Birthday · Curcol · Hotel Review · Kuliner · Marriage Life

Happy Birthday Brown!

Fyi, saya dan Brown itu seumur cuma beda bulan lahir, saya lahir di bulan Januari kalo Brown di April. Jadi tahun ini kami sama-sama berulang tahun yang ke-30 #welcomesacap kalo kata orang c*na medan, LOL.

Kalo dipikir-pikir, makna ultah cewe dan cowo itu beda. Kalo cewe sukanya high expectation, maunya dikadoin, di ajak dinner cantik dan udah tebar kode dari jauh-jauh hari tapi kalo cowo biasanya gak ngarepin kado dan anggep hari ultah ya biasa aja kaya hari-hari lainnya (gak semua sih, ini contoh realita saya dan Brown aja). Apalagi dulu zaman masih pacaran, yakali gak ngasih kado or sesuatu gitu ke doi.

Trus kalo cewe kan lebih ekspresif ya, antara ngasih kode or langsung bilang mau apa. Kalo saya lebih pilih opsi kedua. Langsung aja bilang mau apa dan tinggal nunggu reaksi Brown, oke atau engga.

Tapi…

kalo cowo kaya Brown khususnya, kadang saya masih gak ngerti dia maunya apa dan sukanya apa. Ya gak buta sama sekali tapi Brown tipenya gak pemaksa, gak nuntut harus dikasih kado, kue, or apa. Seinget saya selama kami pacaran ampe nikah ngadoin itu gak jauh-jauh dari dompet or tas. Trus belakangan kayaknya gak ngasih apa-apa, LOL. Jadi tahun ini en terutama karena ultahnya yang ke-30 saya kepingin ngasih sesuatu, biar gak malu-maluin amat sebagai isteri masa nerima mulu gak pernah ngasih, haha.

Trus Nie akhirnya ngasih apa?

Sebenarnya saya ada kasih tas, tapi Brown gak mau dibeliin full alhasil jadinya patungan, piye toh? trus kepikiran lah mau ngasih yang lumayan dan doi kayaknya lagi kepingin game console, nintendo switch. Saya kepingin nyobain juga sih (ah alesan aja lu, Nie mau ngadoin suami, padahal lu yang mau, oke, judge me, rapopo toh biar sama-sama senang, punya suami kan punya saya juga, muahaha).

Tapi…

Karena lumayan tahu sifat Brown, saya gak berani kaya kasih surprise, takut di ambekin trus kita bisa-bisa brantem ntar. So, saya tanya Brown langsung mau gak saya beliin nintendo switch, en doi bilang mau loh!. Saya pikir bakal di tolak mentah-mentah dan biasanya doi bakal ngomong dengan nada ketus “gausah, nanti beli sendiri aja”.

Cihuyy, saya seneng banget akhirnya Brown mau dikadoin (trus lu jadi bisa maen juga maksudnya? oops!). Langsung cus saya suruh pesen lewat toko online (sebelum doi berubah pikiran) dan minta dikirim pake instant kurir (Brown yang order trus saya transfer ke Brown uangnya soalnya takut salah beli). Brown sampe kaget saya bisa se-royal itu karena biasanya saya itu hemat (mendekati pelit). Dia sampe bilang itu kado termahal yang dia dapetin dari saya, LOL. Maapkeun isterimu ini Brown jarang-jarang ngebeliin yang ada hobinya malakin.

Malemnya abis pulang kerja kita unboxing bareng dan main game balap-balapan berdua. Seru!

20190412_211651_resized

Oia itu ngasihnya sebelum dia ultah, early birthday present jadinya. Trus buat ngerayain ultah Brown saya reserve di Asia Restaurant – Ritz Carlton Mega Kuningan. Sebenarnya saya pernah reserve di sini waktu anniversary cuma saya batalin karena males kejauhan. Nah, kita kesini waktu pemilu dan ada promo buy 2 get 3, jadi ajak Cimon. Overall, saya suka resto ini, interiornya mewah dan elegan, makanannya oke terutama dessert cornernya, mupeng dan lucu-lucu, staff restonya ramah dan helpful. Nah, abis selesai makan kita nyantai-nyantai di lobby hotelnya trus mendadak hotel meramai, banyak mobil dan bus berdatangan dan orang-orang yang dateng itu pake baju tulisan KPU. Ternyata KPU nyelenggarain konferensi pers pemilu di hotel ini. Pantesan penjagaannya cukup ketat sampe pas mau masuk hotel ada petugas yang bawa anjing pelacak dan kap depan mesin di buka (apa emang begitu yak kalo ke hotel mahal? maklum dimari jarang-jarang maen daerah sini).

20190417_125237_resized20190417_130235_resized20190417_130853_resized20190417_132230_resized20190417_132305_resized20190417_133946_resized20190417_134010_resized

Trus pas hari H-nya saya mau kasih surpise, hampir berhasil tapi berujung gagal karena Brown. Jadi saya ada pesen kue di Tiny Treats by Nata. Trus saya ajak Brown buat dinner di Mala House Muara Karang, trus dia bilang naik motor aja, saya takut dong kuenya hancur jadi terpaksa saya bilang kalo bisa naik mobil aja dan dari situ dia udah nebak bakal dikasih kue. Tapi karena miskom Brown tetep dateng naik motor dan kuenya di simpen di box motor, alhasil ketakutan saya terjadi, kuenya hancur haha, untungnya temen saya sempet fotoin dan sebelum naik motor saya kasih liat dulu ke Brown. Kuenya dibentuk karakter Brown – LINE, lucu dan persis, puas pesen di Tiny Treats, minusnya kue buttercream gini mesti kudu hati-hati banget bawanya.

IMG-20190418-WA0011
cuma ini yang kefoto bagus >.<

Demikianlah cerita ultah Brown yang ke-30, doa saya semoga Brown sehat, panjang umur, selalu sayang sama saya, diberkati untuk menjadi berkat bagi orang lain ^3^ God bless you hubby!

Iklan
Curcol · Home · Marriage Life

Kehidupan di apartemen

Kayaknya nyebut apartemen itu panjang bener nulisnya, mau di tulis rumah tapi bukan rumah nanti salah kaprah.

Kalo apt kependekan gak si? yaudalah mulai sekarang nulisnya apt = apartemen ya. Okelah suka-sukamu saja Nie πŸ˜€

Kira-kira sudah 3 minggu saya dan Brown tinggal di apt dan kami mulai terbiasa dengan suasananya. Fyi, saya dan Brown sama-sama belum pernah tinggal di apt. So saya mau cerita seputar kehidupan di apt (so far), khususnya di apt tempat tinggal kami dan mungkin sedikit perbedaan antara tinggal dengan mertua dan sekarang cuma berdua, let’s cekidot:

Apt tempat tinggal kami letaknya di daerah Jakarta Barat. Bagi saya dan Brown letak apt kami ini sungguh amat sangat strategis. Dekat sama rumah mamer, tempat kerja Brown, dekat sama rumah mami dan terakhir dekat sama tempat kerja saya. Kalo mau ke gereja, pasar, pom bensin, rumah sakit, supermarket, kafe-kafe, restoran juga deket. Intinya gak jauh, makanya sehari-hari saya dan Brown lebih suka naik motor kemana-mana biar cepet. Kalo pergi yang jauh kaya ke mol or hujan baru pake mobil.

Karena apt kami ini baru serah terima, yang tinggalnya belum banyak. Kalo pulang dan pergi jarang ketemu orang, sesekali sih ada. Parkiran motor dan mobil masih sangat lega, tempat parkir bisa di halaman apt, bisa juga di basement. Saya seneng masih sepi gini jadi gak berisik dan gak rebutan parkir. Haha.

Ada security yang 24 jam standby, di pintu masuk, lobby dan di basement. CCTV ada di lobby dan tiap keluar lift menuju unit dan di lorong unit . Untuk keamanan menurut saya udah oke sejauh ini dan securitynya ramah-ramah. Karena dimana-mana ada satpam, awal-awal mau pindahan barang sempet ribet, bedanya dengan rumah sendiri kan tinggal nyelonong masuk, ini ditanya dulu bawa apaan, jadi kalo mau pindah barang yang ukurannya gede harus ada izin dari pengelola. Waktu itu hari minggu saya dan Brown mau bawa tv, kain pel dan peralatan masak, pas naik pertama dikasih, selanjutnya tv gak boleh dibawa naik, mereka bilang tv barang berharga takut kenapa-napa (pindahan/renovasi di apt kami bolehnya dari Senin-Sabtu, hari Minggu/libur gak di izinkan) padahal Brown udah pernah tanya sama pengelola kalo barang-barang yang masih bisa dibawa dengan tangan boleh naik tanpa surat izin. Brown sempet rada emosi akhirnya saya take over buat ngomong sama satpam tentang kondisi kami yang ada waktu luangnya cuma hari Minggu. Akhirnya dikasih naik tuh tv, drama oh drama.

20181114_222557_resized20181114_222609_resized

Di tower kami ada pool, semi indoor pool (kalo saya nyebutnya begitu) karena ada atapnya cuma gak full tertutup tembok jadi bisa ngerasain angin berhembus. Ukuran poolnya lumayan lah gak kecil-kecil banget, dalemnya sekitar 1 meter trus airnya bersih. Di samping pool disediakan toilet dan tempat bilas. Nantinya Brown harus minta kartu untuk pake fasilitas poolnya, kalo sekarang gak pake kartu boleh tinggal isi buku tamu (masih sepi mah bebas, enak, LOL).

20181115_084439_resized20181115_084500_resized

20181115_084527_resized

Kalo waktu tinggal di rumah mamer saya gak di ribetin sama urusan bebenah, sekarang beda, harus rajin bebenah shay. Baru ngerasain jadi ibu rumah tangga gimana, tiada hari tanpa ngelap-lap dan cuci piring belum lagi nyapu ngepel, kosrek WC, dsb. Itung-itung lagi cardio, haha. Untungnya Brown sebagai suami mau ikut bantuin kalo gak, bisa nyembur api kayaknya dari kepala saya. Intinya kalo udah nikah harus kerjasama, jangan idealis sama prinsip, kompromi itu kuncinya dan low your expectation.

Saya mulai belajar masak dan percayalah saya gak bisa masak nasi. Dulu waktu kecil sering liat mami masak nasi tapi kalo belum praktek mah gak afdol. Pertama kali saya dan Brown masak nasi, gagal dong, airnya kebanyakan dan nasinya lembek kaya bubur. Berbekal kesalahan itu nextnya coba lagi ikutin saran mami dan tante saya. Berhasil dan belum gagal sampe sekarang. Buat saya yang jarang maen ke dapur selain masak air or mi instant, bisa masak nasi itu merupakan suatu kebanggaan (tapi setelah saya inget-inget dulu waktu smp-sma saya suka eksperimen masak kaya nasi goreng dan itu lumayan sering tapi ya buat dimakan sendiri jadi rasanya suka-suka deh, LOL). Kalo masak hidangan 4 sehat 5 sempurna masih jauh banget dari jago.

Nah, karena hal inilah mungkin si mami kuatir saya dan Brown makan apa jadi suka ngirimin masakan dia jadi tinggal saya angetin or goreng (kasih ibu sepanjang masa, jangan durhaka sama emak ya guys, thanks mom!). Saya baru menyadari jadi istri itu gak mudah ditambah saya kerja kantoran. Kendala terbesar saya yaitu harus bangun pagi-pagi buat nyiapin sarapan, saya susah bangun pagi dan mesti cukup tidur, kalo gak bisa uring-uringan. Sempet kesel dan bete tapi saya harus belajar. Brown gak pernah maksa saya masak, tiap saya bangun pagi, dia juga ikutan bangun nemenin. Kalo saya masak, dia yang cuci piring. Thanks Brown! <3.

20181110_071603_resized
Bikinan mami, perkedel tinggal goreng, tempe orek tinggal angetin, haha.

Yang bikin saya happy udah punya tempat tinggal sendiri adalah bisa belanja di supermarket dan jajan di social media. Contohnya, saya bisa nyetok bahan makanan, cemilan or minuman di kulkas, rasanya seneng banget bisa punya kulkas sendiri. Trus jajan di social media itu kaya saya bisa mesen Dapur Nola, pada tau lah ya bu ibu blogger siapa itu Dapur Nola, saya pesen teri medan balado dan ayam cabe ijo, pedesnya endeus dan kaya akan bumbu-bumbu, mantaps pokoknya.

Selain Dapur Nola saya udah lama banget pengen pesen hokb*n-hokb*nan dari Roku Bento (ini semua nyebut merek gak dibayar ya, saya beli semua gak pake di endorse), saya coba beli egg rollnya yang femeus dan okado telur puyuh, untuk egg roll suka banget dan isinya banyak, worth it, rasanya kurleb sama kaya si hokb*n tapi kalo okadonya gak rekomen, buat saya terlalu amis dan telur puyuhnya keras kelamaan di freezer. Abis itu saya ada mesen lagi baso goreng, baso kuah dan spicy chicken (baso goreng oke, yang laennya lom dicobain).

Sama satu lagi bakmi instant dari Buckmee.id, di bilang instant yaa gak juga, rada rempong, lebih cepet naik motor ke tukang bakmi, gausah ngeluarin panci, saringan, masak air, manasin dagingnya dan potong sayur caisim-daun bawang, namanya juga nyobain, tekstur mienya bagus, tipe saya banget dan rebus mienya gausah lama-lama jadi al dente gitu, kalo Brown harus lamaan dia gak suka yang masih agak keras mienya, kalo buat rasa mayan lah. Pokoknya saya bahagia bisa jajan kaya gini, saya pribadi memang lebih seneng di ajak ke supermarket daripada ngeliatin tas, sepatu, baju, girls stuff. Kaya gituan pas lagi butuh aja baru hunting dan kalo cocok langsung beli.

20181108_081407_resized

20181101_070224_resized

20181101_073631_resized

20181115_080813_resized
menarik kan? gimana gak ngiler liadin instagramnya

20181115_080827_resized

Apa lagi ya? oyah, karena sekarang udah tinggal berdua saya gak was-was kalo pulang kemaleman, kalo weekend biasanya kita suka pulang malem dan saya rada gak enak sama mamer tapi sekarang udah bebas lah ya, tapi kita bukan tipe yang doyan kelayapan sampe pagi. Paling banter sampe apt sekitar setengah 12 sampe 12 malem.

Kayaknya segitu dulu pengalaman yang bisa saya sharing soal kehidupan di apt. Kalo ada yang mau nambahin silakan πŸ™‚

Home · Marriage Life

Home sweet home

28 Oktober 2018

Akhirnya saya dan Brown sah pindah ke apartemen, sebenarnya kami sudah bobo disana di tanggal 27 malem dan acara syukurannya di tanggal 28. Untuk persiapan acara syukuran sebenarnya gak ada persiapan apapun, cuma nyocokin jadwal Brown sempetnya kapan buat mindahin kasur dari rumah mamer. Kalo perabotan di apartemen udah ready paling tinggal bersih-bersihnya yang ternyata cuapeee banget yaa.

Apartemen kecil gini aja udah bikin pinggang mau copot apalagi rumah? haha, Tuhan tau kemampuan anak-anak-Nya yaah.

Jujur, saya memang jarang bebenah sebelum menikah, urusan rumah semua dikerjakan oleh mami, saya dan Cimon ngantor dari pagi sampai sore trus kalo ada orderan kuku palsu, kita bikinnya abis pulang ngantor. Setelah menikah di rumah mamer, saya dan Brown tinggal di lantai 2 so saya cuma nyapu sekitaran kamar sampai teras. Sisanya dikerjakan oleh mamer. Nah sekarang saya mesti naik level ngurusin rumah sendiri dibantu Brown. Saya gak parah-parah banget kok, kalo cuma nyapu, ngepel, kosrek wc, cuci piring, nyetrika, lap-lap perabotan saya bisa dan waktu kecil suka dikasih tugas sama mami pas liburan sekolah.

Balik lagi ke acara syukuran, acaranya sederhana aja, tumpengan dan doa ucapan syukur. Untuk tumpengnya pesen di Ny. Hendrawan untuk 30 orang, pasti tau ya vendor yang satu ini, saya pesen lunch box disini waktu wedding. Saya ada nambah 30 lunch box set A untuk jaga-jaga (bagi-bagi ke keluarga yang gak dateng dan satpam-cleaning service). Karena pesenan saya dibawah 100 box jadinya harus ambil sendiri di Tomang pas hari H, mana lokasinya masuk komplek perumahan dan jalanannya gak begitu besar. Pas pulang maps ngarahin lewat pasar dan sempit banget (udah ngeri-ngeri sedap takut kena orang or mobil).

Selain tumpeng dan lunch box dari Ny. Hendrawan, saya ada pesen pastel dari Pastel Resep Mertua. Pastel ini lumayan unik karena pada umumnya pastel itu isinya bihun, sayuran dan telur, ini beda, isinya full daging ayam yang udah dibumbui dengan rasa dominan lada. Proses mesennya cepet lewat line dan diambil di hari H sebelum ambil tumpeng.

Trus ada sponsor makanan dari mamer, beliau bikin pempek dan bawa buah-buahan potong kaya melon, semangka dan anggur trus ada ngasih kue lapis juga. Mami saya pun ikut sponsor bawain onde-onde dengan kuah jahe dan kue lapis. Pokoknya full deh jatah makananya.

Untuk undangan saya cuma undang keluarga inti dan temen-temen terdekat. Maklum apartemen kan gak seluas rumah dan gak ada halamannya jadi ya menyesuaikan aja (kalo bagi satpam yang jaga tamu saya udah banyak banget katanya, LOL).

Yang saya syukuri beberapa hari sebelum pindahan saya dan Brown mutusin buat nambah 1 unit AC di ruang tamu. Bukan buat gaya-gayaan full AC tapi ternyata di hari H guna banget AC-nya, keluarga dan temen-temen gak ada yang kepanasan karena rame dan hampir gak ada space di dalem.

Pas hari H acara berjalan dengan lancar, saya sempet speech sebentar, ngucapin terimakasih buat keluarga dan teman-teman yang hadir dan minta doa mereka buat tempat tinggal baru saya dan Brown lalu doa ucapan syukur di pimpin oleh Cimon. Setelah itu kita semua makan-makan dan ngobrol.

Review buat tumpeng dan makanan lainnya gak ada komplenan semua pada doyan tapi mungkin pada malu-malu so sisa tumpeng dan makanan lainnya masih banyak banget. Kalo lunch box habis di bagi-bagiin. Akhirnya saya bagi-bagiin sisa tumpeng dan makanan ke temen-temen yang masih tinggal.

20181028_122858_resized

20181028_120520_resized

20181028_120502_resized

Saya sempet nemenin adik Brown dan para ponakan buat nyobain poolnya apartemen. Lokasinya gak jauh dari lobby dan poin plus buat poolnya karena ada atapnya jadi gausah takut item kepanasan. Para bocah pun pada kesenengan berenang disana dan gak pingin pulang, LOL. Ini bukan pool utama, pool utama adanya di tower 1. Kalo unit saya ada di tower 2 (fyi, tower yang jadi duluan itu tower 2 baru bangun tower 1, sekarang tower 1 masih tahap finishing).

Demikian cerita kepindahan saya dan Brown ke home sweet home, doakan kami yaa semoga nyaman dan bahagia tinggal disini. Serasa pengantin baru lagi jadinya, LOL.

Curcol · Kuliner · Marriage Life · Wedding Anniversary

2nd Wedding Anniversary

Sesuai judul, tepat tanggal 18 September kemaren saya dan Brown memasuki ulang tahun pernikahan yang kedua.

Moment anniversary tahun ini gak ada plan apa-apa trus jatuh di hari kerja. Kami juga lagi sibuk ngurusin renovasi apartemen plus saya kena bapil. Saya sempat kerja setengah hari trus izin pulang karena mau ngeliatin tukang masang furniture. Oia, sekalian saya update progressnya, furniture hampir beres (cuma ada 2 laci dan 1 pintu lemari lagi dibawa balik untuk revisi karena saya ada komplain) dan beberapa barang pesenan udah dateng kaya kulkas, sofa dan lemari kaca buat wastafel. Untuk hasilnya saya cukup puas karena semua pilih sendiri dan sesuai dengan budget kemampuan kami. Urusan pembayaran sisa 10% masih saya gantung karena masih menunggu perbaikan. Semoga semua cepet selesai dan bisa dipastikan tahun ini kami pindah ke future home, Puji Tuhan!.

Selesai liatin tukang, saya dan Brown pulang ke rumah mamer, beberes kamar dan siap-siap untuk anniversary dinner. Bukan, bukan di hotel kok dinnernya cuma ke mall favorit trus kita ajak Cimon juga. Tadinya udah fix gak mau bawa personil tambahan tapi kita mau makan ayce jadi kurang seru kalo cuma berdua toh saya dan Brown selow aja gak mempermasalahkan.

Ayce yang kita pilih adalah Shabu Jin, alesan lain ngajak Cimon karena kita bertiga belum nyobain si Shabu Jin ini. Uniknya disini bisa makan dua tipe sekaligus, yakiniku dan shabu-shabu kaya H*namasa. Ada 3 pilihan paket ayce disini, regular, premium dan wagyu. Kami pilih yang regular karena udah malem dan saya lagi gak begitu fit trus kita paling doyan tipe daging yang tipis-tipis, cepet masaknya. Pilihan side dishnya ada yang harus pesan kaya takoyaki, okonomiyaki, yakisoba, ikayaki dan yaki udon. Selebihnya kaya sayur-sayuran, bakso-baksoan, gorengan, buah, soft ice cream dan minuman bisa diambil sendiri di buffet corner. Kalo imo, kurleb kaya K*ntan si Shabu Jin. Oia, waktu makan sama kayak ayce lain, 90 menit dan kalo ada sisa daging per 100gram dikenai biaya 50k.

Overall menurut saya Shabu Jin ini rekomen terutama kalo mau makan yang ada panggang dan kuah. Kalo saya dan Cimon lebih suka yang panggang, rasanya mirip-mirip sama K*ntan, kalo Brown lebih suka yang kuah karena lebih cepet masaknya. Saran saya tetep banyakin pesen daging daripada bakso-baksoan dan sayuran (untuk shabu-shabu) karena highlightnya memang si daging sapi. Kuah kaldu dan sukiyakinya menurut saya rada kurang berasa masih lebih enakan Sh*buri *seinget saya*. Favorit saya yaitu side dishnya, kita coba takoyaki, okonomiyaki dan yaki soba, semuanya enak! trus soft ice creamnya lebih enak dari yang di K*ntan. Total kemarin makan bertiga sekitar 600k++. Itupun dagingnya kurang lebih cuma 10 plate bertiga, rugik ya? haha. Kita emang gak mau sampe kekenyangan yang penting udah nyobain.

20180918_191946_resized
Yums!

20180918_192235_resized
Okonomiyaki

20180918_192505_resized
Shabu-shabu

20180918_194307_resized
Takoyaki

20180918_200554_resized
Soft Ice Cream

Abis makan kita puter-puter mall terus pulang deh.

Harapannya apa Nie di anniversary kedua ini?

Ya harapannya pasti supaya langgeng pernikahan ini sampe tua nanti dan diberi kesehatan. Itu aja sih gak muluk-muluk, haha.

Saya baru inget kita gak ada beli cake or semacamnya, bener-bener simple, tahun lalu juga gak pake cake. Apa nanti tahun depan makin lebih simple ya? (masak sendiri di rumah gitu? entahlah, LOL).

Trus ada dikasih apa gak sama Brown?

Hmm, secara spesifik gak ada anniversary gift or semacamnya cuma kami beranggapan renovasi apartemen dan isi-isinya adalah hadiah anniversary kami tahun ini trus bisa dibilang saya dapet early anniversary gift (ah, elu aja yang namain begitu, yagapapa lah daripada kagak ada), dapet berkat digantiin hp baru sama Brown, Brown emang ada janji mau gantiin hp tapi mesti nunggu hpnya launching dulu. Nah, kemaren itu udah launch dan ikut preorder, lumayan dapet bonus tv (buat isi apartemen lagi, yey!). Sebagai isteri ya nerimo aja ya kan, haha. I’m blessed beyond words to be your wife, Brown!. This journey isn’t easy but it’s worth πŸ™‚

IMG_20180918_223506_948
Gara-gara ganti hp en males pake memory card cuma ada foto ini, minta dr Brown itu jugak haha ❀