belajar menyetir · Curcol

Belajar Menyetir Part 2

Masih seputaran belajar nyetir, saya lanjut ya ^^

Udah hampir sebulan saya ngelancarin nyetir mobil pake mobil dari Boss tapi tetep di dampingin sama Brown. Jadi pagi nyetir ke kantor trus mobilnya dibawa Brown ke tempat kerja dia dan sorenya dia jemput lagi ke kantor trus saya yang bawa sampe pulang.

Gimana rasanya?

Kalo untuk perginya udah mayan lancar, Brown gak banyak ngasih tau dari samping. Paling yang mesti jadi perhatian nyetir malem, biasanya jam pulang kantor suka macet dan kalo malem penglihatannya gak sejelas kalo pagi atau siang (saya ada bantu pake kacamata jadinya).

Lalu kecepatan mobil yang tadinya kalo nge-gas 0-20km/jam udah mulai kencengan dikit 30-50km/jam.

Sama yang masih suka bingung kalo parkir, bisa sih bisa tapi kudu bolak balik liat dulu udah bener apa belum.

Doain saya cepet pro ya ^^

Nanti pas udah sebulan saya mau coba pergi-pulang kantor sendiri, Brown bilang dia mau mantau pake motor ngikutin dari belakang. Kalo rute terjauh masih sekitaran puri atau PIK, naik tol belum pernah karena gak ada tujuannya dan masih pandemi juga.

Update !

Hari ini perdana saya nyetir mobil sendiri ke kantor, deg-deg-an dan mules-mules rasanya. Saya pilih tes di hari Sabtu karena Sabtu banyak yang libur kerja.

Alhasil tadi lumayan lancar dan jalanan super lega, puji Tuhan!

Brown ada ngikutin dari belakang abis itu dia pulang pas saya sampe kantor. Untung kantor deket yah, gak kebayang harus nyetir ke kantor yang jauh. Kalo nanti visit-visit kata Boss pake supir kantor aja (saya juga belom banyak jam terbangnya, belom berani).

Buat yang mau belajar nyetir kuncinya cuma sabar dan konsisten, gak ada yang langsung bisa, dilemanya pasti ada, gak pede, insekyur, mules, panas dingin, saya sudah (dan masih) mengalaminya sista-sistaku sekalian. Buat yang bisanya cepet dan merasa nyetir itu gampang, salute buat kalian ^^

Ya intinya sabar dan konsisten, jangan menyerah! pasti bisa, orang lain aja bisa, kalian pasti bisa (sambil ngomong ke diri sendiri) dan sekali lagi bukan buat gegayaan sok-sok-an nyetir tapi supaya lebih mandiri kemana-mana bisa sendiri.

Makasi buat Brown udah sabar ngajarin saya, agak sedih kalo mikir kemana-mana dianterin dia eh sekarang saya harus mandiri, tapi demi kebaikan dan untuk diri sendiri kenapa harus sedih ya. Nih, abis pulang kerja mau malming, saya gak mau nyetir, teteup enakan jadi nyonyah ya duduk manis dengerin lagu, LOL.

Selamat akhir pekan!

Nie

Yang berjuang nyetir tiap hari ^^

belajar menyetir · Curcol

Belajar Menyetir Part 1

Saya itu kemana-mana selalu di anterin sama Brown, ke kantor, ke mall, ke supermarket, dll.

Dulu bisa naik sepeda (gak tau sekarang, masih bisa mestinya), kalo motor sempet bisa keliling komplek doang, abis itu gak pernah dilancarin lagi.

Setelah kenal Brown dan kemana-mana di anterin, yaudah gak pernah mengendarai apapun sendiri, udah keenakan.

Ketika kami udah punya mobil, saya udah disuruh belajar nyetir sama ortu ataupun sama mamer tapi masih maju mundur, sayang pake mobil sendiri (lah, trus mau pake mobil siapa?).

Takut dan parno bawaannya dan merasa belom butuh untuk bisa nyetir, kantor deket dan lebih cepet naik motor (jadi gausah bangun pagi-pagi).

Paling berasa waktu Brown sakit DBD kemaren, saya gak bisa nyetir, transpotasi online di off-in gara-gara covid-19. Untung rumah sakitnya deket, jadi Brown masih kuat nyetir sendiri ditemenin saya tapi jadi ada rasa bersalah ke Brown waktu itu.

Suatu hari Boss saya pernah tanya saya bisa nyetir gak, saya bilang belum bisa, dia bilang belajar nyetir aja. Omongan Boss waktu itu saya anggep angin lalu, kelupa begitu aja tanpa action.

Sampai beberapa waktu yang lalu, Boss tanya lagi, udah bisa nyetir belum? saya bilang belum. Boss tanya, gak mau belajar nyetir biar gampang mobile trus ujung-ujungnya Beliau bilang ada mobil nganggur di rumahnya dan kalo saya mau, saya boleh pake dan dia mau bayarin kursus mobil.

Saya bingung harus jawab apa, saya kan tipenya yang kerja di dalem kantor, sesekali memang harus visit ke luar memantau produksi atau outlet tapi aslinya gak sering dan sebenarnya di kantor udah ada area supervisor yang tugasnya keliling outlet. Lagian kalo pergi visit outlet masih bisa naik mobil kantor dianterin sopir atau naik grab/gocar.

Trus sekarang mau di kasih fasilitas mobil dari kantor?

Bagi orang laen harusnya seneng dong ya dikasih apresiasi kaya gini, tapi buat saya malah jadi beban. Saya takut mubazir dan jujur gak pede bisa nyetir, parnoan sama jalanan Jakarta dan selama ini udah nyaman kemana-mana dianter.

Tapi setelah berpikir keras, saya harus berani keluar dari zona nyaman (walau sedikit terpaksa). Sampe malemnya saya gak bisa tidur karena ngebayangin harus belajar nyetir, sungguh ku lebay kalo diinget-inget waktu itu, LOL.

Singkat cerita saya bilang ke Boss mau coba belajar dulu, bisa gak bisanya urusan nanti, yang penting udah coba dan buat diri sendiri juga.

Saya daftar kursus menyetir yang sama kaya Brown pake dulu, ambilnya yang 6 x 1 jam (tapi ujung-ujungnya saya tambah 2 jam diluar paket karena belum pede), mobil kursusnya yang transmisi matic Toyota Agya (kenapa belajarnya mobil kecil karena mobil yang mau dikasih pake jenisnya city car tapi bukan Agya, jadi belajar sesuai dengan mobil yang bakal dipakai aja).

Kendala terbesar saya dan kebanyakan pemula yaitu di puteran yang patah-patah dan jalanan sempit. Gak tau berapa lama bisa sampe bener-bener lancar tapi kata pengajarnya harus coba bawa setiap hari nanti juga lancar. Banyak dukungan yang saya rasakan, dari Brown, Cimon, ortu kami, trus Boss dan istri Boss pun menyemangati supaya saya bisa nyetir.

Terima kasih ❤

Bagi saya bisa nyetir itu merupakan suatu pencapaian yang luar biasa, mengalahkan ketakutan dan ketidakpedean saya. Mungkin bagi orang lain sepele tapi saya bangga sama diri sendiri. Bukan untuk gaya-gaya-an soalnya kalo mau kaya gitu udah dari awal beli mobil saya getol belajar supaya bisa nyetir mobil sendiri.

Buat yang mau belajar nyetir, ayo semangat! jangan menyerah dulu sebelum mencoba, ketakutan itu sebenarnya cuma perasaan yang belum jadi kenyataan, mari sama-sama kalahkan ketakutan itu.

Nie,

Yang masih berusaha lancar menyetir

Curcol

Menabung saham

Apa kabar kalian? sehat?

Udah masuk kerja full atau masih WFH?

Saya udah masuk kerja full dari tanggal 26 Mei dan puji Tuhan sehat, masih social distancing, masih rajin cuci tangan dan masih menghindari pusat keramaian. Masker pun tetep dipake kemana-mana dan abis pulang ngantor langsung mandi.

Setelah PSBB Jakarta berakhir, tempat usaha/toko/mall udah boleh buka, resto/cafe boleh dine in dengan menerapkan protokol kesehatan dan membatasi jumlah tempat duduk sampai 50%.

Saran saya kalo gak penting-penting amat tetep #dirumahaja lebih aman. Kalo beli makanan saya tetep milih takeaway, meski gak pake acara di panas-in lagi kecuali yang berkuah at least ngerasa lebih bersih di rumah sendiri.

Begitulah kehidupan 3 bulan ini.

Kangen gak sama dunia luar?

Ada kangen ada engganya, saya kangen bisa bergerak bebas, kangen kalo berpergian gak usah takut dan harus menjalankan protokol kesehatan, kangen traveling, kangen makan di luar atau nongkrong ke cafe (yang dulu sering dilakuin tiap weekend). Jujur, saya sempet ngerasa jenuh sama mall, bingung mau kemana ujung-ujungnya mall lagi.

So, sampai saat ini saya belum kangen mall, cuma kangen makan di luar tapi karena masih ngeri-ngeri sedap mendingan jangan.

Trus bersyukur masih sehat, gak di PHK dan gak ada pemotongan gaji.

Beberapa kenalan saya ngalemin pemotongan gaji dan ada yg di PHK.

Gak kebayang lagi pandemi trus di PHK, gak ada pemasukan otomatis dana tabungan kepake dong, mending kalo ada dana darurat jadi bisa dipake dulu.

Belum yang berkeluarga udah ada anak, anaknya udah sekolah, bayaran kudu tetep jalan, contohnya uang sekolah adik ipar cuma dipotong 10%. Ya guru-guru harus digaji kan ya. Intinya semua susah.

Meskipun saya dan Brown belum punya anak tapi ada ngasih ke ortu karena ortu (saya) udah pensiun, bagusnya ortu Brown masih kerja dan punya sampingan yang lumayan. Bisa dibilang saya termasuk sandwich generation, di situasi kaya gini bukannya gimana tapi saya agak lega karena belum punya anak, no offense ya, saya lebih ke mikirin kalo sampe gaji dipotong atau di PHK, gimana ngasih uang ke ortu.

Nah di post yang lama saya pernah cerita kalo lagi belajar investasi di saham bukan main saham ya, inget saham itu bukan mainan. Sebenarnya udah lama saya pingin belajar saham cuma gak ada yang ngajarin. Kebetulan pas momentnya ketemu temen saya dan suaminya yang ngerti, yauda diceritain dan akhirnya saya, Brown dan Cimon bikin rekening sekuritas. Untuk sekuritas bebas senyamannya aja yang penting terdaftar di OJK, kalo saya pake Mandiri Sekuritas dan so far aplikasinya gak susah buat penggunaanya.

Kalo info seputar saham silakan cari sendiri di gugel or IG banyak kok ^^

Saya pilih saham yang masuk ke dalam kategori bluechip or bisa cari di IDX atau LQ45, disana nanti ada nama-nama saham yang kinerjanya bagus, saham second liner ada beberapa saya pilih. Jangan pilih saham gorengan, ya seperti namanya, saham gorengan nikmat di depan tapi berbahaya dibelakang kalo kita gak tau cara mengelolanya, untuk pemula saya sarankan pilih aman aja.

Konsep saya saham itu bukan buat trading untuk dapat cuan, soalnya kalo trading kudu butuh modal besar dan analisa teknikalnya harus jago. Karena masih sibuk kerja gak sempet harus mantengin trus dan dana terbatas, saya memilih konsep menabung saham. Saya usahakan rutin setiap bulan membeli saham-saham yang saya yakini kinerja perusahaannya bagus. Jadi kalo mau milih saham apa, kita harus yakin dulu perusahaan tersebut bakal maju terus, biasanya perusahaan kaya gini udah ada puluhan tahun di Indonesia.

Pemegang saham = pemilik perusahaan kan? haha, biar kata 0,000000000000% doang.

Salah satu keuntungan memiliki saham kita bakal dapat deviden setiap tahun, biar lagi pandemi dan IHSG jeblok tapi pada kenyataannya perusahaan-perusahan tersebut masih untung/laba jadi deviden tetep di bagikan. Nilainya memang belum seberapa karena punya-nya juga belum ratusan-ribuan lot, tapi saya cukup senang kalo dapet email jadwal RUPS, serasa jadi orang penting, haha.

Menurut saya menabung saham ini sifatnya jangka panjang, kudu sabar, hasil nabung saham ini bisa digunakan untuk masa pensiun kelak.

Saya belum pinter, masih harus banyak belajar dan pernah salah jalan dalam berinvestasi, semoga kedepannya yang saya lakuin ini bisa berguna buat diri sendiri dan orang lain di sekitar saya. Saya berharap kedepannya masyarakat Indonesia melek soal saham, bukan sahamnya yang berbahaya tapi cara pengelolaannya yang seringkali kemakan nafsu dan tidak berhati-hati (self reminder).

Salam cuan!

 

Curcol · Game Review · Kuliner · Libur Lebaran

Cerita libur lebaran dan Brown sakit

Halo gimana libur lebarannya gaes?

Bosen ya gak kemana-mana? samak! haha.

Padahal udah ngebayangin keliling Legoland, ke Garden by the bay, ke patung merlion, kulineran, naik MRT, jalan belasan ribu langkah.

Semua tinggal kenangan, but it’s okay lah daripada kenapa-napa.

Liburan lebaran kali ini singkat banget cuma 5 hari, kami habiskan dengan nonton drakor dan maen animal crossing new horizons. Trus gara-gara mainnya ganti-gantian, Brown akhirnya beli lagi console switch (yang versi baru, baterai lebih awet), sekarang mainnya gausah gantian lagi deh, LOL.

Nih saya kasih lihat sekilas ya sikon island saya ^^

fb_img_1590937950931
Bagus banget tonenya pas main di golden hour ❤

fb_img_1590908426333

 

fb_img_1590994762985
BTS Garden ❤
fb_img_1590996355931
Saya suka banget BTS, jadi kasi ornamen BT21

Kaya cerita Ci Mel tentang jajanan selama masa pandemi, saya gak terlalu banyak jajan sih tapi ada coba beli signature chocolatenya Starbucks yang 1L, enak, gak terlalu manis dan puas minumnya. Trus nyobain Fins Recipe yang kue pulut, enak banget pake selai srikaya, ini sampe beli 2x selama liburan saking enaknya.

Tapi gak berasa, tau-taunya udah masuk aja, huhu. Yaudalah daripada potong cuti lama-lama mau ngapain juga.

Tanggal 26 Mei saya udah ngantor seperti biasa, gak WFH lagi, masul full tapi produksi belum jalan, masih ngandelin stok yang ada soalnya penjualan belum kembali normal. Saya akuin perusahaan harus penyesuaian selama pandemi covid-19. Jujur disini ada yang di rumahkan terus berlanjut di PHK.

Seleksi alam berlaku.

Abis masuk 2 hari Brown sakit, tanggal 27 pagi udah gak enak badan, trus pas saya pulang kerja anaknya lemes. Saya pikir cuma masuk angin biasa, Brown itu termasuk yang jarang banget sakit, kalo gak enak badan minum tolak angin udah beres. Tapi sampe keesokan harinya masi demam, mana saya gak punya termometer. Saya ada bilang ke RS aja, tapi Brown maunya ke klinik dulu.

Di klinik dokternya curiga gejala DBD, katanya lagi musim DBD. Kalo covid-19 kayaknya engga karena gak ada sakit tenggorokan or sesak nafas.

Feeling saya ke DBD trus akhirnya dokter kasih obat, doi bilang kalo sampe sabtu masih demam disuru cek darah.

Kita beli makan di takeaway dan pulang, abis makan trus minum obat. Rencananya kalo demamnya turun saya mau ke kantor karena ada interview karyawan baru. Sampe jam 12 demamnya gak turun padahal udah bantu kompres pake air es, saya pesen termometer di Toped minta langsung gosend instant. Pas termometer dateng langsung saya cek, 38,9 derajat celcius. Tinggi banget.

20200528_112540_resized

Kita tunggu sampe sore kalo masih kaya gitu saya bilang ke RS aja gausah tunggu sabtu. Akhirnya jam 7 malem kita ke IGD RS Ciputra. Dokter jaganya suru cek darah dan curiga DBD trus disuru tes rapid dan rontgen thorax kalo mau rawat inap. Anehnya si Brown pas di IGD demamnya turun, apa takut kali ya? LOL.

Sekitar 1-2 jam nunggu hasil cek darah, dokter jaga dateng dan selametin kita kalo rapid testnya negatif dan rontgen thoraxnya bersih. Tapi dari tes darah fix DBD jadi doi bilang harus rawat inap. Saya pergi daftar ke bagian administrasi rawat inap, kita pake asuransi Prudential, jadi langsung kasih kartu dan di cek kamarnya.

Oiya fyi saya dan Brown pake asuransi Prudential yang jenisnya Pru Prime Healthcare, kartunya warna hitam. Budget kamarnya 1jt dan pembayarannya sesuai tagihan (tapi tetep ada limit ya pertahunnya). Pas Januari saya rawat inap, saya pake asuransi dan di full cover, kamarnya waktu itu VIP Junior (jenis kamar tergantung harga di tiap RS ya). Nah berarti Brown dapet tipe kamar yang sama, gak lama adminnya bilang kalo kamar Brown VIP. Saya bilang VIP Junior ya tapi dia bilang VIP real, ternyata di upgrade sodara-sodara, dari VIP Junior (1jt) ke VIP (1,4jt). Kalo mau rawat inap dan RS kita rekanan sama asuransi coba ditanya aja ada promo gak, kalo ada bisa dapet free upgrade kamar. Kaya macem upgrade kamar hotel.

Kamarnya so pasti lebih lega dari VIP Junior dan kamar mandinya di dalem. Bersyukur sih ada asuransi, kalo gak, udah pusing suami sakit, pusing juga mikirin tagihannya. Oiya saya dikasih izin sama Boss saya jagain Brown dulu soalnya peraturan RS selama pandemi gak boleh ada jam besuk dan yang jaga harus 1 orang. So dari hari Kamis-Sabtu saya izin gak ke kantor.

Keesokan harinya, saya pikir saya tinggal nungguin Brown di RS tapi ternyata siangnya adik ipar masuk IGD dan positif DBD juga. Entahlah dimana si Brown dan adik ipar kena DBD-nya. Alhasil hari itu saya bolak balik urus Brown dan adik ipar. Badan encok tapi kudu seterong, huhu.

Total 6 hari Brown di rawat inap, adiknya pulang 1 hari lebih cepet karena trombositnya udah naik duluan. Pas mau keluar RS ada sedikit drama jadi waktu itu udah malem, Brown denger dari internist kalo trombonya udah mendekati 50rb boleh pulang, pas cek darah terakhir 48rb tapi susternya ngotot gak boleh pulang. Gak lama dokter jaga dateng dan bilang boleh pulang, yauda dong kita mau pulang. Ternyata admin asuransinya selama pandemi cuma sampe jam 9 malam. Kita disuruh deposit uang senilai tagihan kamar 15jtan, saya gak mau dong, sama aja itu bayar full, endingnya cuma disuru deposit 1jt dan kita boleh pulang. Sampe rumah udah jam 11 malem.

Oiya dari total 15jtan itu 180rb tidak dicover jadi bayar sendiri, yah masih mending daripada bayar 15jt jebret, jiwa misqueenku meronta, huhu.

Sekarang Brown masih dalam masa pemulihan, bobonya juga cepet dan nafsu makannya belum normal. Efek bagusnya BB-nya turun 3kg, LOL. Sehat-sehat trus ya pak suami ❤

 

 

Curcol · Libur Lebaran

Menuju libur lebaran

Sungguh saya tak menyangka tahun ini, tahun yang penuh plan tiba-tiba harus di-stop karena covid-19.

Dari awal tahun jadwal di kantor padat dan banyak tugas-tugas yang harus diselesaikan tapi apa boleh buat, kehendak Tuhan-lah yang jadi.

Ini saatnya untuk semua orang duduk diam dan beristirahat.

Menuju libur lebaran yang tidak biasa ini, saya agak kecewa karena batal traveling, di post yang lalu saya ada cerita sedikit tentang libur lebaran, tujuan pergi kali ini ke Johor dan Singapura. Saya udah booking tiket pesawat, hotel dan nuker valas dari jauh-jauh hari dan udah lunas dibayar. Saya udah kangen liburan dan ngebolang bareng Brown.

Tapi bulan April kemaren saya mutusin buat ajuin refund.

Melihat sikon pandemi covid-19 gak akan cepat berlalu so daripada cari penyakit mending tunda dulu liburannya.

Kesehatan sekarang ini yang terutama, uang bisa dicari lagi, jalan-jalan bisa kemudian hari.

Jadwal libur lebaran di kantor diperpendek dari tanggal 21-25 Mei, tanggal 26 sudah masuk seperti biasa walau secara operasional produksi perusahaan belum dibuka. Saya bersyukur masih bisa bertahan di dunia kerja, banyak banget cerita karyawan di rumahkan/PHK tanpa digaji atau diberi pesangon. So, buat yang masih kerja, jangan ngeluh ya!

Ya harapan saya, pandemi covid-19 ini segera berlalu dan plan-plan yang tertunda bisa segera terealisasi dan kita semua diberi kesehatan.

Trus plan libur lebaran ini ngapain aja Nie?

Gak ada yang spesial karena gak bisa kemana-mana juga. Paling banyak tidur/istirahat/leyeh-leyeh, nonton drakor marathon, main Animal Crossing dan masak.

Saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri bagi yang merayakan, semoga hati kita semua kembali bersih dan senantiasa dilindungi oleh Tuhan YME trus selamat liburan buat yang lainnya ^^

Curcol · Drama Korea

Kdramaland Versi Nie

Hiburan buat saya kalo sehari-hari abis pulang ngantor en kalo lagi gak ada sampingan kerjaan biasanya nonton drama korea (drakor), siapa sih yang gak demen nonton drakor? bu ibuk mana suaranya? ^^

Apalagi sampe saat ini kita masih menghadapi pandemi covid-19, nonton drakor sungguh menghibur dan sekalian ngabisin waktu karena gak bisa kemana-mana (tapi lama-lama boros kuota internet, fakir kuota mana suaranya? hehe).

Buat yang mikir drakor itu isinya percintaan receh doang oh kalian sungguh salah, yang bikin saya demen selain aktor dan aktris yang cakepnya di atas rata-rata yaitu tema ceritanya yang beragam dan alur ceritanya jelas plus penuh pesan-pesan moril di dalamnya.

Sejujurnya saya jarang nonton di TV, kalo zaman dulu suka nonton sinetron karena ceritanya bagus-bagus, kalo sekarang hmm, entahlah udah lama gak ngikutin dan karena terbatasnya waktu buat me time jadi lebih pilih nonton drakor (dan main game tentunya).

Drakor yang saya tonton biasanya punya rating tinggi atau aktor/aktrisnya saya suka, ada juga yang rekomendasi dari temen. Faktor penting yang menambah greget selain tema dan aktor/aktrisnya yaitu OST-nya, biasanya cucok banget sama drakornya dan kalo lagi dengerin OST-nya kita bisa kebayang-bayang drakornya (ngerti kan yah maksud saya?).

Nah, berhubung lagi senggang mari saya list drama korea yang udah saya tonton dan rekomen (acak gak berurut ya, seingetnya aja), barangkali ada yang kepingin nonton (karena suka bahas drakor di IG story banyak yang suka DM tanya-tanya gitu).

PS: review yang saya berikan murni penilaian pribadi ya jadi kalo setuju monggo, kalo gak setuju ya rapopo.

Cuss~

Crash Landing On You (CLOY)

Yep, pasti sudah tidak asing dengan judul drakor yang satu ini, kesukaan semua kaum hawa, sampe-sampe last episodenya itu diadain acara nobar di salah satu resto di Jakarta Utara. Oiya saya biasa nonton drakor itu di 2 aplikasi, VIU dan Netflix, kalo CLOY ini adanya di Netflix. Pemeran utamanya yaitu Hyun Bin dan Son Ye Jin, sejujurnya saya gak ngikutin drakor banget, dulu sempet suka trus gak nonton lagi sampe beberapa tahun ke belakang baru nonton lagi. Yang saya inget dulu nonton drakornya Son Ye Jin di Personal Taste bareng Lee Min Ho kalo Hyun Bin cuma tau-tau aja dan overall saya suka CLOY walau agak boring di awal-awal episode, di pertengahan ampe akhir seru dan temanya yang agak gak umum yaitu kisah cinta antara warga Korut dan Korsel ini sungguh angin baru menurut saya. OST-nya saya acungin jempol bagus-bagus banget terutama yang Flower (Yoon Mirae) dan Here I am Again (Yerin Baek), sampe sekarang 2 lagu ini masih saya denger.

CLOY

Itaewon Class

Netflix sekarang ini lagi dipenuhi drakor-drakor berkualitas, abis CLOY saya nonton Itaewon Class, awalnya saya kurang berminat, posternya kurang menarik, Park Seo Joon disini rambutnya aneh kaya chesnut dan pemeran wanitanya Kim Da mi belum pernah lihat dan tampangnya biasa aja. Keisengan nonton Itaewon Class membuat saya ketagihan dan termasuk favorit saya di awal tahun, tiap ada yang tanya rekomen drakor apa saya pasti jawab Itaewon Class. Superrr bagus banget, episode awalnya aja udah bikin penasaran dan gregetan, buat saya nonton drakor itu episode 1-2 bakal menentukan bakal lanjut apa tidak seterusnya.

Tema cerita tentang balas dendam dan pelajaran tentang berinvestasi saham sungguh keren menurut saya, pengambarannya jelas dan akting Park Seo Joon sebagai Park Sae Royi gak perlu diragukan lagi. Kim Da Mi sebagai Jo Yi seo cocok banget, karakter Yi Seo kaya tercipta buat doi dan saya gak bisa membayangkan orang lain untuk peran Yi Seo.

Trus biasanya di drakor itu tokoh utama prianya itu tipe yang melindungi, ngebelain. Kalo disini kelihatan banget Yi Seo yang bucin dan rela ngelakuin apa aja buat sajangnim-nya (Park Sae Royi).

Uwuu, kalian harus nonton ya biar paham ^^

Ya walau ada yang gak suka karakter Yi Seo (dan lebih memilih Royi dengan Soo ah) plus cerita percintaanya kurang banyak cuma di 2 episode terakhir, Itaewon Class layak di tonton dan OST-nya jempolan semua (sampe V BTS – yang merupakan sahabat Park Seo Joon menyumbangkan suara  merdunya untuk mengisi OST Itaewon Class).

itaewon

Hi, Bye Mama!

Lagi-lagi adanya di Netflix.

Hi, Bye Mama merupakan drama comebacknya Kim Tae Hee, disini dia berperan sebagai Cha Yuri yang meninggal pas lagi hamil besar karena kecelakaan. Doi jadi arwah dan ngikutin suami dan anaknya selama 5 tahun sampe di suatu momen dia dikasih kesempatan hidup lagi selama 49 hari.

Ceritanya tentang kehidupan sehari-hari dan gak berat sebenarnya, cuma momen-momen flashback pas Yuri masih hidup bahagia bersama suaminya dan kenyataan anaknya Seo Woo gak pernah tau mama kandung yang melahirkannya itu bukan mamanya yang sekarang Oh Min Jung, yang bikin nyesek. Apalagi last episode, saya mewek tiada henti saking sedih dan nyeseknya. Ya tapi akhirnya happy ending kok dan menurut saya itu ending yang terbaik buat keluarga mereka.

Overall rekomen dan pemainnya bagus-bagus, saya suka sama pemeran suaminya Yuri si Gang Hwa (Lee Kyu Hyung), doi gak terlalu tinggi kaya kebanyakan aktor Korea lainnya, tapi mukanya itu adem dan berkharisma banget, SUKAK!.

Sinopsis-Hi-Bye-Mama

Dr. Romantic 2

Yang ini ada di VIU, saya gak nonton yang Dr. Romantic 1-nya tapi drakor ini bisa ditonton terpisah, paling gak tau sejarah detailnya Kim-sabu kenapa kerja di Rumah Sakit Doldam. Yang saya suka dari drakor ini adalah detail kasus-kasusnya dan scene operasinya keren-keren, trus ada kasus yang sedih banget dan menyentuh. Kita sebagai penonton dapet  gambaran tentang situasi dan kondisi di rumah sakit terutama di IGD area. Aktor aktris favorit saya sudah pasti Ahn Hyo Seop dan Lee Sung Kyung, mereka cocok banget disini. Trus ada sepenggal kisah cinlok pasangan dokter-perawat imut, Ah Reum dan Eun Tak. Dr Romantic 2 termasuk drakor medical yang wajib ditonton!.

17020f03-5b17-48b3-81ea-d0d630f6887e

00300399
dokter imut dan perawat imut ^^

Kingdom 

Drakor ini sudah tayang 2 season dan saya lumayan ngebut nontonnya, enaknya gak on going jadi bisa gas trus, haha. Temanya termasuk baru tentang zombie di era kerajaan Joseon, gak ada romansa percintaannya (siapa bilang drakor itu tentang cinta-cinta-an doang??) tapi saya suka (walau awal-awal deg-deg-an nontonnya). Visualisasinya detail dan berasa gak kaya nonton drakor, keren banget. Aktor utamanya Ju Ji Hoon sebagai Putra Mahkota Yi Chang dan Bae Doona sebagai Seo Bi tabib yang mencari rahasia tanaman yang bisa membuat manusia menjadi zombie. Selain perang melawan zombie so pasti ada intrik-intrik perebutan kekuasaannya, kompleks deh. Kingdom merupakan drama korea original pertama garapan Netflix dan super berhasil, saya gak sabar menanti season 3-nya.

MV5BNTBlZmE4YzItNTY5Mi00NmIxLTlhZTAtOWIxNjFlNTMzNmI1XkEyXkFqcGdeQXVyMTMxODk2OTU@._V1_

Hospital Playlist 

Drakor ini bercerita tentang kehidupan 5 dokter dengan spesialisasi berbeda, ada yang dokter bedah saraf, dokter bedah pediatrik, dokter bedah umum, dokter bedah kardiotoraks dan dokter bedah kebidanan dan ginekologi. Yang uniknya cuma ada 1 wanita diantara dokter-dokter ini, asik banget dikelilingi pria-pria tampan dan hebat. Ceritanya gak berat tapi banyak kisah didalamnya bahkan pemain pendukung punya bagiannya sendiri. Kasus-kasusnya lebih banyak tapi singkat dan penggambaran operasinya gak sedetail Dr. Romantic. Hospital Playlist itu lebih ringan tapi tetep dalem maknanya.

Yang saya suka dari nonton drakor itu selalu ada cerita masa lalunya, disini 5 dokter ini udah sahabatan dari zaman kuliah dan mereka punya band, lagu-lagu yang disuguhkan kebanyakan lagu jadul dan jadi bikin inget sama masa muda, haha. Walau masih on going tapi saya merekomen drakor ini buat kalian tonton.

instagram-tvndramaofficial-92523180-153637569356563-1910543399886201905-n-4ed688c9f412402c45871be6f34733a5
5 dokter kesayangan

instagram-hospitalplaylist-official-91412467-589409321785712-2971043567953272630-n-a51df5b5179eef1c9c1e567d9be03123

instagram-hospitalplaylist-official-89665919-242385776799025-4311251064232784787-n-9a516e37152416b718fc49615dadf469
Ikonik banget !

 

The World of Married Couple

Dari awal kemunculan drama ini, sudah mengemparkan Kdramaland, ratingnya mengeser Sky Castle menjadi drama dengan rating tertinggi sepanjang sejarah seluruh jaringan televisi kabel di Korea Selatan. Ini drama kedua saya tentang tema pelakor, sebelumnya saya nonton VIP dan lumayan menegangkan nontonnya. Kalo TWOMC ini lebih ngebahas tentang kehidupan pernikahan pasangan suami istri akibat perselingkuhan dan efek setelah bercerainya jadi gak semata-mata ngebahas pelakor mulu. Kisah rumah tangga pasangan lain juga dibahas trus ada tentang toxic relationship juga. Nonton episode awal-awal lumayan menguras emosi dan tegang bener sampe jalan beberapa episode saya agak males nontonnya, tapi tanggung dan 4 episode lagi bakal tamat. Semoga ada ending yang bagus buat Dokter Sun Wo dan mantan suaminya si Lee Tae Oh dapet balesan yang setimpal atas perbuatannya. Saya sih gak berharap mereka balikan yaa cuma mau Sun Wo move on dan hidup bahagia ngelupain mantan suaminya yang saiko itu.

w644

Oke segini dulu review-an saya, selain judul drakor diatas ada beberapa drakor lain kaya Nobody Knows, When The Weather is Fine, Meow Secret Boy dan yang terbaru dari Lee Min Hoo yaitu The King : Eternal Monarch.

Selamat menonton!

Curcol · Game Review

Review: Animal Crossing New Horizons

Gara-gara virus koro-koro, gak cuma masker dan hand sanitizer yang harganya melambung tinggi. Yang mau saya sorot kali ini adalah game console, khususnya Nintendo Switch.

Kenapa kok bisa ikudan naik?

Ya karena pada gak bisa kemana-mana, gak ke mol, 1 minggu, 2 minggu, sebulan, lama-lama bosen #dirumah aja. So, mending maen game kan sambil habisin waktu, akibatnya penjualan game console khususnya Nintendo Switch laris manis sampe langka di pasaran.

nintendo-switch-super-smash-bro-ultimate-bundle
Switch punya saya dan Brown Super Smash Bros Ultimate Edition

Nah, hukum demand yang tinggi dan supply yang terbatas (sama kaya kejadian masker), harga Nintendo Switch jadi mahal. Kalo dulu Switch itu kisaran 4,5-5jt sekarang kalo cek marketplace bisa 7jt-7,5jt, kalo ada yang jual dibawah itu percayalah itu pansos/hoax doang aslinya barang kosong. Hal ini berlaku untuk versi iritnya Switch yaitu Nintendo Switch Lite, Lite juga mengalami kenaikan, saya pernah cek harga normalnya sekitar 2,6jt sampai 3jt, eh sekarang jadi 4jt-an.

fb-switch-1280x720
Bedanya Switch dan Switch Lite, kalo mo beli Switch yang versi baru ya yg HAC001(001) baterenya lebih awet

Tapi namanya udah kadung bosen dan pengen main masih banyak aja yang beli termasuk? Cimon. Haha.

nintendo-switch-lite-zacian-and-zamazenta-edition
Cimon beli yang ini Switch Lite Zacia Zamazenta Edition

 

Tadinya pas harga normal saya udah tanya dia mau beli apa gak, dia masih mikir-mikir. Penyesalan selalu datang terlambat, LOL.

Kenapa gak tunggu turun aja?

Oh ada sebabnya sis, bro.

Tak lain tak bukan karena rilisnya Animal Crossing: New Horizons di tengah wabah koro-koro ini. Kalo saya bilang ACNH ini tepat banget perilisannya. Langsung ludes diborong en so pasti para seller di marketplace jual dengan harga fantastis. Kalo lihat di web resminya harga ACNH itu 59.99 dollar (kalo di kali USD pas lagi 16k, jadinya sekitar 900rbuan), di marketplace berapa? saya lihat ada yang jual sampe 2,5jt shay.

2,5jt untuk game card!

qWCCuEFjdYfdrVvE8d5dHV

Belum-belum, pinternya lagi Nintendo keluarin Switch ACNH special edition dan di marketplace harganya 9jt-11jt. Luar biasa banget ya?

Mank ada yang beli? Ada, udah kaya beli HP flagship yekan.

nintendo-switch-animal-crossing-new-horizons-620373.8
Super lucu, saya nonton unboxingya mupeng banget 🙂

Trus saya dan Cimon kepingin main dong gara-gara penasaran sebagus apa game ACNH ini?

Trus beli dong, Nie? Beli tapi versi digital di eshop.

Harganya resmi dan tinggal kali kurs (pake region Ausie, lebih murah daripada USD),  trus lebih irit lagi si Brown beli voucher games senilai 1jtan bisa dipake buat beli 2 games, saya udah pake 1 buat beli Pokemon Sword trus pikir 1 lagi Brown aja yang milih tapi emang rejeki istri soleha, Brown ngasih beli ACNH (kesian kali sama bininya udah mupeng pengen main).

Dan gimana setelah main?

Saya TIDAK MENYESAL sodara-sodarahh!

Uww malah sekarang kaya addicted sama game ini, apa yaa kaya perpaduan: Harvest Moon, Pet Society, The Sims, yaa sejenis itulah ACNH ini.

Ditambah karakter-karakter yang disuguhkan sungguh imut-imut dan grafisnya bagus banget, warnanya cerah dan musicnya selow tapi relaxing.

Jadi cerita di ACNH ini kita dikasih 1 pulau yang spesifikasinya sesuai keinginan kita, trus kita bakal jadi juru bicara di pulau itu dan dikasi tugas ngurusin pulau kaya ngedekor rumah-rumah, bercocok tanam, bikin perkakas, sahabatan sama tetangga dan masih banyak lainnya.

POKOKNYA SERU! IYA SESERU itu kalo buat saya ya.

Gak salah si ini game laku keras.

ac-new-horizons-characters-timmy-1
Salam dari Timmy Tommy kesayangan ku dan Cimon ^^

Ya sekian dulu review saya tentang Animal Crossing New Horizons, yang tertarik monggo boleh ikutan main dan bisikin ke saya kesan-kesannya, see yaw!

 

Note: Semua gambar ambil dari gugel 🙂

Curcol

Pertama kali…

Biasanya, agenda wajib awal tahun kaya ultah saya dan Cimon, ultah adik ipar, ultah mami dan CNY tapi tahun ini ada momen surprise selain yang rutin di atas.

Saya staycation di rumah sakit!

Kok bisa?

Sakit apa Nie?

Awalnya saya mulai ngerasa gak enak badan tanggal 16 Januari sore, abis meeting badan panas dan gak enak badan. Pulang kerja makan kaya biasa trus agak malem gitu saya muntah-muntah hebat ampe lemes, perut sakit dan kaya banyak gasnya. Besokannya saya gak ngantor dan izin gak masuk ke Boss, saya pergi ke dokter dan dikasih obat lambung dan muntah, abis minum obat berasa enakan sampe sore, tapi muntah kelar saya diare dan perut masih sakit.

Tanggal 18 pagi, badan udah lemes banget bolak balik WC. Akhirnya saya gak kuat mau ke RS aja, mana Brown lagi pergi kirim barang jadi saya minta papi anterin ke RS.  Waktu itu RS terdekat yang saya pilih yaitu Ciputra Hospital.

Nyampe di UGD bednya penuh semua, alhasil saya harus nunggu sekitar 30 menit-an baru dapet bed kosong. Dari siang sampe sore saya masih di UGD untuk di observasi tapi saya minta dirawat inap aja. Agen asuransi saya dan Cimon dateng nemenin dan urus administrasi rawat inap.

Fyi, saya gak promosiin asuransi ya, saya pake asuransi Prudential dan kartunya yang Pruprime healthcare, dimana saya punya budget kamar 1jt dan tagihan rumah sakitnya dibayar sesuai tagihan. Seumur-umur baru kali ini saya rawat inap di RS, biasa ke klinik minum obat trus sembuh. Karena udah gak kuat banget saya minta di rawat dan sekalian ngetes pake asuransi oke apa gak (saya masuk Pru udah lama banget dan belakangan memang ada upgrade ke yang Pruprime, memang lumayan bayarannya tiap bulan tapi makin kita muda masuk biayanya pasti lebih murah). Dan saya saranin kalo mau beli asuransi kesehatan yang pure buat kesehatan aja, gausa gandeng sama investasi, percayalah itu useless saya udah buktiin sendiri (kalo mau investasi pake instrumen lain aja) trus kalo pure kesehatan pasti biayanya lebih murah. Memang kalo gak dipake-pake ibarat kaya buang duit, tapi percayalah kalo kita sakit, kita juga yang rempong apalagi biaya RS zaman now, wow banget.

Kalo memang ada kendala buat beli asuransi, BPJS wajib punya. Saya pun bayar iuran BPJS, ibarat sedia payung sebelum hujan, jaga-jaga dan semampunya kita dulu. Saya lebih rela gak jajan daripada gak punya asuransi kesehatan, no offense ya. Oiya kalo yang kantornya dapet asuransi kesehatan mungkin bisa BPJS dulu. Kalo kantor saya gak dapet asuransi kesehatan tapi ada biaya pengobatan yang bisa di reimbuse.

Dan ini pertama kalinya juga saya di infus, ceeesss pleng rasanya apalagi kalo kegeser-geser, maknyus dah. Bersyukur sejak di rawat keadaan saya semakin membaik dan diagnosa dokter saya kena tipes dan flu perut. Gak ngerti kenapa bisa kena tipes perasaan saya gak makan sembarangan.

Oiya sesuai budget kamar, di Ciputra Hospital ini saya dapet kamar yang VIP Junior. Jadi pas masuk pintu ke dalem ada 2 kamar, sebelum masuk ke kamar masing-masing di kanan dan kiri ada kamar mandinya, jatohnya ya sendiri-sendiri cuma akses masuk dan AC sharing. Di dalem kamar ada 1 tempat tidur pasien, laci, lemari, tv dan sofa plus dapet tas kecil isinya peralatan mandi. Buat saya ini udah lebih dari cukup lah dan gak keganggu sama pasien lain. Makan dapet 3 kali dan snack 2 kali per hari, soal rasa yaa ada yang enak ada yang biasa aja, lumayan lah.

Saya di rawat inap dari tanggal 18-20 Januari 2020. Tanggal 20 siang udah minta check out dan close bill. Sempet deg-deg-an berapa tagihan RS, prosesnya katanya 2 jam, sabar-sabarin aja. Sampe sore akhirnya baru selesai dan seluruh biaya RS ditanggung oleh asuransi (sebenarnya saya punya budget uang pengobatan dan Boss pas jenguk saya bilang reimbuse aja tapi untung deh gak usah reimbuse ke kantor).

Puji Tuhan!

Pas liat billnya jeng jenggggg, 7,6 jt buat 3 hari di RS.

Kalo staycation udah bisa nginep di bintang 5, kalo di beliin tiket pesawat bisa buat ke Bali plus hotel kali ya, LOL.

Kalo gak ada asuransi, nyesek sih.

Sekali lagi saya gak bangga-banggain asuransi yang saya pake, intinya kalian sudah paham yaa maksud saya.

Oiya denger-denger covid-19 juga bisa di tanggung asuransi Pru but amit-amit yah.

Semoga kita semua diberi kesehatan. Amin

Nie,

Yang gak mau di infus lagi.

Curcol

Covid-19

Halo apa kabar semuanya? sehat-sehat kan?

Seperti yang kalian tahu, awal tahun ini muncul virus yang menghebohkan dunia yaitu Virus Corona atau nama bekennya Covid-19. Awalnya masih pada santai waktu pertama kali denger di China ada kasus Corona terus nyampenya ke Indo agak lama  (ato belum kedeteksi).

Dan akhirnya pemerintah umumin ada 2 orang positif Covid-19 di Indonesia, langsung saya tersadar, kalo virus ini nyata adanya dan semua orang bisa kena tanpa terkecuali. Warga Jakarta khususnya heboh sampe pada panic buying ke supermarket, masker, hand sanitizer jadi langka (saya dari dulu memang stok masker 1-2 kotak karena ngantor dianterin Brown naik motor, dulu itu s*nsi mask 14-20rb/box, sekarang?? rata-rata 300rb/box).

Saya ngebayangin kaya nonton film tentang zombie, orang-orang pada cemas dan panik. Yang sultan banyak duit langsung ngeborong, yang pas-pas-an dan emang butuh gak bisa berbuat apa-apa. Saya bukan mau bahas soal yang kaya dan miskin or apa, intinya semua kalangan merasakan dampak dari virus ini.

Saya termasuk yang gak panic buying, saya dan Brown cuma beli seperlunya kaya hand sanitizer, masker masih ada sisa satu setengah kotak jadi gak beli trus bahan makanan gak stok banyak karena memang saya jarang masak.

Kasus Covid-19 ini makin tambah banyak per harinya, para pelaku usaha seperti perusahaan-perusahaan kena imbasnya termasuk kantor tempat saya bekerja. Mulai 22 Maret kemaren diberlakukan rolling kerja di kantor, jadi sehari masuk sehari libur atau WFH (Work From Home). Tapi ada yang bagiannya gak bisa di rolling harus masuk seperti biasa, semua jadwal disesuaikan demi menjaga kesehatan karyawan.

Meskipun tetep ke kantor tapi setidaknya jumlah karyawan yang masuk berkurang jadi  praktek social distancing bisa dijalankan. Sebelum ada rolling kerja, kantor saya termasuk yang cepat tanggap melakukan pencegahan terhadap Covid-19 seperti disediakan hand sanitizer, disinfektan dan vitamin C buat karyawan. Kalo masker karena emang langka jadi pake punya pribadi masing-masing.

Sampe saat saya menulis blog ini, kantor saya masih diberlakukan rolling kerja entah sampai kapan. Yah, mari kita doakan pandemi ini segera berlalu dan kita bisa beraktivitas normal seperti sedia kala.

Trus selama WFH atau libur ngapain aja Nie?

Kalo saya liat di sosmed paling banyak ngabisin waktu #dirumahaja buat memasak. Ya karena gak bisa kemana-mana dan banyak resto/tempat makan yang tutup jadi harus masak di rumah dan lebih terjamin juga kebersihannya.

Termasuk saya ini..

Walau belom masak yang susah-susah tapi saya ada coba beberapa menu baru kaya pasta aglio olio, carbonara, perkedel kentang kornet, udang saos padang (pake saos homemade beli di temen, cuma pertama kali kupas udang, geli geli gimana gitu, haha) dan cumi goreng tepung.

Yaa skill masak ada nambah lah ya. Semoga kedepannya bisa cobain resep lain.

Selain masak, saya ngabisin waktu dengan menonton drama korea!

Ini juga favorit kalian pastinya. Asiknya sekarang saya ada temen nonton drakor yaitu Brown, hihi. Biasanya saya nonton di VIU dan Netflix. Kalo dulu-dulu sebelum ada 2 aplikasi ini harus streaming tapi jadi males karena harus cari-cari dulu web yang oke. Bersyukur banget ada VIU dan Netflix, kualitas gambarnya bagus dan subtitlenya jelas.

Sejujurnya buat anak introvert kaya saya social distancing or WFH gak terlalu menyiksa. Saya pun gak kangen ke mall atau nongkrong, bahkan saya bisa menemukan beberapa hal positif dari social distancing diantaranya jadi bisa quality time di apartemen, mengurangi jajan yang gak penting alias bisa hemat, lebih rajin cuci tangan dan memperhatikan kebersihan sekitar. Ya tapi saya tetep berharap ini semua segera berlalu ya, mana sebentar lagi mau memasuki bulan puasa.

Trus yang bikin sedih rencana libur lebaran saya dan Brown alamat batal atau di reschedule. Padahal saya udah mempersiapkan tiket, booking hotel yang semuanya udah di bayar lunas plus udah juga nuker valas. Cuma biarlah kehendak Tuhan aja yang jadi dan semoga bisa kesampean liburan, kalo engga pun yaa nikmatin aja liburan disini.

Situasi memang sedang tidak kondusif tapi saya yakin kalo kita menggantungkan harapan kita pada Tuhan semua akan terlewati. Awalnya saya parno dan was-was tapi makin kesini cuma bisa berserah dan tetap berusaha.

Semangat!

Nie yang lagi WFH ^^

Curcol · Food Review · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Malaysia · Penang

Penang short escape

Wadidaw.. Utang post saya banyak nih *ngelap keringet*

Beberapa bulan belakangan saya vakum ngeblog karena sibuk ini itu, mohon dimaklumi ^^

But im back!

Kangen nulis dan curcol di blog, berkali-kali mikir males nulis lagi tapi tetep kucinta sama blog ini terlepas mau ada yang baca ato gak urusan belakangan (tapi semoga yang baca seneng-seneng aja dan terus mendukung saya nulis).

Balik ke judul di atas, jadi bulan November kemarin saya dan Brown short escape ke Penang dari tanggal 8 sampai 10. Tentunya yang udah lama baca blog ini tau kalo saya suka perencanaan dan cukup detail orangnya. Mulai dari gugling tempat wisata, booking tiket pesawat dan hotel udah saya lakukan beberapa bulan sebelum berangkat. Rasanya ada kesenangan tersendiri cari tau dan merealisasikan planning yang udah dibuat.

Yeah saya se-excited itu kalo urusan jalan-jalan 😀

Kalo Brown? doi cuma tanya budgetnya berapa? Lol.

Oiya kalo ditanya kenapa pilih Penang? ato ada yang mikir saya ke Penang untuk berobat (yep Boss saya pikir saya mau berobat waktu saya minta cuti). Oh enggak kok, kami murni mau jalan-jalan en siapa bilang di Penang itu isinya orang sakit semua? Coba gugling dulu yakkk~

Alesan utamanya karena short escape saya harus pilih destinasi yang gak jauh dari Indonesia dan berhubung perginya hari biasa jadi harus atur budget yang gak terlalu menguras isi dompet. Intinya liburan gak harus mahal tapi berkualitas (disesuaikan sama keuangan masing-masing). Tadinya kepingin ke SG tapi saya yakin kalo ke SG 3 hari 2 malem saya gak bakal puas dan budgetnya butuh lebih banyak. Alesan yang terakhir karena dari libur lebaran kemarin masih ada sisa Ringgit Malaysia (RM) jadi bakal kepake dan tinggal nambahin dikit lagi.

Untuk maskapai penerbangan (btw, saya ambil bundling pesawat + hotel dari Traveloka), perginya naik Batik Air dan pulangnya Citilink. Enaknya maskapai full service kaya Batik/Garuda selain dapet meals dan entertainment, jatah bagasinya gede 30kg/orang. Kalo low cost carrier kaya Citilink jatah bagasinya cuma 10kg/orang jadi sebelum berangkat kita beli bagasi tambahan untuk pulangnya. Overall, buat saya pengalaman naik Batik dan Citilink kemarin menyenangkan dan very smooth (ternyata dari Citilink dapet meals, nice).

Lanjut ke hotel tempat kita nginep, berhubung budget dan tujuan kita pergi banyak di luaran jadi fungsi hotel cuma buat tidur dan taro barang. Saya gak ekspektasi tinggi cuma berharap dapet hotel yang bersih dan nyaman. Akhirnya saya pilih Tune Hotel Georgetown Penang. Harganya bener-bener affordable plus review di aplikasi travel cukup oke. Pas sampe sana sesuai dengan review, kamarnya memang kecil dan sempit tapi karena saya dan Brown udah tau jadi oke-oke aja. Staff hotelnya ramah dan fast response, oiya jangan lupa ya selain biaya nginep yang udah dibayar, turis mancanegara dikenakan pajak lagi oleh Pemerintah Malaysia. Tipe kamar yang kami ambil double room only tanpa breakfast.

Transpotasi selama di Penang gak ribet (tapi gak ada MRT kaya di KL), kita pake grab dan jalan kaki, jarak dari 1 tempat ke tempat lain gak terlalu jauh jadi Penang memang pilihan yang tepat buat short escape. Kita sempet sekali naik sejenis busway tapi gratis untuk keliling, lumayan menghemat beberapa RM.

Yang WAJIB dan kudu ada itu adalah internet! beneran deh kalo gak ada internet bisa mati gaya, gak bisa pesen grab, gak bisa pake maps, gak bisa gugling, gak bisa eksis di sosmed juga, LOL. Waktu kemaren ke KL saya pake Digi, kali ini pakenya Hotlink, tadinya mau pake Digi lagi tapi pas di airport counternya rame bener jadi melipir ke Hotlink. Selama di Penang signalnya oke dan gak ada masalah, lancar jaya.

Next saya mau jabarin tempat-tempat yang kami kunjungi selama di Penang

Surga Bobba 

Brown sugar bobba bukan hanya hits di Indo tapi di Penang juga, dimana-mana kita bisa menemukan minuman kekinian ini. Yang kita coba The Alley, Xing Fu Tang dan Venzy Tea sebenarnya ada banyak tapi gak sanggup cobain semuanya. Bedanya di Penang gak sampe antri gila kaya di Indo, apa orang sana gak demen atau gimana kurang tau juga. Yang paling nyesel itu XFT rasanya aneh, bobbanya keras kaya belum mateng tapi udah disajikan, padahal tempatnya paling gede dan kece. Harga 1 gelas brown sugar bobba disana kurleb 13RM.

20191108_122536_resized20191108_123437_resized

Bee Hwa Cafe

Kita kesini buat makan siang, kalo dari hasil gugling katanya rekomen, modelnya rumah makan biasa (kopitiam) tapi cukup rame pas kita dateng. Kita pesen Char Kway Teow dan Wantan Mie Goreng. Rasanya lumayan lah tapi enakan yang di KL menurut saya. Oiya untuk harga makanan di Penang itu lebih murah daripada di KL (yaiyalah), kalo di KL 1 porsi makanan kurleb 10RM di Penang cuma 4-5RM (tapi makannya bukan yang di Mall atau restoran fancy ya).

20191108_132826_resized20191108_131045_resized20191108_130833_resized

Pinang Peranakan Mansion

Wishlist kesampean! sebenarnya ada 2 pilihan mansion yang populer di Penang, Pinang Peranakan Mansion dan The Blue Mansion tapi saya milih yang PPM, kalo ada kesempatan ke Penang lagi baru ke The Blue Mansion. Jadi PPM ini adalah museum yang berupa rumah milik Kapitan Chung Keng Kwee yang menikah dengan orang melayu, mereka disebut Baba dan Nyonya (sebutan pasangan suami istri Cina-Melayu). Pada zamannya si Baba ini merupakan salah satu orang paling kaya di Penang, rumahnya super megah dan mewah mulai dari lantai, pilar rumah, perkakas, pajangan, kamar, meja rias, pakaian, sepatu, tas dan masih banyak lainnya. Harga tiket masuknya 20RM/orang, menurut saya super gak nyesel dan wajib banget kesini (ngeliat langsung bakal lebih terkagum-kagum).

The Jetty Foodcourt dan Chew Jetty

Abis dari PPM kita mau makan nasi lemak Ali yang femeus tapi ternyata udah tutup. Trus kita jalan kaki 10 menit dan sampailah di The Jetty Foodcourt, disini saya minum es kelapa batok dan Brown pesen wantan mie. Es kelapanya seger banget, haus kali ya gara-gara capek jalan. Wantan mie pesenan Brown enak, tekstur mienya pas, gak lembek trus wangi, kuah supnya pun cucok (harganya murah sekitar 4RM).

Abis makan kita jalan menuju Chew Jetty, Chew Jetty merupakan kampung nelayan terapung yang masuk ke dalam warisan budaya UNESCO. Disini kita bisa melihat rumah-rumah lantai kayu di pesisir pantai. Nelayan disini gak melaut lagi, mereka menjual berbagai cinderamata untuk turis. Sampe di ujung dermaga kita bisa menikmati pemandangan laut sambil foto-foto dan duduk-duduk santai.

Penang Street Art 

Buat pecinta mural dan foto ootd wajib banget kesini, mural-mural kece ini bisa ditemui di kawasan Georgetown tepatnya di Muntri Street, Weld Quay, Lebuh Leith, Armenian street dan masih banyak lagi. Kurang lebih ada 25 mural tapi saya gak fotoin 1 per 1, jaraknya juga deket-deketan, keren dan spot wajib banget kalo ke Penang.

Gurney Plaza

Kalo kata Brown saya itu anak mall, sukanya ke mall daripada capek-capek-an jalan, LOL. Jadi kemanapun saya pasti pengen liat mallnya kaya gimana. Ada beberapa mall yang terkenal disini salah satunya adalah Gurney Plaza. Disini saya beli Tea Aroi, thai milk tea kayak waktu ke Melaka saya beli dan demen banget, tapi sayang yang di Gurney Plaza ini kurang. Trus kita dinner di Subway! uuw, kangen kenapa ya Subway gak ada di Indonesia? sebenarnya di Indo ada Quinoz sih tapi lebih suka Subway.

20191108_203626_resized

Toh Soon Cafe

Kopitiam yang satu ini terkenal banget, adanya di dalem gang, jauh dari kata fancy tapi ramenya ampun-ampun. Udah gitu pelayanannya gak ada ramah-ramahnya (pas saya nyamperin pengen mesen yang ada disuruh duduk nanti bakal di samperin udah gitu mukanya jutek), kalo makan di resto udah pada ngamuk kali customernya. Karena udah terlanjur duduk yaudah kita sabar aja sampe disamperin.

Biasanya orang-orang kesini buat sarapan. Yang kita pesen roti srikaya, telur setengah mateng, nasi lemak bungkus, karipok dan minumnya es kopi dan es teh tarik. Overall makanannya biasa aja gak ada yang spesial banget, tapi es kopinya memang seenak itu dan pas bayar kurleb 13RM, murah banget. Kalo mau kesini kudu pagi-pagi ya biar sepi dan gak antri.

20191109_075104_resized20191109_081839_resized20191109_075906_resized

Kek Lok Si Temple

Termasuk wisata wajib kalo ke Penang, kita ke Kek Lok Si naik grab, bisa naik bus tapi  maunya yang cepet aja. Lumayan lama disini karena areanya luas banget. Trus kita sempet naik incline lift buat ngeliat patung dewi kuan yin yang super gede. Saya ada beli gelang batu-batu buat mami soalnya doi demen pake gelang model gini, cantik warnanya dan dikasi tau ayi yang jual tiap warna batu memiliki arti yang positif.

Kelar puter-puterin Kek Lok Si Temple perut laper, kita jalan kaki keluar dari wihara buat cari makan dan sampailah kita di semacam foodcourt, yang kita pesen Char Kway Teow, Wantan Mie dan Chicken Rice. Chicken ricenya paling juara, dagingnya empuk dan enak banget, nasinya pun wangi.

20191109_100034_resized20191109_100144_resized20191109_094330_resized20191109_094723_resized20191109_094656_resized20191109_100223_resized20191109_101911_resized20191109_105128_resized20191109_102842_resized20191109_103250_resized20191109_105845_resized20191109_110214_resized20191109_113259_resized20191109_114250_resized20191109_120034_resized

20191109_122743_resized20191109_122757_resized20191109_122912_resized

Penang Hill

Abis makan di foodcourt kita menuju Penang Hill atau Bukit Bendera, menurut driver grab, Penang Hill lagi rame banget dan kita gak bakal bisa naik tapi karena gak tau mau kemana tetep lanjut. Nyampe TKP emang bener super rame dan antrinya gila-gilaan karena udah terlanjur akhirnya kita beli ticket fast line seharga 80RM/orang, huhu (HTM 30RM/orang, ya daripada antri yang entah kapan bisa naiknya), jadi buat ke Penang Hill kudu naik tram dari Penang Hill Lower Station, lama perjalanan kurleb 10 menit. Sesampainya di Penang Upper Station kita muter-muter dan foto-foto, dari Penang Hill ini kita bisa melihat pemandangan Pulau Pinang secara keseluruhan.

Queensbay Mall

Hari pertama kemaren udah ke Gurney Plaza, hari kedua kita ke Queensbay Mall tadinya gak mau kesini tapi karena penasaran kita kesini. Disini saya coba Venzy Tea trus sisanya kayaknya muter-muter mall atau cari oleh-oleh.

20191109_161306_resized

Nasi Kandar Pelita

Kalo ke Malaysia jangan lupa makan nasi kandar!, nasi di campur beberapa macam kuah kari dimakan bareng lauk pauk yang kita pilih (kaya nasi padang gitulah). Saya paling suka pake ayam goreng, udah itu doang aja nikmat bener rasanya. Trus kita ada pesen roti telur dan maggie goreng ayam. Super puas makan di Nasi Kandar Pelita, ada lagi yang terkenal namanya Nasi Kandar Line Clear tapi pas kita kesana belum buka.

 

Roti Canai Transfer Road 

Kesini sengaja pagi-pagi biar kedapetan tempat ternyata tidak semudah itu fergusso, alias udah rame. Akhirnya kita disuru ke seberang jalan dan ada semacam lapangan di isi sama meja kursi, sungguh femeus ini roti canai. Menu favorit tentu saja canai pake kari ayam. Kalo saya bilang overrated, rasanya biasa aja masih enakan yang di Nasi Kandar Pelita tapi emang beda, sulit saya jelasin bedanya dan es teh tariknya juga beda, rasanya gak kaya teh tarik yang biasanya, apa emang uniknya gitu ya? haha.

20191110_075027_resized

Star Coffee Stall (Auntie Evelyn Ang)

Kopi yang satu ini femeuss banget, boleh cek di gugel banyak yang review. Kalo dari Roti Canai Transfer Road jalan kaki sekitar 20-30 menit. Kopinya dijual di gerobak biasa dan yang bikin unik si auntie bisa bikin latte art (tanpa mesin) bentuknya bintang, yak sesimple itu tapi viral bener. Saya pesen es kopi dan Brown es teh tarik, harganya kalo dibungkus 2,5RM (duh super murah) dan kantong plastiknya gede banget. Puas bener dah minum es kopi sampe kembung-kembung.

20191110_083449_resized

Fatty Boy Chicken Rice

Kita makan ini hari terakhir sebelum berangkat ke bandara. Letaknya persis di sebelah Tune Hotel. Kita pesen menu andalannya yaitu chicken rice. Dagingnya banyak dan nasinya enak. Puas makan chicken rice disini.

20191110_105030_resized

Beli oleh-oleh

Kalo mau beli oleh-oleh aksesoris murah bisa ke Pasar Chowrasta trus deket situ ada Ban Heang (di Penang ada Ban Heang, Gee Heang, Him Heang tapi yang paling femeus Ban Heang) trus ada Loong Kee, sejenis Bee Cheng Hiang. Saya beli beberapa cemilan yang gak ada di Indo, belinya di supermarket mana aja senemunya. Favorit saya adalah Indomie rasa original (perisa asli), dia beda sama indomie goreng yang bungkusnya putih semua, waktu ke KL beli dan pas ke Penang beli lagi banyakan.

 

Ini postingan udah lama mendem di draft gara-gara gak sempet nyelesaiinnya. Moga setelah ini saya bisa ada waktu buat nulis cerita-cerita yang tertunda ^^