Curcol · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Libur Lebaran · Sweet Escape

Bali 2018 – Part 1

Super latepost cerita libur lebaran di bulan Juni, yauda di selesaikan aja daripada numpuk di draft kelamaan, enjoy πŸ™‚

Saya udah beli tiket dari setahun lalu, tepatnya setelah pulang dari Jogja, cek-cek harga tiket dan langsung cuss beli.

Tujuannya kemana? masih domestik yaitu ke Bali.

Sempet di tanyain ke Bali mulu gak bosen? hmm, gak tuh karena pastinya ada aja yang baru di Bali dan gak mungkin semua tempat didatengin dalam sekali kunjungan.

Dan siapa sih yang gak suka Bali? mungkin kalo ditanya kampung dimana, pinginnya jawab di Bali, haha.

Tempat-tempat yang kita kunjungi ada yang belum pernah dan ada yang udah pernah. Yang udah pernah ini serasa flashback waktu prewedding dan honeymoon. Yang belum pernah itu emang wish list kalo ada rejeki bisa ke Bali lagi.

Saya ke Bali bareng Brown, Cimon dan BF-nya. Kita di Bali selama 6 hari 5 malem. Karena beli tiket jauh hari sebelumnya inceran saya pasti yang burung biru, syndrome udah ngerasain yang enak. Kalo harga bedanya gak terlalu jauh dibandingkan dengan maskapai lain, saya pasti milih burung biru. Dari segi terminal keberangkatan domestik dibedakan antara burung biru dengan maskapai lain. Serasa anak tiri yah. Selain burung biru saya suka dengan maskapai asal malaysia (kalian tau yang mana lah), bersih, harganya oke dan FA-nya cakep-cakep. Sebenarnya kalo dari perbedaan harga bisa dibilang sesuai dengan yang didapatkan, kalo burung biru kursinya lebih lega trus dapet konsumsi, bantal, selimut, headphone dan lcd untuk nonton film/denger musik. Tapi kalo durasi penerbangannya singkat saya lebih memilih yang lebih ekonomis pastinya #iritmodeon.

Kalo jam penerbangan saya pilih yang pagi biar masih sempet jalan-jalan tapi untuk nextnya mungkin saya bakal cari yang sekitar jam 10 supaya cari taksi onlinenya gampang dan gak harus bangun pagi buta. Yang saya lakukan kalo abis check in bagasi adalah mampir ke gerai tante rambut keriting, dengan nunjukkin boarding pass plus kartu kredit bank cape antri (dengan jenis tertentu) bisa dapet kopi gratis. Jadi pergi dan pulang saya pasti sempetin nuker kopi gratis, irit tapi eksis kan? haha.

Nyampe Bali kita di jemput sama sopir langganan dan selama 6 hari ini kita pakai jasa dia. Kalo ada yang mau kontaknya boleh japri ke saya lewat email tapi soal harga nanya sendiri ya.

Biar rapi dan terarah saya ceritanya per point aja gak pake di ceritain per hari, saya langsung aja jabarin tempat-tempat yang dikunjungi selama di Bali.

Amalfi Hotel dan H Sovereign Hotel

Selama di Bali nginepnya di 2 hotel, 2 malam pertama di Amalfi Hotel Seminyak dan 3 malam berikutnya di H Sovereign Hotel Tuban. Pemilihan hotel berbekal aplikasi Agoda dan include breakfast semua. Lumayan galau dalam pemilihan hotel secara di Bali banyak banget pilihannya. Tapi karena kali ini fokusnya jalan-jalan pilihnya yang standar dan sesuai budget.

Langsung review hotel pertama, Amalfi Hotel Seminyak, dari cek Agoda naksir sama interiornya yang bernuansa putih plus harganya masih masuk budget, oke mantep booking. Pas mau ke TKP harus masuk gang dan hotelnya ada di pojokan. Mungil dan putih bangunannya. Pas masuk lobby buat check in, sukak banget sesuai sama yang di foto-foto. Proses check in gak begitu lama dan sambil nunggu dikasih welcome drink.

Untuk tipe kamar ambil yang superior dan seperti biasa kasih note untuk honeymoon, sukur-sukur dikasih hiasan handuk bebek, haha, aku mah receh ya. Dan inilah penampakannya.

20180617_135153_resized

Overall untuk kamar suka-suka aja, cuma air panasnya agak lama jadi sebelum mandi mesti dinyalain dulu biar anget. Untuk breakfastnya bukan yang tipe buffet tapi dikasih list menu dan disuruh milih 1 (2 gak boleh?) trus pilih mau kopi atau teh. Ada area buffetnya tapi isinya cuma buah-buahan dan jus buah 1 macem doang. Rasa masakannya yaa bolelah cuma buat pecinta buffet kayaknya kurang memuaskan, gak bisa ngider-ngider keliling restaurant dan nongkrongin egg station, haha.

Selebihnya oke-oke aja buat saya dan kalo disuruh balik lagi ke Amalfi? hmm, sepertinya gak karena masih banyak list hotel yang belum disamperin. Saya emang gak suka balik ke hotel yang sama kecuali hotelnya berkesan banget. Sejauh ini yang paling berkesan buat saya waktu nginep di KKB dan Padma Bandung.

Lanjut review hotel selanjutnya, H Sovereign Tuban. Hotel ini menduduki urutan pertama pas booking hotel karena reviewnya yang ciamik dan banyak dapet awards trus letaknya strategis dekat dengan airport. Tipe kamar yang di booking adalah deluxe. Kesan awalnya kurang menyenangkan karena dari 2 kamar yang di booking, yang 1 udah ready, yang 1 lama banget siapnya sampai harus berkali-kali nelpon dan akhirnya kita sengaja nunggu di Front Desk, alesan mereka adalah spreinya belum dateng dari laundry trus banyak yang late check out. Akhirnya setelah drama yang lumayan bikin bete, kamar kedua siap trus kita bisa mandi dan leha-leha. Untuk kamar gak ada komplain, hiasan handuk bebeknya bagus plus dapet honeymoon cake. Imo, buat breakfast hotel rasa makanannya so so semua, gak ada yang spesial. Setelah itu saya terawang hotel ini lebih cocok untuk bisnis trip daripada liburan *pemikiran sotoy tapi kayaknya bener*, haha.

Kesimpulan dari 2 hotel ini yaa ada plus dan minusnya, tapi balik lagi ke pribadi masing-masing. Bagus menurut saya, belum tentu bagus menurut yang lain begitu sebaliknya.

Sate Babi Bawah Pohon

First stop sesampainya di Bali. Lokasinya berbeda dari yang dulu, sekarang di jalan Dewi Sri. Disini antrinya super gila *libur lebaran gitu*, baik yang makan di tempat or take away, kita mutusin buat take away aja biar cepet. Total antri sampe sate di tangan kurleb 2 jam *lemes shay* tapi sebanding dengan kerinduan makan sate babinya, rasanya tetep endeus walau bakarannya udah gak jelas saking ramenya, ada yang rada gosong ada yang masih alot. Harganya udah naik jadi 25k isi 8 tusuk tapi mau gimanapun tetep sate femeus ini akan selalu dicari kalo balik ke Bali.

20180617_112653_resized


La Plancha

Kesini buat mengenang masa honeymoon plus Cimon dan BFnya belum pernah. Kita duduk di bean bags deretan depan yang menghadap ke pantai dengan syarat harus pesen 1 makanan 1 minuman per orang. Untuk harga makanan dan minuman lumayan mahal disini *yah dengan iming-iming bisa liat sunset* tapi porsinya gede-gede dan enak semua. Favorit saya fried calamarynya, endeuss banget. Kita nongki disini sampe sunset dan menjelang malam lampu-lampu kafe dinyalain, tjakep pokoknya, 2 kali kesini saya tetep bahagia. Hihi.

20180617_172532_resized20180617_172858_resized20180617_175234_resized20180617_183906_resized

Warung Babi Guling Pak Malen

Kalo dulu kesini makannya berdua sama Brown, kali ini pesen 1 porsi sendiri. Tadinya kita hampir nyerah mau kesini karena denger kasak kusuk Pak Malen antrinya gak waras kaya Sate Babi Bawah Pohon. Akhirnya tetep coba samperin siapa tau beruntung dan pas nyampe, udah sepi alias udah mau tutup. Kesampean deh makan dan rasanya masih sama, nasi dengan aneka macem babi, pedes gurih kriuk-kriuk. Β 

20180617_190522_resized

Pantai PetitengetΒ 

Sebenarnya kita gak ada plan kesini cuma karena om-nya Brown ngajak yaudah cuss. Loh kok bisa? jadi pamer, mamer dan adiknya Brown plus sodara-sodara dari pamer ke Bali juga, mereka duluan berangkat tanggal 14 dan kita ketemuan di tanggal 17 dan 18. Pantai ini dekat dari hotel mereka (Montigo Resorts) dan hotel kita nginep, Amalfi. Ya isinya seperti pantai pada umumnya, mungkin karena masih pagi pantainya sepi,Β  ombaknya cukup besar dan tinggi. Disini kita gak terlalu lama, sekedar maen-maen air dan foto-foto.

20180618_091020_resized

Garuda Wisnu Kencana

Abis dari Pantai Petitenget kita menuju ke GWK. Beberapa tahun lalu saya kesini masih belum jadi patung Dewa Wisnu sama Garudanya. Nah, berhubung udah jadi kita kesini meskipun belum bisa masuk ke galerinya (ada di dalem patungnya, jadi kita cuma bisa ngeliat dan foto dari jauh). Patung GWK ini keren dan megah banget, dari Pantai Petitenget, patung GWK ini kelihatan. Trus tingginya ngalahin Patung Liberty di AS, bangga bener sama karya anak bangsa, gak sia-sia pembangunan selama 28 tahun.

Spot-spotnya yang lain masih sama cuma alur jalanannya gak kaya dulu, dari pintu loket ke spot-spotnya mesti jalan kaki lumayan (apa emang begitu ya? udah kelamaan gak inget lagi saya, haha). Buat yang cape muter-muter dan foto-foto, di dalem GWK ada food court yang jual macem-macem makanan dan minuman, for the first time saya nyobain donat indomie disini, di Jakarta ada tapi nyobainnya ampe Bali. Buat yang belum pernah ke GWK or dulu pernah ke GWK tapi pas belum jadi, kudu mampir!.

20180618_115536_resized

20180618_115133_resized

Nasi Ayam Bu Oki

Salah satu wisata kuliner halal yang wajib di datengin kalo ke Bali adalah Nasi Ayam Bu Oki. Dulu pas honeymoon belinya di bungkus dan saya gak jadi makan karena mual dan muntah-muntah di hotel, akhirnya Brown yang ngabisin 2 bungkus nasi sendirian, LOL. Nah, kali ini saya mau icip dan makan langsung di tempat. Mantep, pedes, enak, gurih, pokoknya jadi kuliner wajib si Bu Oki ini. Kalo di Ubud ada Nasi Ayam Kedewatan, kurleb mirip-mirip dan harganya gak mahal.

20180618_130736_resized

Rock Bar, Ayana Resort & Spa

Tempat yang saya kangenin dan jadi list pertama untuk kembali ke Bali adalah Rock Bar. Letaknya ada di dalem Ayana Resort, kita harus dateng lebih awal dan nungguin sampe Rock Barnya di buka (kecuali kalian menginap di Ayana or Rimba bakal dapet fast access, gausah antri). Selagi nungguin Rock Barnya buka kita boleh keliling resortnya dan foto-foto.

20180618_140041_resized20180618_140058_resized20180618_140201_resized20180618_141435_resized

Saya sempet nyobain rest roomnya dan bagus banget dalemnya, duh mewah dan cantik. WC-nya cakep begini apalagi kamarnya yah? semoga suatu hari nanti kesampean nginep disini or di Rimba juga boleh, LOL. Trus karena masih lama dan udah bingung mau kemana kita nyemil gelato di Gelato Secrets (ada di dalem Ayana juga).

20180618_184414_resized20180618_184507_resized20180618_184504_resized

IMG_20180618_150018_868_resized

Selesai nyemil balik lagi ke pintu antrian udah ada beberapa yang antri. Begitu Rock Barnya udah dibuka kita pun antri lagi buat naik inclinator ke bawah. Sesampenya di bawah kita dijelasin beberapa rules dan tentuin tempat duduk. Kita mesen minuman dan cemilan. Yang saya suka waiter-waiternya ramah dan helpful trus mau bantuin foto. Kita duduk-duduk cantik di Rock Bar sampe sunset.

20180618_165342_resized20180618_180601_resized

New Moon Cafe

Abis dari Ayana kita menuju New Moon Cafe yang masih di daerah Jimbaran. Gak afdol ke Jimbaran tapi gak makan seafood. Kita order paket seafood melalui driver karena dia ada kenalan orang dalem jadi gak usah pusing-pusing. Waktu prewed saya juga kemari bersama crew foto dan asik suasananya makan di tepi pantai. Tapi yang kedua kali ini bikin saya kecewa karena lama banget makanannya dateng, ya kemungkinan besar gara-gara musim liburan jadi super rame, ya begitulah mesti sabar hati dan kalo bisa cari tempat makan yang ringkas dan cepet, kecuali gak buru-buru or belum laper.

 

Cerita part 2-nya lanjut ke postingan berikutnya yaa πŸ™‚ thanks for reading ❀

Iklan
Curcol · Jalan-Jalan · Kuliner

Mie Ayam Abadi dan C for Cupcakes

Wih gak kerasa udah bulan Desember aja, cepet banget yak, bentar lagi akhir tahun dan bakal memasuki tahun yang baru 2019. How time flies so fast >.< ya tapi di syukuri aja penyertaan Tuhan selama ini selalu ada dan nyata.

Sekitar seminggu yang lalu saya, Brown dan Cimon abis nyobain Mie Ayam Abadi di Muara Karang, saya baru pertama kali nyobain mie femeus ini, doi gak jual mie aja tapi ada nasi campur dan seputaran chinese food kaya capcay dan lomie. Tekstur mienya kaya mie karet terus di rebusnya gak lama jadi al dente masih ada keras-kerasnya, toppingnya pake potongan ayam rebus, bisa juga special pake babi panggang. Yang unik kuahnya di kasih potongan kol dan wortel, unik banget kan? apa saya baru lihat ya? trus nasi campurnya yang juara itu sausnya, teksturnya lengket dan berasa banget khas nasi campur, sayang kuahnya sama kaya si kuah mie, yang saya tau biasanya nasi campur itu kuahnya pake sayur asin. Soal harga lumayan pricey, bertiga makan sekitar 250k trus saya bawa papi mami saya kesini buat nyobain abis 400k. Mie Ayam Abadi ada cabang di Angke juga. Worth to try kok ^^

20181125_131707_resized20181125_132339_resized

Nah abis dari Mie Ayam Abadi kita bingung mau kemana trus saya keinget post-an temen saya di IG, dia ke sebuah cafe yang ada menu kue berbentuk bulldog, lucu banget, bentuk bulldognya percis banget dan kayak hidup gitu. Trus kita searching dan ketemu nama cafenya ternyata C for Cupcakes and Coffee. Liat di maps lokasinya gak jauh deket sama Baywalk Mall, oke cus berangkat.

Cafenya di ruko gitu dan saya langsung terpesona sama tampak luar cafenya, temanya Christmas. Duh, bagus dan well prepared banget. Abis parkir masuk deh kita, tempatnya gak terlalu besar dan lumayan rame. Pas masuk saya terkagum-kagum lagi sama dekorasi Christmas deket pintu masuk. Dindingnya pun di penuhi gambar-gambar doggy unyu, gimana gak hits coba ini cafe ya? yang terpikirkan di otak saya, butuh dana berapa buat bikin cafe unyu begini dan kapan BEP-nya? LOL, suseh anak accounting ujung-ujungnya duit yak.

IMG_20181125_145148_907IMG_20181125_145148_908

20181125_141932_resized20181125_141946_resized

Trus kita antri buat order langsung ke kasirnya bukan di table. Kita pesen 3 minuman dan 1 rabbit pie. Bulldognya mana? habis permisah, keciwa lah saya padahal itu inceran utama saya, yaudalah maybe next time. Abis mesen dan bayar kita duduk cantik en gak lama pesenan kita dateng. Saya pesen es kopi cici, Brown milkshake coklat dan Cimon Lychee Mojito, minumannya cukup oke dan harganya sekitar 25-30k. Kalo Rabbit Pienya harganya 42k, rada gak tega makannya tapi yaudalah daripada mencair, saya gak tau ini rabbitnya terbuat dari apa dan saya gak nanya ke waiternya. Rasanya asem-asin seger begitulah sulit saya jelasin (yailah Nie review kok begini tapi emang bingung gambarin rasanya dengan kata-kata apa, maapkeun yaa). Kalo pienya kaya pie biasa cuma isiannya itu asem, gak tau apa emang begitu, kalo buat saya rabbit pienya kurang recommended tapi lucu banget (rabbitnya dipakein topi santa jadi menambah kelucuan, akutuh bias anaknya ^^), jadi yaudalah di terima saja, haha.

Pas kita lagi makan-minum cantik, saya ngeliat waiternya bawa banyak Bulldog Mousse (nama kuenya ternyata ini) dari belakang, ternyata mereka restock, langsung gercep minta Cimon antri lagi buat beli bulldog moussenya, harganya 68k. Pas sampe di meja langsung deh di foto-foto sebelum di acak-acak. Sayang bener dah buat dimakan plus tega gak tega. Bulldognya juga dikasih tema Christmas, dibikin kaya rusa Rudolph.

Kalo imo, saya lebih suka Bulldog Moussenya daripada Rabbit Pie, cokelatnya berasa dan ada pait-paitnya, ya saya gak terlalu suka makanan/minuman yang terlalu manis, jadi kalo demen manis mungkin kurang suka si Bulldog Mousse ini. Overall lumayan rekomen dan kudu siap antri (kalo perginya weekend kaya gini) trus duduk cantiknya gak bisa terlalu lama karena gak enak sama tamu lain yang nunggu dapet kursi.

Oke sekian curcol kali ini, see ya!

Curcol · Home · Marriage Life

Kehidupan di apartemen

Kayaknya nyebut apartemen itu panjang bener nulisnya, mau di tulis rumah tapi bukan rumah nanti salah kaprah.

Kalo apt kependekan gak si? yaudalah mulai sekarang nulisnya apt = apartemen ya. Okelah suka-sukamu saja Nie πŸ˜€

Kira-kira sudah 3 minggu saya dan Brown tinggal di apt dan kami mulai terbiasa dengan suasananya. Fyi, saya dan Brown sama-sama belum pernah tinggal di apt. So saya mau cerita seputar kehidupan di apt (so far), khususnya di apt tempat tinggal kami dan mungkin sedikit perbedaan antara tinggal dengan mertua dan sekarang cuma berdua, let’s cekidot:

Apt tempat tinggal kami letaknya di daerah Jakarta Barat. Bagi saya dan Brown letak apt kami ini sungguh amat sangat strategis. Dekat sama rumah mamer, tempat kerja Brown, dekat sama rumah mami dan terakhir dekat sama tempat kerja saya. Kalo mau ke gereja, pasar, pom bensin, rumah sakit, supermarket, kafe-kafe, restoran juga deket. Intinya gak jauh, makanya sehari-hari saya dan Brown lebih suka naik motor kemana-mana biar cepet. Kalo pergi yang jauh kaya ke mol or hujan baru pake mobil.

Karena apt kami ini baru serah terima, yang tinggalnya belum banyak. Kalo pulang dan pergi jarang ketemu orang, sesekali sih ada. Parkiran motor dan mobil masih sangat lega, tempat parkir bisa di halaman apt, bisa juga di basement. Saya seneng masih sepi gini jadi gak berisik dan gak rebutan parkir. Haha.

Ada security yang 24 jam standby, di pintu masuk, lobby dan di basement. CCTV ada di lobby dan tiap keluar lift menuju unit dan di lorong unit . Untuk keamanan menurut saya udah oke sejauh ini dan securitynya ramah-ramah. Karena dimana-mana ada satpam, awal-awal mau pindahan barang sempet ribet, bedanya dengan rumah sendiri kan tinggal nyelonong masuk, ini ditanya dulu bawa apaan, jadi kalo mau pindah barang yang ukurannya gede harus ada izin dari pengelola. Waktu itu hari minggu saya dan Brown mau bawa tv, kain pel dan peralatan masak, pas naik pertama dikasih, selanjutnya tv gak boleh dibawa naik, mereka bilang tv barang berharga takut kenapa-napa (pindahan/renovasi di apt kami bolehnya dari Senin-Sabtu, hari Minggu/libur gak di izinkan) padahal Brown udah pernah tanya sama pengelola kalo barang-barang yang masih bisa dibawa dengan tangan boleh naik tanpa surat izin. Brown sempet rada emosi akhirnya saya take over buat ngomong sama satpam tentang kondisi kami yang ada waktu luangnya cuma hari Minggu. Akhirnya dikasih naik tuh tv, drama oh drama.

20181114_222557_resized20181114_222609_resized

Di tower kami ada pool, semi indoor pool (kalo saya nyebutnya begitu) karena ada atapnya cuma gak full tertutup tembok jadi bisa ngerasain angin berhembus. Ukuran poolnya lumayan lah gak kecil-kecil banget, dalemnya sekitar 1 meter trus airnya bersih. Di samping pool disediakan toilet dan tempat bilas. Nantinya Brown harus minta kartu untuk pake fasilitas poolnya, kalo sekarang gak pake kartu boleh tinggal isi buku tamu (masih sepi mah bebas, enak, LOL).

20181115_084439_resized20181115_084500_resized

20181115_084527_resized

Kalo waktu tinggal di rumah mamer saya gak di ribetin sama urusan bebenah, sekarang beda, harus rajin bebenah shay. Baru ngerasain jadi ibu rumah tangga gimana, tiada hari tanpa ngelap-lap dan cuci piring belum lagi nyapu ngepel, kosrek WC, dsb. Itung-itung lagi cardio, haha. Untungnya Brown sebagai suami mau ikut bantuin kalo gak, bisa nyembur api kayaknya dari kepala saya. Intinya kalo udah nikah harus kerjasama, jangan idealis sama prinsip, kompromi itu kuncinya dan low your expectation.

Saya mulai belajar masak dan percayalah saya gak bisa masak nasi. Dulu waktu kecil sering liat mami masak nasi tapi kalo belum praktek mah gak afdol. Pertama kali saya dan Brown masak nasi, gagal dong, airnya kebanyakan dan nasinya lembek kaya bubur. Berbekal kesalahan itu nextnya coba lagi ikutin saran mami dan tante saya. Berhasil dan belum gagal sampe sekarang. Buat saya yang jarang maen ke dapur selain masak air or mi instant, bisa masak nasi itu merupakan suatu kebanggaan (tapi setelah saya inget-inget dulu waktu smp-sma saya suka eksperimen masak kaya nasi goreng dan itu lumayan sering tapi ya buat dimakan sendiri jadi rasanya suka-suka deh, LOL). Kalo masak hidangan 4 sehat 5 sempurna masih jauh banget dari jago.

Nah, karena hal inilah mungkin si mami kuatir saya dan Brown makan apa jadi suka ngirimin masakan dia jadi tinggal saya angetin or goreng (kasih ibu sepanjang masa, jangan durhaka sama emak ya guys, thanks mom!). Saya baru menyadari jadi istri itu gak mudah ditambah saya kerja kantoran. Kendala terbesar saya yaitu harus bangun pagi-pagi buat nyiapin sarapan, saya susah bangun pagi dan mesti cukup tidur, kalo gak bisa uring-uringan. Sempet kesel dan bete tapi saya harus belajar. Brown gak pernah maksa saya masak, tiap saya bangun pagi, dia juga ikutan bangun nemenin. Kalo saya masak, dia yang cuci piring. Thanks Brown! <3.

20181110_071603_resized
Bikinan mami, perkedel tinggal goreng, tempe orek tinggal angetin, haha.

Yang bikin saya happy udah punya tempat tinggal sendiri adalah bisa belanja di supermarket dan jajan di social media. Contohnya, saya bisa nyetok bahan makanan, cemilan or minuman di kulkas, rasanya seneng banget bisa punya kulkas sendiri. Trus jajan di social media itu kaya saya bisa mesen Dapur Nola, pada tau lah ya bu ibu blogger siapa itu Dapur Nola, saya pesen teri medan balado dan ayam cabe ijo, pedesnya endeus dan kaya akan bumbu-bumbu, mantaps pokoknya.

Selain Dapur Nola saya udah lama banget pengen pesen hokb*n-hokb*nan dari Roku Bento (ini semua nyebut merek gak dibayar ya, saya beli semua gak pake di endorse), saya coba beli egg rollnya yang femeus dan okado telur puyuh, untuk egg roll suka banget dan isinya banyak, worth it, rasanya kurleb sama kaya si hokb*n tapi kalo okadonya gak rekomen, buat saya terlalu amis dan telur puyuhnya keras kelamaan di freezer. Abis itu saya ada mesen lagi baso goreng, baso kuah dan spicy chicken (baso goreng oke, yang laennya lom dicobain).

Sama satu lagi bakmi instant dari Buckmee.id, di bilang instant yaa gak juga, rada rempong, lebih cepet naik motor ke tukang bakmi, gausah ngeluarin panci, saringan, masak air, manasin dagingnya dan potong sayur caisim-daun bawang, namanya juga nyobain, tekstur mienya bagus, tipe saya banget dan rebus mienya gausah lama-lama jadi al dente gitu, kalo Brown harus lamaan dia gak suka yang masih agak keras mienya, kalo buat rasa mayan lah. Pokoknya saya bahagia bisa jajan kaya gini, saya pribadi memang lebih seneng di ajak ke supermarket daripada ngeliatin tas, sepatu, baju, girls stuff. Kaya gituan pas lagi butuh aja baru hunting dan kalo cocok langsung beli.

20181108_081407_resized

20181101_070224_resized

20181101_073631_resized

20181115_080813_resized
menarik kan? gimana gak ngiler liadin instagramnya

20181115_080827_resized

Apa lagi ya? oyah, karena sekarang udah tinggal berdua saya gak was-was kalo pulang kemaleman, kalo weekend biasanya kita suka pulang malem dan saya rada gak enak sama mamer tapi sekarang udah bebas lah ya, tapi kita bukan tipe yang doyan kelayapan sampe pagi. Paling banter sampe apt sekitar setengah 12 sampe 12 malem.

Kayaknya segitu dulu pengalaman yang bisa saya sharing soal kehidupan di apt. Kalo ada yang mau nambahin silakan πŸ™‚

Home · Marriage Life

Home sweet home

28 Oktober 2018

Akhirnya saya dan Brown sah pindah ke apartemen, sebenarnya kami sudah bobo disana di tanggal 27 malem dan acara syukurannya di tanggal 28. Untuk persiapan acara syukuran sebenarnya gak ada persiapan apapun, cuma nyocokin jadwal Brown sempetnya kapan buat mindahin kasur dari rumah mamer. Kalo perabotan di apartemen udah ready paling tinggal bersih-bersihnya yang ternyata cuapeee banget yaa.

Apartemen kecil gini aja udah bikin pinggang mau copot apalagi rumah? haha, Tuhan tau kemampuan anak-anak-Nya yaah.

Jujur, saya memang jarang bebenah sebelum menikah, urusan rumah semua dikerjakan oleh mami, saya dan Cimon ngantor dari pagi sampai sore trus kalo ada orderan kuku palsu, kita bikinnya abis pulang ngantor. Setelah menikah di rumah mamer, saya dan Brown tinggal di lantai 2 so saya cuma nyapu sekitaran kamar sampai teras. Sisanya dikerjakan oleh mamer. Nah sekarang saya mesti naik level ngurusin rumah sendiri dibantu Brown. Saya gak parah-parah banget kok, kalo cuma nyapu, ngepel, kosrek wc, cuci piring, nyetrika, lap-lap perabotan saya bisa dan waktu kecil suka dikasih tugas sama mami pas liburan sekolah.

Balik lagi ke acara syukuran, acaranya sederhana aja, tumpengan dan doa ucapan syukur. Untuk tumpengnya pesen di Ny. Hendrawan untuk 30 orang, pasti tau ya vendor yang satu ini, saya pesen lunch box disini waktu wedding. Saya ada nambah 30 lunch box set A untuk jaga-jaga (bagi-bagi ke keluarga yang gak dateng dan satpam-cleaning service). Karena pesenan saya dibawah 100 box jadinya harus ambil sendiri di Tomang pas hari H, mana lokasinya masuk komplek perumahan dan jalanannya gak begitu besar. Pas pulang maps ngarahin lewat pasar dan sempit banget (udah ngeri-ngeri sedap takut kena orang or mobil).

Selain tumpeng dan lunch box dari Ny. Hendrawan, saya ada pesen pastel dari Pastel Resep Mertua. Pastel ini lumayan unik karena pada umumnya pastel itu isinya bihun, sayuran dan telur, ini beda, isinya full daging ayam yang udah dibumbui dengan rasa dominan lada. Proses mesennya cepet lewat line dan diambil di hari H sebelum ambil tumpeng.

Trus ada sponsor makanan dari mamer, beliau bikin pempek dan bawa buah-buahan potong kaya melon, semangka dan anggur trus ada ngasih kue lapis juga. Mami saya pun ikut sponsor bawain onde-onde dengan kuah jahe dan kue lapis. Pokoknya full deh jatah makananya.

Untuk undangan saya cuma undang keluarga inti dan temen-temen terdekat. Maklum apartemen kan gak seluas rumah dan gak ada halamannya jadi ya menyesuaikan aja (kalo bagi satpam yang jaga tamu saya udah banyak banget katanya, LOL).

Yang saya syukuri beberapa hari sebelum pindahan saya dan Brown mutusin buat nambah 1 unit AC di ruang tamu. Bukan buat gaya-gayaan full AC tapi ternyata di hari H guna banget AC-nya, keluarga dan temen-temen gak ada yang kepanasan karena rame dan hampir gak ada space di dalem.

Pas hari H acara berjalan dengan lancar, saya sempet speech sebentar, ngucapin terimakasih buat keluarga dan teman-teman yang hadir dan minta doa mereka buat tempat tinggal baru saya dan Brown lalu doa ucapan syukur di pimpin oleh Cimon. Setelah itu kita semua makan-makan dan ngobrol.

Review buat tumpeng dan makanan lainnya gak ada komplenan semua pada doyan tapi mungkin pada malu-malu so sisa tumpeng dan makanan lainnya masih banyak banget. Kalo lunch box habis di bagi-bagiin. Akhirnya saya bagi-bagiin sisa tumpeng dan makanan ke temen-temen yang masih tinggal.

20181028_122858_resized

20181028_120520_resized

20181028_120502_resized

Saya sempet nemenin adik Brown dan para ponakan buat nyobain poolnya apartemen. Lokasinya gak jauh dari lobby dan poin plus buat poolnya karena ada atapnya jadi gausah takut item kepanasan. Para bocah pun pada kesenengan berenang disana dan gak pingin pulang, LOL. Ini bukan pool utama, pool utama adanya di tower 1. Kalo unit saya ada di tower 2 (fyi, tower yang jadi duluan itu tower 2 baru bangun tower 1, sekarang tower 1 masih tahap finishing).

Demikian cerita kepindahan saya dan Brown ke home sweet home, doakan kami yaa semoga nyaman dan bahagia tinggal disini. Serasa pengantin baru lagi jadinya, LOL.

Curcol

Yang wajib…

Kayaknya tema ini udah umum tapi belum pernah saya bahas di blog. Tema ini muncul secara spontan adanya.

Saya yakin tiap pribadi itu unik dan kebiasan tiap orang itu berbeda-beda. Kali ini saya mau cerita versi saya, mungkin ada yang sama ada yang beda. Ada yang mengganggap wajib ada juga yang mikir ah gak wajib.

Jadi apaan yang mau dibahas, Nie?

Oke.. oke.. yang saya mau bahas adalah beberapa barang atau item wajib (versi saya) untuk dibawa kemana-mana entah itu ngantor atau jalan-jalan dan seandainya kelupaan atau gak ada bisa bikin saya uring-uringan.

Langsung aja mari disimak..

1. Handphone (hp)

Di zaman now, hp wajib banget dimiliki setiap pribadi dan selalu dibawa kemanapun kita pergi. Apalagi kalo hpnya digunakan juga untuk urusan pekerjaan kaya chat grup kantor atau sewaktu-waktu atasan nelpon. Kebayang kan kalo sampe si hp itu ketinggalan. Pernah kapan gitu hp saya ketinggalan di rumah dan saya uring-uringan banget rasanya. Untuk daily driver saya punya 2 buah hp yang punya fungsinya masing-masing.

Sekalian bahas soal kriteria saya dalam memilih hp, yang pertama adalah brandnya, saya rasa kalo cewek gak terlalu mentingin spesifikasi lebih memilih brandnya apa. Yang jelas pastinya pilih brand yang sudah terkenal jadinya gak was-was kalo kenapa-napa.

Yang kedua yaitu kamera, bukan.. bukan karena saya hobi selfie. Biasanya suatu hp bisa dibilang bagus itu dilihat dari kameranya (salah satu faktor selain lihat spesifikasi). Saya punya hobi foto-foto makanan dan tempat-tempat yang saya kunjungi (ya demi blog juga, kalo foto pake kamera hp yang pas-pas-an nanti kurang jelas hasil fotonya, kalo bawa kamera mirrorless saya males dan udah lama banget gak saya pake). Selain itu foto adalah sarana buat saya menyimpan memori yang sewaktu-waktu bisa saya buka dan lihat lagi.

Yang ketiga memory internal dan kapasitas baterai, saya selalu sebel kalo pake hp udah sekitar 2 tahun pasti memorynya mulai penuh jadinya harus hapus-hapusin aplikasi atau foto supaya memorynya cukup dan hp yang kapasitas baterainya besar sudah pasti awet kalo dibawa keluar seharian.

Dan yang terakhir budget atau harga. Akhir-akhir ini saya lagi demen nonton review gadget di youtube, awalnya karena saya mau beli hp (sama kaya dulu waktu mau beli mobil, rajin banget berdua Brown nontonin review di Youtube) tapi kedemenan itu berlanjut sampai sekarang dan entah sampai kapan saya juga gak bisa mastiin. Saya memang punya kecenderungan suka dengan gadget dan produk elektronik. Kesukaan ini sedikit banyak menurun dari papi saya (buah emang jatuh gak jauh dari pohonnya). Nah, balik lagi ke harga, saya setuju dengan pernyataan ada harga ada rupa, kalo mau hp dengan segala kecanggihan terbaru so pasti belilah tipe flagship tapi tau sendiri tipe flagship itu harganya cukup mahal (apalagi brand X yang baru meluncurkan flagship terbarunya yang harganya bisa menembus di angka 30jt). Ya kalo menurut saya (dan para Gadget Youtuber) kalo mampu belilah tapi jangan maksa. Masih banyak berbagai jenis tipe hp yang bagus tapi tetep terjangkau. Balik lagi ke kebutuhan dan kesanggupan masing-masing.

2. Dompet

Saya rasa dompet juga termasuk item wajib. Walau ada ortu zaman dulu suka gak punya dompet at least mereka pasti bawa uang tunainya. Dompet saya itu sama lah kurang lebih isinya kayak tanda pengenal, debit card, credit card, insurance card dan uang tunai. Untuk uang tunai dari dulu saya jarang bawa dalam jumlah yang banyak. Kalo mau belanja saya lebih suka menggunakan debit card. Untuk sekarang dompet yang saya pakai ukurannya kecil biar hemat tempat dan lebih ringkas. Trus untuk koin saya pake dompet kecil emak-emak yang dapet kalo beli perhiasan emas. Lol. Rencananya saya pingin beli dompet kartu buat simpen kartu-kartu supaya lebih rapi.

3. Tissu

Saya pernah cerita kalo saya ini suka banget pake tissu. Saya gak bisa hidup tanpa tissu dan saya bisa uring-uringan banget kalo gak bawa atau habis. Saya tau pemakaian tissu harus dikurangi demi menjaga kelestarian hutan dan saya lagi berusaha mengurangi penggunaannya.

4. Minyak kayu putih (mkp) dan essential oil.

Waktu kecil saya gak suka sama nih mkp dan kalo lagi sakit si mami suka olesin trus saya tutup hidung pake tangan, nahan napas karena gak suka sama aromanya. Tapi sekarang selalu dibawa kemana-mana, kalo lagi pusing, sakit perut atau mual saya langsung hirup dan oles-oles ke bagian yang sakit trus feel better. Selain mkp saya juga bawa beberapa essential oil dari YL. Saya paling suka bawa yang peppermint karena bisa buat sakit kepala, hidung tersumbat kalo pilek, penyegar udara dan mabok kalo kelamaan dan macet-macetan di mobil.

5. Kunci

Kunci yang saya bawa itu isinya kunci rumah mami dan kunci kantor. Nah kebayang kan kalo lupa/ketinggalan bawa kunci gimana? Dan kejadian ini suka terjadi, kedengarannya sepele tapi bikin ribet. Paling sering kunci itu ketinggalan di kantong jaket jadi saya kalo pagi dianter Brown kerja naik motor trus pas sampe jaketnya saya simpen di dalem box motor. Ya pokoknya penting banget bawa kunci dan jangan sampe ketinggalan apalagi hilang.

So itulah beberapa item/barang yang menurut saya wajib ada dan dibawa. Kalo barang gak wajib banyak menyesuaikan ke sikon kaya pensil alis, bedak, liptint (kalo yang hobinya dandan pasti ini masuk ke kategori wajib), jam tangan, pulpen, obat-obatan, earphone/headphone dan masih banyak lainnya.

Kalo kalian ada yang sama atau beda boleh komen di bawah ya ^_^

Curcol · Kuliner · Marriage Life · Wedding Anniversary

2nd Wedding Anniversary

Sesuai judul, tepat tanggal 18 September kemaren saya dan Brown memasuki ulang tahun pernikahan yang kedua.

Moment anniversary tahun ini gak ada plan apa-apa trus jatuh di hari kerja. Kami juga lagi sibuk ngurusin renovasi apartemen plus saya kena bapil. Saya sempat kerja setengah hari trus izin pulang karena mau ngeliatin tukang masang furniture. Oia, sekalian saya update progressnya, furniture hampir beres (cuma ada 2 laci dan 1 pintu lemari lagi dibawa balik untuk revisi karena saya ada komplain) dan beberapa barang pesenan udah dateng kaya kulkas, sofa dan lemari kaca buat wastafel. Untuk hasilnya saya cukup puas karena semua pilih sendiri dan sesuai dengan budget kemampuan kami. Urusan pembayaran sisa 10% masih saya gantung karena masih menunggu perbaikan. Semoga semua cepet selesai dan bisa dipastikan tahun ini kami pindah ke future home, Puji Tuhan!.

Selesai liatin tukang, saya dan Brown pulang ke rumah mamer, beberes kamar dan siap-siap untuk anniversary dinner. Bukan, bukan di hotel kok dinnernya cuma ke mall favorit trus kita ajak Cimon juga. Tadinya udah fix gak mau bawa personil tambahan tapi kita mau makan ayce jadi kurang seru kalo cuma berdua toh saya dan Brown selow aja gak mempermasalahkan.

Ayce yang kita pilih adalah Shabu Jin, alesan lain ngajak Cimon karena kita bertiga belum nyobain si Shabu Jin ini. Uniknya disini bisa makan dua tipe sekaligus, yakiniku dan shabu-shabu kaya H*namasa. Ada 3 pilihan paket ayce disini, regular, premium dan wagyu. Kami pilih yang regular karena udah malem dan saya lagi gak begitu fit trus kita paling doyan tipe daging yang tipis-tipis, cepet masaknya. Pilihan side dishnya ada yang harus pesan kaya takoyaki, okonomiyaki, yakisoba, ikayaki dan yaki udon. Selebihnya kaya sayur-sayuran, bakso-baksoan, gorengan, buah, soft ice cream dan minuman bisa diambil sendiri di buffet corner. Kalo imo, kurleb kaya K*ntan si Shabu Jin. Oia, waktu makan sama kayak ayce lain, 90 menit dan kalo ada sisa daging per 100gram dikenai biaya 50k.

Overall menurut saya Shabu Jin ini rekomen terutama kalo mau makan yang ada panggang dan kuah. Kalo saya dan Cimon lebih suka yang panggang, rasanya mirip-mirip sama K*ntan, kalo Brown lebih suka yang kuah karena lebih cepet masaknya. Saran saya tetep banyakin pesen daging daripada bakso-baksoan dan sayuran (untuk shabu-shabu) karena highlightnya memang si daging sapi. Kuah kaldu dan sukiyakinya menurut saya rada kurang berasa masih lebih enakan Sh*buri *seinget saya*. Favorit saya yaitu side dishnya, kita coba takoyaki, okonomiyaki dan yaki soba, semuanya enak! trus soft ice creamnya lebih enak dari yang di K*ntan. Total kemarin makan bertiga sekitar 600k++. Itupun dagingnya kurang lebih cuma 10 plate bertiga, rugik ya? haha. Kita emang gak mau sampe kekenyangan yang penting udah nyobain.

20180918_191946_resized
Yums!

20180918_192235_resized
Okonomiyaki

20180918_192505_resized
Shabu-shabu

20180918_194307_resized
Takoyaki

20180918_200554_resized
Soft Ice Cream

Abis makan kita puter-puter mall terus pulang deh.

Harapannya apa Nie di anniversary kedua ini?

Ya harapannya pasti supaya langgeng pernikahan ini sampe tua nanti dan diberi kesehatan. Itu aja sih gak muluk-muluk, haha.

Saya baru inget kita gak ada beli cake or semacamnya, bener-bener simple, tahun lalu juga gak pake cake. Apa nanti tahun depan makin lebih simple ya? (masak sendiri di rumah gitu? entahlah, LOL).

Trus ada dikasih apa gak sama Brown?

Hmm, secara spesifik gak ada anniversary gift or semacamnya cuma kami beranggapan renovasi apartemen dan isi-isinya adalah hadiah anniversary kami tahun ini trus bisa dibilang saya dapet early anniversary gift (ah, elu aja yang namain begitu, yagapapa lah daripada kagak ada), dapet berkat digantiin hp baru sama Brown, Brown emang ada janji mau gantiin hp tapi mesti nunggu hpnya launching dulu. Nah, kemaren itu udah launch dan ikut preorder, lumayan dapet bonus tv (buat isi apartemen lagi, yey!). Sebagai isteri ya nerimo aja ya kan, haha. I’m blessed beyond words to be your wife, Brown!. This journey isn’t easy but it’s worth πŸ™‚

IMG_20180918_223506_948
Gara-gara ganti hp en males pake memory card cuma ada foto ini, minta dr Brown itu jugak haha ❀

 

Curcol · Jalan-Jalan

Museum Macan

Hi semuanya!

Kalo lagi weekend or liburan biasanya kalian suka kemana?

Saya yakin pasti banyak yang ngabisin waktunya di mall.. Entah sama keluarga, pasangan or teman. Di Jakarta, mall itu banyak banget dari kategori yang biasa-biasa aja sampe yang wah banget ada. Kalo dulu saya suka kepingin datengin mall yang baru buka tapi sekarang menurut saya semua mall itu sama aja. Tujuannya ya itu-itu doang kaya makan, nonton or beli barang. So sekarang kalo disuruh ke mall ya itu lagi itu lagi yang saya datengin.

Nah berhubung sekarang udah ada kendaraan yang bisa nampung banyak orang dan bisa pergi 1-2 tempat sekaligus dengan nyaman, saya suka cari alternatif weekend-an/liburan selain ke mall. Kalo bisa yang ada kegiatan olahraganya biar ada gerak-geraknya dikit.

Nah salah satu tempat yang saya suka datengin adalah ecopark di Ancol. Dulu saya pernah bahas jadi gak bakal saya bahas lagi karena belum ada perubahan yang signifikan dari beberapa kali kepergian saya ke eco park.

Trus kemana dong, Nie?

Ke museum.

Kalian pasti tau museum yang satu ini, namanya Museum Macan. Kalo saya cari tahu di gugel, Macan adalah singkatan dari Museum of Modern and Contemporary Art in Nusantara.

Sebenarnya saya udah lama kepingin ke museum ini tapi belum ada kesempatannya. Kebetulan waktu itu saya, Brown, Cimon, adiknya Brown dan dua temen kantor saya abis dari eco park dan kita bingung mau kemana lagi. Tercetuslah ide ke Museum Macan dan berangkatlah kita kesana.

Pembelian tiket ada dua cara melalui online dan on the spot. Saya lupa kenapa akhirnya kita beli on the spot tapi rada gambling kalo tiket habis ya kita gak jadi alias pulang. Harga tiketnya 100k per orang. Lokasi Museum Macan ini terletak di AKR Tower di Jl. Panjang no. 5, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Yang bikin viral dari Museum Macan adalah project Yayoi Kusama di Indonesia setelah sebelumnya ada di Singapura. Mengusung tema “Yayoi Kusama: Life is the heart of rainbow” pameran ini digelar mulai 12 Mei sampai 9 September 2018. Siapa sih Yayoi Kusama? Secara singkatnya Beliau adalah seniman kontemporer Jepang yang berkecimpung di bidang pematungan dan instalasi. Beliau juga aktif di bidang seni lukis, seni pertunjukan, film, mode, syair, fiksi dan lain-lain (sumber:wikipedia).

Daripada kelamaan cerita saya kasih liat aja hasil jepretan selama di museum:

20180729_113605_resized
100k! tapi worth it!

20180729_113917_resized20180729_114012_resized20180729_114021_resized

20180729_120136_resized
Mirip kaya hewan kaki 4 ya πŸ™‚

20180729_114202_resized
Great Gigantic Pumpkin

20180729_120202_resized
Dots Obssesion

20180729_123145_resized
Di dalem Dots Obssesion ada sebuah bola dan ada semacam celah buat kita ngintip, dalemnya seperti ini, gak nyangka kan?

20180729_120732_resized20180729_120758_resized20180729_120842_resized

20180729_121401_resized
Pollen

20180729_122151_resized

20180729_123807_resized
Narcissus Garden

20180729_132026_resized
The famous: Infinity Room

20180729_133913_resized
The Obliteration Room

20180729_133905_resized
Bisa tempel sticker polkadot sesuka hati (sticker dikasih waktu mau masuk)

Overall, meskipun saya gak terlalu ngerti tentang seni, yang bisa saya tangkep si Yayoi Kusama ini banyak menggunakan motif bunga, polkadot dan labu. Karya-karyanya unik banget. Untuk detail tiap karya seni saya gak mau cerita panjang lebar, bisa dateng sendiri or gugel aja.

Trend di Indo kalo ada yang viral langsung heboh berbondong-bondong dateng dan selfie sebanyak-banyaknya. Jadi kalo dalam bayangan saya ke museum itu tenang dan merhatiin satu per satu karya seni dan sesekali foto tapi kemaren beda, udah kaya antrian Dufan (untuk Infinity Room kita ngantri sekitar 1 jam). Yang gak sesuai eskpektasi, sebagai contoh Infinity Room itu kita pikir luas dan besar kan? ternyata hanya sebuah ruangan kotak kecil trus waktu masuk cuma dikasi sepersekian detik dan udah harus keluar, kita dikasih tau cuma boleh maju dua langkah karena kanan kirinya itu air semua. Lebih baik sebelum masuk langsung pikirin pose apa yang mau di ambil.

Selebihnya saya puas dan happy banget bisa menyaksikan langsung hasil karya seni Yayoi Kusama. Mungkin enakan kalo ke museum itu hari biasa bukan weekend or public holidays biar lebih puas lagi foto-foto dan bacain sejarah karya seninya.

Kalian, sudah ke Museum Macan belum?