Home · Marriage Life

Home sweet home

28 Oktober 2018

Akhirnya saya dan Brown sah pindah ke apartemen, sebenarnya kami sudah bobo disana di tanggal 27 malem dan acara syukurannya di tanggal 28. Untuk persiapan acara syukuran sebenarnya gak ada persiapan apapun, cuma nyocokin jadwal Brown sempetnya kapan buat mindahin kasur dari rumah mamer. Kalo perabotan di apartemen udah ready paling tinggal bersih-bersihnya yang ternyata cuapeee banget yaa.

Apartemen kecil gini aja udah bikin pinggang mau copot apalagi rumah? haha, Tuhan tau kemampuan anak-anak-Nya yaah.

Jujur, saya memang jarang bebenah sebelum menikah, urusan rumah semua dikerjakan oleh mami, saya dan Cimon ngantor dari pagi sampai sore trus kalo ada orderan kuku palsu, kita bikinnya abis pulang ngantor. Setelah menikah di rumah mamer, saya dan Brown tinggal di lantai 2 so saya cuma nyapu sekitaran kamar sampai teras. Sisanya dikerjakan oleh mamer. Nah sekarang saya mesti naik level ngurusin rumah sendiri dibantu Brown. Saya gak parah-parah banget kok, kalo cuma nyapu, ngepel, kosrek wc, cuci piring, nyetrika, lap-lap perabotan saya bisa dan waktu kecil suka dikasih tugas sama mami pas liburan sekolah.

Balik lagi ke acara syukuran, acaranya sederhana aja, tumpengan dan doa ucapan syukur. Untuk tumpengnya pesen di Ny. Hendrawan untuk 30 orang, pasti tau ya vendor yang satu ini, saya pesen lunch box disini waktu wedding. Saya ada nambah 30 lunch box set A untuk jaga-jaga (bagi-bagi ke keluarga yang gak dateng dan satpam-cleaning service). Karena pesenan saya dibawah 100 box jadinya harus ambil sendiri di Tomang pas hari H, mana lokasinya masuk komplek perumahan dan jalanannya gak begitu besar. Pas pulang maps ngarahin lewat pasar dan sempit banget (udah ngeri-ngeri sedap takut kena orang or mobil).

Selain tumpeng dan lunch box dari Ny. Hendrawan, saya ada pesen pastel dari Pastel Resep Mertua. Pastel ini lumayan unik karena pada umumnya pastel itu isinya bihun, sayuran dan telur, ini beda, isinya full daging ayam yang udah dibumbui dengan rasa dominan lada. Proses mesennya cepet lewat line dan diambil di hari H sebelum ambil tumpeng.

Trus ada sponsor makanan dari mamer, beliau bikin pempek dan bawa buah-buahan potong kaya melon, semangka dan anggur trus ada ngasih kue lapis juga. Mami saya pun ikut sponsor bawain onde-onde dengan kuah jahe dan kue lapis. Pokoknya full deh jatah makananya.

Untuk undangan saya cuma undang keluarga inti dan temen-temen terdekat. Maklum apartemen kan gak seluas rumah dan gak ada halamannya jadi ya menyesuaikan aja (kalo bagi satpam yang jaga tamu saya udah banyak banget katanya, LOL).

Yang saya syukuri beberapa hari sebelum pindahan saya dan Brown mutusin buat nambah 1 unit AC di ruang tamu. Bukan buat gaya-gayaan full AC tapi ternyata di hari H guna banget AC-nya, keluarga dan temen-temen gak ada yang kepanasan karena rame dan hampir gak ada space di dalem.

Pas hari H acara berjalan dengan lancar, saya sempet speech sebentar, ngucapin terimakasih buat keluarga dan teman-teman yang hadir dan minta doa mereka buat tempat tinggal baru saya dan Brown lalu doa ucapan syukur di pimpin oleh Cimon. Setelah itu kita semua makan-makan dan ngobrol.

Review buat tumpeng dan makanan lainnya gak ada komplenan semua pada doyan tapi mungkin pada malu-malu so sisa tumpeng dan makanan lainnya masih banyak banget. Kalo lunch box habis di bagi-bagiin. Akhirnya saya bagi-bagiin sisa tumpeng dan makanan ke temen-temen yang masih tinggal.

20181028_122858_resized

20181028_120520_resized

20181028_120502_resized

Saya sempet nemenin adik Brown dan para ponakan buat nyobain poolnya apartemen. Lokasinya gak jauh dari lobby dan poin plus buat poolnya karena ada atapnya jadi gausah takut item kepanasan. Para bocah pun pada kesenengan berenang disana dan gak pingin pulang, LOL. Ini bukan pool utama, pool utama adanya di tower 1. Kalo unit saya ada di tower 2 (fyi, tower yang jadi duluan itu tower 2 baru bangun tower 1, sekarang tower 1 masih tahap finishing).

Demikian cerita kepindahan saya dan Brown ke home sweet home, doakan kami yaa semoga nyaman dan bahagia tinggal disini. Serasa pengantin baru lagi jadinya, LOL.

Iklan
Curcol

Yang wajib…

Kayaknya tema ini udah umum tapi belum pernah saya bahas di blog. Tema ini muncul secara spontan adanya.

Saya yakin tiap pribadi itu unik dan kebiasan tiap orang itu berbeda-beda. Kali ini saya mau cerita versi saya, mungkin ada yang sama ada yang beda. Ada yang mengganggap wajib ada juga yang mikir ah gak wajib.

Jadi apaan yang mau dibahas, Nie?

Oke.. oke.. yang saya mau bahas adalah beberapa barang atau item wajib (versi saya) untuk dibawa kemana-mana entah itu ngantor atau jalan-jalan dan seandainya kelupaan atau gak ada bisa bikin saya uring-uringan.

Langsung aja mari disimak..

1. Handphone (hp)

Di zaman now, hp wajib banget dimiliki setiap pribadi dan selalu dibawa kemanapun kita pergi. Apalagi kalo hpnya digunakan juga untuk urusan pekerjaan kaya chat grup kantor atau sewaktu-waktu atasan nelpon. Kebayang kan kalo sampe si hp itu ketinggalan. Pernah kapan gitu hp saya ketinggalan di rumah dan saya uring-uringan banget rasanya. Untuk daily driver saya punya 2 buah hp yang punya fungsinya masing-masing.

Sekalian bahas soal kriteria saya dalam memilih hp, yang pertama adalah brandnya, saya rasa kalo cewek gak terlalu mentingin spesifikasi lebih memilih brandnya apa. Yang jelas pastinya pilih brand yang sudah terkenal jadinya gak was-was kalo kenapa-napa.

Yang kedua yaitu kamera, bukan.. bukan karena saya hobi selfie. Biasanya suatu hp bisa dibilang bagus itu dilihat dari kameranya (salah satu faktor selain lihat spesifikasi). Saya punya hobi foto-foto makanan dan tempat-tempat yang saya kunjungi (ya demi blog juga, kalo foto pake kamera hp yang pas-pas-an nanti kurang jelas hasil fotonya, kalo bawa kamera mirrorless saya males dan udah lama banget gak saya pake). Selain itu foto adalah sarana buat saya menyimpan memori yang sewaktu-waktu bisa saya buka dan lihat lagi.

Yang ketiga memory internal dan kapasitas baterai, saya selalu sebel kalo pake hp udah sekitar 2 tahun pasti memorynya mulai penuh jadinya harus hapus-hapusin aplikasi atau foto supaya memorynya cukup dan hp yang kapasitas baterainya besar sudah pasti awet kalo dibawa keluar seharian.

Dan yang terakhir budget atau harga. Akhir-akhir ini saya lagi demen nonton review gadget di youtube, awalnya karena saya mau beli hp (sama kaya dulu waktu mau beli mobil, rajin banget berdua Brown nontonin review di Youtube) tapi kedemenan itu berlanjut sampai sekarang dan entah sampai kapan saya juga gak bisa mastiin. Saya memang punya kecenderungan suka dengan gadget dan produk elektronik. Kesukaan ini sedikit banyak menurun dari papi saya (buah emang jatuh gak jauh dari pohonnya). Nah, balik lagi ke harga, saya setuju dengan pernyataan ada harga ada rupa, kalo mau hp dengan segala kecanggihan terbaru so pasti belilah tipe flagship tapi tau sendiri tipe flagship itu harganya cukup mahal (apalagi brand X yang baru meluncurkan flagship terbarunya yang harganya bisa menembus di angka 30jt). Ya kalo menurut saya (dan para Gadget Youtuber) kalo mampu belilah tapi jangan maksa. Masih banyak berbagai jenis tipe hp yang bagus tapi tetep terjangkau. Balik lagi ke kebutuhan dan kesanggupan masing-masing.

2. Dompet

Saya rasa dompet juga termasuk item wajib. Walau ada ortu zaman dulu suka gak punya dompet at least mereka pasti bawa uang tunainya. Dompet saya itu sama lah kurang lebih isinya kayak tanda pengenal, debit card, credit card, insurance card dan uang tunai. Untuk uang tunai dari dulu saya jarang bawa dalam jumlah yang banyak. Kalo mau belanja saya lebih suka menggunakan debit card. Untuk sekarang dompet yang saya pakai ukurannya kecil biar hemat tempat dan lebih ringkas. Trus untuk koin saya pake dompet kecil emak-emak yang dapet kalo beli perhiasan emas. Lol. Rencananya saya pingin beli dompet kartu buat simpen kartu-kartu supaya lebih rapi.

3. Tissu

Saya pernah cerita kalo saya ini suka banget pake tissu. Saya gak bisa hidup tanpa tissu dan saya bisa uring-uringan banget kalo gak bawa atau habis. Saya tau pemakaian tissu harus dikurangi demi menjaga kelestarian hutan dan saya lagi berusaha mengurangi penggunaannya.

4. Minyak kayu putih (mkp) dan essential oil.

Waktu kecil saya gak suka sama nih mkp dan kalo lagi sakit si mami suka olesin trus saya tutup hidung pake tangan, nahan napas karena gak suka sama aromanya. Tapi sekarang selalu dibawa kemana-mana, kalo lagi pusing, sakit perut atau mual saya langsung hirup dan oles-oles ke bagian yang sakit trus feel better. Selain mkp saya juga bawa beberapa essential oil dari YL. Saya paling suka bawa yang peppermint karena bisa buat sakit kepala, hidung tersumbat kalo pilek, penyegar udara dan mabok kalo kelamaan dan macet-macetan di mobil.

5. Kunci

Kunci yang saya bawa itu isinya kunci rumah mami dan kunci kantor. Nah kebayang kan kalo lupa/ketinggalan bawa kunci gimana? Dan kejadian ini suka terjadi, kedengarannya sepele tapi bikin ribet. Paling sering kunci itu ketinggalan di kantong jaket jadi saya kalo pagi dianter Brown kerja naik motor trus pas sampe jaketnya saya simpen di dalem box motor. Ya pokoknya penting banget bawa kunci dan jangan sampe ketinggalan apalagi hilang.

So itulah beberapa item/barang yang menurut saya wajib ada dan dibawa. Kalo barang gak wajib banyak menyesuaikan ke sikon kaya pensil alis, bedak, liptint (kalo yang hobinya dandan pasti ini masuk ke kategori wajib), jam tangan, pulpen, obat-obatan, earphone/headphone dan masih banyak lainnya.

Kalo kalian ada yang sama atau beda boleh komen di bawah ya ^_^

Curcol · Kuliner · Marriage Life · Wedding Anniversary

2nd Wedding Anniversary

Sesuai judul, tepat tanggal 18 September kemaren saya dan Brown memasuki ulang tahun pernikahan yang kedua.

Moment anniversary tahun ini gak ada plan apa-apa trus jatuh di hari kerja. Kami juga lagi sibuk ngurusin renovasi apartemen plus saya kena bapil. Saya sempat kerja setengah hari trus izin pulang karena mau ngeliatin tukang masang furniture. Oia, sekalian saya update progressnya, furniture hampir beres (cuma ada 2 laci dan 1 pintu lemari lagi dibawa balik untuk revisi karena saya ada komplain) dan beberapa barang pesenan udah dateng kaya kulkas, sofa dan lemari kaca buat wastafel. Untuk hasilnya saya cukup puas karena semua pilih sendiri dan sesuai dengan budget kemampuan kami. Urusan pembayaran sisa 10% masih saya gantung karena masih menunggu perbaikan. Semoga semua cepet selesai dan bisa dipastikan tahun ini kami pindah ke future home, Puji Tuhan!.

Selesai liatin tukang, saya dan Brown pulang ke rumah mamer, beberes kamar dan siap-siap untuk anniversary dinner. Bukan, bukan di hotel kok dinnernya cuma ke mall favorit trus kita ajak Cimon juga. Tadinya udah fix gak mau bawa personil tambahan tapi kita mau makan ayce jadi kurang seru kalo cuma berdua toh saya dan Brown selow aja gak mempermasalahkan.

Ayce yang kita pilih adalah Shabu Jin, alesan lain ngajak Cimon karena kita bertiga belum nyobain si Shabu Jin ini. Uniknya disini bisa makan dua tipe sekaligus, yakiniku dan shabu-shabu kaya H*namasa. Ada 3 pilihan paket ayce disini, regular, premium dan wagyu. Kami pilih yang regular karena udah malem dan saya lagi gak begitu fit trus kita paling doyan tipe daging yang tipis-tipis, cepet masaknya. Pilihan side dishnya ada yang harus pesan kaya takoyaki, okonomiyaki, yakisoba, ikayaki dan yaki udon. Selebihnya kaya sayur-sayuran, bakso-baksoan, gorengan, buah, soft ice cream dan minuman bisa diambil sendiri di buffet corner. Kalo imo, kurleb kaya K*ntan si Shabu Jin. Oia, waktu makan sama kayak ayce lain, 90 menit dan kalo ada sisa daging per 100gram dikenai biaya 50k.

Overall menurut saya Shabu Jin ini rekomen terutama kalo mau makan yang ada panggang dan kuah. Kalo saya dan Cimon lebih suka yang panggang, rasanya mirip-mirip sama K*ntan, kalo Brown lebih suka yang kuah karena lebih cepet masaknya. Saran saya tetep banyakin pesen daging daripada bakso-baksoan dan sayuran (untuk shabu-shabu) karena highlightnya memang si daging sapi. Kuah kaldu dan sukiyakinya menurut saya rada kurang berasa masih lebih enakan Sh*buri *seinget saya*. Favorit saya yaitu side dishnya, kita coba takoyaki, okonomiyaki dan yaki soba, semuanya enak! trus soft ice creamnya lebih enak dari yang di K*ntan. Total kemarin makan bertiga sekitar 600k++. Itupun dagingnya kurang lebih cuma 10 plate bertiga, rugik ya? haha. Kita emang gak mau sampe kekenyangan yang penting udah nyobain.

20180918_191946_resized
Yums!
20180918_192235_resized
Okonomiyaki
20180918_192505_resized
Shabu-shabu
20180918_194307_resized
Takoyaki
20180918_200554_resized
Soft Ice Cream

Abis makan kita puter-puter mall terus pulang deh.

Harapannya apa Nie di anniversary kedua ini?

Ya harapannya pasti supaya langgeng pernikahan ini sampe tua nanti dan diberi kesehatan. Itu aja sih gak muluk-muluk, haha.

Saya baru inget kita gak ada beli cake or semacamnya, bener-bener simple, tahun lalu juga gak pake cake. Apa nanti tahun depan makin lebih simple ya? (masak sendiri di rumah gitu? entahlah, LOL).

Trus ada dikasih apa gak sama Brown?

Hmm, secara spesifik gak ada anniversary gift or semacamnya cuma kami beranggapan renovasi apartemen dan isi-isinya adalah hadiah anniversary kami tahun ini trus bisa dibilang saya dapet early anniversary gift (ah, elu aja yang namain begitu, yagapapa lah daripada kagak ada), dapet berkat digantiin hp baru sama Brown, Brown emang ada janji mau gantiin hp tapi mesti nunggu hpnya launching dulu. Nah, kemaren itu udah launch dan ikut preorder, lumayan dapet bonus tv (buat isi apartemen lagi, yey!). Sebagai isteri ya nerimo aja ya kan, haha. I’m blessed beyond words to be your wife, Brown!. This journey isn’t easy but it’s worth 🙂

IMG_20180918_223506_948
Gara-gara ganti hp en males pake memory card cuma ada foto ini, minta dr Brown itu jugak haha ❤

 

Curcol · Jalan-Jalan

Museum Macan

Hi semuanya!

Kalo lagi weekend or liburan biasanya kalian suka kemana?

Saya yakin pasti banyak yang ngabisin waktunya di mall.. Entah sama keluarga, pasangan or teman. Di Jakarta, mall itu banyak banget dari kategori yang biasa-biasa aja sampe yang wah banget ada. Kalo dulu saya suka kepingin datengin mall yang baru buka tapi sekarang menurut saya semua mall itu sama aja. Tujuannya ya itu-itu doang kaya makan, nonton or beli barang. So sekarang kalo disuruh ke mall ya itu lagi itu lagi yang saya datengin.

Nah berhubung sekarang udah ada kendaraan yang bisa nampung banyak orang dan bisa pergi 1-2 tempat sekaligus dengan nyaman, saya suka cari alternatif weekend-an/liburan selain ke mall. Kalo bisa yang ada kegiatan olahraganya biar ada gerak-geraknya dikit.

Nah salah satu tempat yang saya suka datengin adalah ecopark di Ancol. Dulu saya pernah bahas jadi gak bakal saya bahas lagi karena belum ada perubahan yang signifikan dari beberapa kali kepergian saya ke eco park.

Trus kemana dong, Nie?

Ke museum.

Kalian pasti tau museum yang satu ini, namanya Museum Macan. Kalo saya cari tahu di gugel, Macan adalah singkatan dari Museum of Modern and Contemporary Art in Nusantara.

Sebenarnya saya udah lama kepingin ke museum ini tapi belum ada kesempatannya. Kebetulan waktu itu saya, Brown, Cimon, adiknya Brown dan dua temen kantor saya abis dari eco park dan kita bingung mau kemana lagi. Tercetuslah ide ke Museum Macan dan berangkatlah kita kesana.

Pembelian tiket ada dua cara melalui online dan on the spot. Saya lupa kenapa akhirnya kita beli on the spot tapi rada gambling kalo tiket habis ya kita gak jadi alias pulang. Harga tiketnya 100k per orang. Lokasi Museum Macan ini terletak di AKR Tower di Jl. Panjang no. 5, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Yang bikin viral dari Museum Macan adalah project Yayoi Kusama di Indonesia setelah sebelumnya ada di Singapura. Mengusung tema “Yayoi Kusama: Life is the heart of rainbow” pameran ini digelar mulai 12 Mei sampai 9 September 2018. Siapa sih Yayoi Kusama? Secara singkatnya Beliau adalah seniman kontemporer Jepang yang berkecimpung di bidang pematungan dan instalasi. Beliau juga aktif di bidang seni lukis, seni pertunjukan, film, mode, syair, fiksi dan lain-lain (sumber:wikipedia).

Daripada kelamaan cerita saya kasih liat aja hasil jepretan selama di museum:

20180729_113605_resized
100k! tapi worth it!

20180729_113917_resized20180729_114012_resized20180729_114021_resized

20180729_120136_resized
Mirip kaya hewan kaki 4 ya 🙂
20180729_114202_resized
Great Gigantic Pumpkin
20180729_120202_resized
Dots Obssesion
20180729_123145_resized
Di dalem Dots Obssesion ada sebuah bola dan ada semacam celah buat kita ngintip, dalemnya seperti ini, gak nyangka kan?

20180729_120732_resized20180729_120758_resized20180729_120842_resized

20180729_121401_resized
Pollen

20180729_122151_resized

20180729_123807_resized
Narcissus Garden
20180729_132026_resized
The famous: Infinity Room
20180729_133913_resized
The Obliteration Room
20180729_133905_resized
Bisa tempel sticker polkadot sesuka hati (sticker dikasih waktu mau masuk)

Overall, meskipun saya gak terlalu ngerti tentang seni, yang bisa saya tangkep si Yayoi Kusama ini banyak menggunakan motif bunga, polkadot dan labu. Karya-karyanya unik banget. Untuk detail tiap karya seni saya gak mau cerita panjang lebar, bisa dateng sendiri or gugel aja.

Trend di Indo kalo ada yang viral langsung heboh berbondong-bondong dateng dan selfie sebanyak-banyaknya. Jadi kalo dalam bayangan saya ke museum itu tenang dan merhatiin satu per satu karya seni dan sesekali foto tapi kemaren beda, udah kaya antrian Dufan (untuk Infinity Room kita ngantri sekitar 1 jam). Yang gak sesuai eskpektasi, sebagai contoh Infinity Room itu kita pikir luas dan besar kan? ternyata hanya sebuah ruangan kotak kecil trus waktu masuk cuma dikasi sepersekian detik dan udah harus keluar, kita dikasih tau cuma boleh maju dua langkah karena kanan kirinya itu air semua. Lebih baik sebelum masuk langsung pikirin pose apa yang mau di ambil.

Selebihnya saya puas dan happy banget bisa menyaksikan langsung hasil karya seni Yayoi Kusama. Mungkin enakan kalo ke museum itu hari biasa bukan weekend or public holidays biar lebih puas lagi foto-foto dan bacain sejarah karya seninya.

Kalian, sudah ke Museum Macan belum?

Bogor · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Sweet Escape

Bogor lagi (17-19 Agust 2018)

Syuh syuh debu di blog, cerita libur lebaran ke Bali belum sempet saya di tulis, maapkeun ya readers, saya cerita liburan yang masih gress aja yaitu liburan ke Bogor lagi, haha.

Awalnya sempet maju mundur booking hotel, sempet batalin karena saya dan Brown lagi sibuk urusin furnish future home (nanti diceritain terpisah ya) trus di kantor saya hari Sabtu itu gak libur jadi harus izin (yang mana ngeri-ngeri sedap takut gak dikasih).

Hari berjalan seperti biasa, waktu meeting mingguan setiap Senin ada yang rekues ke Boss buat minta diliburin aja hari Sabtu kejepit itu, langsung saya ikutan ngomporin karena keinget plan saya yang hampir batal itu (biasanya saya bakal nolak libur dan berada di pihak Boss). Boss bilang dia bakal pertimbangin dan keesokan harinya Beliau ngomong ke saya kalo dia setuju diliburin, yey!.

Langsung saya kasih tau Brown dan kita booking hotel, hotel pilihan kali ini adalah Whiz Prime Pajajaran Bogor. Saya pilih Whiz Prime karena rekomendasi dari temen saya yang udah duluan kesana dan dia bilang harganya gak mahal, kamar oke dan lokasinya strategis banget. Sempet susah bookingnya karena dimana-mana udah full dan akhirnya dapetnya yang twin bed, yasudalah.

Trus rencananya saya dan Brown pergi berdua aja tanpa anggota wajib si Cimon. H-1 sebelum berangkat saya, Brown, Cimon dan temen-temen Brown ngumpul di Tamani Kafe deket rumah dan jreng-jreng berakhir dengan Cimon ikut (langsung booking direct ke web-nya Whiz Prime jadi kalo di web-nya ada pilihan smart single room buat 1 orang dan cuma itu yang tersedia) trus temen Brown dan GF-nya ikut tapi bawa mobil masing-masing dan dia lebih canggih lagi belum tau nginep dimana (tapi akhirnya dia book 1 malam di Zest Hotel dan 1 malam lagi di Whiz Prime bareng kita). Fiuh, ini adalah plan jalan-jalan terspontan yang pernah saya alami, semua serba kilat, haha.


Pas hari H kita berangkat, saya bangun jam 7 dan berangkat ke Bogor sekitar jam 9-an, pokoknya santai banget dan belum ada plan kemananya di Bogor. First stop kita yaitu Jalan Suryakencana (yang mana dulu kita gak sempet explore walau nginepnya di 101 Suryakancana). Langsung kita cicipin Soto Mie Agih yang femeus banget nget nget itu. Kita pesen Soto Mie dan Mie Kocok, sejujurnya ekspektasi kami terlalu tinggi dengan iming-iming ketenaran namanya, sorry to say kuliner yang satu ini bukan favorit kita dan cukup sekali aja. Abis itu kita melipir ke Ngo Hiang Gang Aut dan lagi-lagi kami keciwa, bukan tipe kami juga, ngo hiang yang kita demen itu yang dibalut kulit tahu, sedangkan ini kaya digoreng tepung. Sempet bingung ini salah di lidah kita apa emang begitu ya. Okelah namanya juga kulineran ya, suka mampir lagi, gak suka yaa jangan datang lagi. Kuliner di sepanjang jalan ini emang gak ada abisnya, kita sempet cobain lumpia basah dan otak-otak juga.

20180817_103550_resized
si femeus
20180817_104119_resized
mi kocok
20180817_110055_resized
Ngohiang
20180817_115858_resized
Lumpia Basah

20180817_120115_resized

20180817_120129_resized
setelah dibungkus

Selesai kulineran kita menuju hotel dan langsung check in, cepet banget prosesnya dan kita leyeh-leyeh sampe sore. Malemnya kita janjian bareng temen Brown makan di RM. Bumi Aki, saya baru pertama kali kesini, menunya seputar sunda-an dan duduknya lesehan di saung. Kita pesen nasi liwet, ikan bakar cobek, cumi goreng tepung, kangkung cah, sate ayam dan tahu mendoan. Rasanya enak-enak dan gak terlalu mahal plus deket sama hotel tinggal jalan kaki. Tambahan point plusnya karena lagi musim libur ada badut Aki dan Nini-nya yang lucu-lucu en bisa di ajak foto bareng trus ada live music juga. Kelar makan kita menuju Momo Milk, favorit saya milkshake cokelatnya, banyak dan seger. Kita pesen cemilan kaya roti isi selai cokelat srikaya dan burger trus temen Brown ada pesen es di pot gitu. Kita ngobrol sampe malem terus balik ke hotel masing-masing.

20180817_183137_resized20180817_184917_resized20180817_185229_resized

20180817_193256_resized
Lucu kan?
20180817_193251_resized
Bukan kita yang suruh pose, mereka pose sendiri 😀
20180817_211100_resized
My fave!
20180817_211459_resized
Semacam roti melt

20180817_211532_resized

 

 


Keesokan harinya sarapan di restonya Whiz Prime, saya lupa nama restorannya apa, sekalian review hotelnya, overall untuk hotel bintang 3 ya lumayan lah dan yang penting ekspektasi jangan tinggi-tinggi, gak bakalan sama dengan hotel bintang 4 keatas baik dari segi fasilitas, pilihan menu sarapan dan luas kamar. Kalo dibandingkan sama 101 yaa pastinya milih yang itu karena emang beda ya, but, saya rekomen Whiz Prime buat yang mau ke Bogor ^^v.

20180817_195004_resized20180817_130707_resized20180817_130711_resized20180817_130723_resized20180817_130730_resized20180818_073006_resized

 

 

 

Ada kejadian lucu tapi gak enak, kita sempet terjebak di pasar gara-gara ngikutin saran tukang parkir, jadi tujuan kita mau cari Mie Baso Ayam Jamur Gaya Tunggal tapi kayaknya dia udah pindah, so terjebaklah kita, depan angkot, belakang angkot, ada kali 1 jem di dalem mobil nungguin angkot maju, mana jalannya sempit banget. Akhirnya kita berhasil keluar dan bermodalkan GPS kita sampe di Gaya Tunggal. Saya pesen Mie Pangsit Ayam Jamur, Es Shanghai dan Pangsit Goreng. Rasanya bolelah kaya mie zaman dulu gitu.

20180818_123745_resized20180818_123457_resized20180818_123415_resized

 

Abis makan siang kita menuju tempat oleh-oleh, ada Chocomory, Bolu Talas Sangkuriang dan Bika Bogor Talubi yang lokasinya sebelah-sebelahan semua (gak tau nama jalannya apa). Udah masuk deh kita 1-1 dari toko pertama sampe terakhir. Saya gak beli oleh-oleh banyak cuma buat orang tua di rumah aja. Selesai belanja kita balik ke hotel dan istirahat sampe malem.

20180818_150546_resized
lumayan nih bika bogor talubi, apalagi theme songnya, epic!

Malemnya saya rekomenin ke temennya Brown buat makan di Kedai Kita soalnya mereka belum pernah, cus lah kita. Kedai Kita yang kita samperin yang seberangnya Momo Milk bukan yang deket sama Macaroni Panggang. Dari segi tempat lebih suka yang ini karena lebih luas dan gausa antri lama. Pesenan favorit tentu saja Mie Hot Plate Sapi Lada Hitam dan Pizza Kayu Bakarnya. Pokoknya puas makan disini rasanya dan harganya masih oke. Abis itu kita bingung mau kemana, bermodalkan aplikasi Zomato si Cimon idein beberapa tempat dan akhirnya nemu yang namanya Warung Nako, liat gambar-gambarnya menarik dan gak jauh dari Kedai Kita. Oke lanjut.

20180818_202559_resized
cuma ini yang kefoto

Sesampainya di Warung Nako kita baru tau kalo di sepanjang jalan ini dikelilingi dengan kafe-kafe kekinian, nyari parkirnya aja susah bener. Kalo kita jalan terus bakal nembusnya ke Soto Bu Rahayu yang femeus itu. Lama-lama jadi makin paham jalanan di Bogor ini, haha. Akhirnya kita parkir di parkiran Rumah Sakit BMC Bogor dan jalan sedikit menuju Warung Nako. Sukak banget sama designnya si Warung Nako, dipenuhi sama kaca-kaca nako. Tadinya saya gak tau apaan tuh kaca nako, ituloh kaca zaman dulu yang kalo dibukanya pake sejenis tuas (liat gambar or gugel aja biar paham ya). Disini saya cuma pesen es kopi susu. Oiya, selain ada jual minuman Warung Nako ini jualan makanan ala warteg modern, nasi dengan lauk pauk. Saya rekomen kesini dan es kopi susunya enak, gak terlalu strong kopinya, light gitu tipe kesukaan saya. Selesai nongki dan ngobrol kita balik ke hotel.

20180818_231422_resized20180818_231401_resized20180818_214949_resized20180818_214418_resized20180818_220025_resized

 


Keesokan harinya kita sarapan di hotel dan siap-siap check out, sebelum balik Jakarta kita ke Ah Poong Sentul dulu, jajan-jajan trus balik ke Jakarta dan berakhirlah liburan singkat ini.

 

Overall Bogor merupakan salah satu alternatif liburan ke luar Jakarta yang cukup asik menurut saya walau tempat-tempatnya gak sebanyak Bandung tapi berhubung males pergi jauh-jauh yang deket aja udah happy kok, yang penting semua senang kemanapun oke-oke aja dan bisa explore tempat baru. Oke deh see ya di cerita berikutnya!

Curcol

Hai Wordpress!

Halo semuanya, ini adalah postingan pertama saya di wordpress, sebenarnya saya cinta kok sama blogspot , kurangnya di blogspot karena gak bisa bikin postingan private aja.

Lah kenapa Nie harus di private segala?

Karena saya mau yang baca blog ini baca cerita yang bagus-bagus aja tentang saya (duileh pencitraan banget) dan mungkin nantinya ada beberapa hal pribadi yang saya pingin share tapi gak pingin di baca oleh publik tapi hanya untuk orang-orang tertentu (berasa artis banget ni anak) haha. Ya pokoknya begitu lah, pastinya temen-temen blogger yang pindah dari blogspot ke wordpress punya alesan yang kurleb sama ya ^^

Oia mohon maap juga saya lagi jarang ngepost, sebenarnya bahan postingan ada cuma belum sempet karena lagi hectic soal kerjaan. Semoga saya bisa mulai cicil-cicil karena udah kangen nulis en penasaran ngeblog pake wordpress. Btw ini saya nulisnya di hp. Lumayan gak perlu cari-cari pc or laptop ^_^

Oke segini dulu postingan pertama saya. See you again!