Curcol

Menabung saham

Apa kabar kalian? sehat?

Udah masuk kerja full atau masih WFH?

Saya udah masuk kerja full dari tanggal 26 Mei dan puji Tuhan sehat, masih social distancing, masih rajin cuci tangan dan masih menghindari pusat keramaian. Masker pun tetep dipake kemana-mana dan abis pulang ngantor langsung mandi.

Setelah PSBB Jakarta berakhir, tempat usaha/toko/mall udah boleh buka, resto/cafe boleh dine in dengan menerapkan protokol kesehatan dan membatasi jumlah tempat duduk sampai 50%.

Saran saya kalo gak penting-penting amat tetep #dirumahaja lebih aman. Kalo beli makanan saya tetep milih takeaway, meski gak pake acara di panas-in lagi kecuali yang berkuah at least ngerasa lebih bersih di rumah sendiri.

Begitulah kehidupan 3 bulan ini.

Kangen gak sama dunia luar?

Ada kangen ada engganya, saya kangen bisa bergerak bebas, kangen kalo berpergian gak usah takut dan harus menjalankan protokol kesehatan, kangen traveling, kangen makan di luar atau nongkrong ke cafe (yang dulu sering dilakuin tiap weekend). Jujur, saya sempet ngerasa jenuh sama mall, bingung mau kemana ujung-ujungnya mall lagi.

So, sampai saat ini saya belum kangen mall, cuma kangen makan di luar tapi karena masih ngeri-ngeri sedap mendingan jangan.

Trus bersyukur masih sehat, gak di PHK dan gak ada pemotongan gaji.

Beberapa kenalan saya ngalemin pemotongan gaji dan ada yg di PHK.

Gak kebayang lagi pandemi trus di PHK, gak ada pemasukan otomatis dana tabungan kepake dong, mending kalo ada dana darurat jadi bisa dipake dulu.

Belum yang berkeluarga udah ada anak, anaknya udah sekolah, bayaran kudu tetep jalan, contohnya uang sekolah adik ipar cuma dipotong 10%. Ya guru-guru harus digaji kan ya. Intinya semua susah.

Meskipun saya dan Brown belum punya anak tapi ada ngasih ke ortu karena ortu (saya) udah pensiun, bagusnya ortu Brown masih kerja dan punya sampingan yang lumayan. Bisa dibilang saya termasuk sandwich generation, di situasi kaya gini bukannya gimana tapi saya agak lega karena belum punya anak, no offense ya, saya lebih ke mikirin kalo sampe gaji dipotong atau di PHK, gimana ngasih uang ke ortu.

Nah di post yang lama saya pernah cerita kalo lagi belajar investasi di saham bukan main saham ya, inget saham itu bukan mainan. Sebenarnya udah lama saya pingin belajar saham cuma gak ada yang ngajarin. Kebetulan pas momentnya ketemu temen saya dan suaminya yang ngerti, yauda diceritain dan akhirnya saya, Brown dan Cimon bikin rekening sekuritas. Untuk sekuritas bebas senyamannya aja yang penting terdaftar di OJK, kalo saya pake Mandiri Sekuritas dan so far aplikasinya gak susah buat penggunaanya.

Kalo info seputar saham silakan cari sendiri di gugel or IG banyak kok ^^

Saya pilih saham yang masuk ke dalam kategori bluechip or bisa cari di IDX atau LQ45, disana nanti ada nama-nama saham yang kinerjanya bagus, saham second liner ada beberapa saya pilih. Jangan pilih saham gorengan, ya seperti namanya, saham gorengan nikmat di depan tapi berbahaya dibelakang kalo kita gak tau cara mengelolanya, untuk pemula saya sarankan pilih aman aja.

Konsep saya saham itu bukan buat trading untuk dapat cuan, soalnya kalo trading kudu butuh modal besar dan analisa teknikalnya harus jago. Karena masih sibuk kerja gak sempet harus mantengin trus dan dana terbatas, saya memilih konsep menabung saham. Saya usahakan rutin setiap bulan membeli saham-saham yang saya yakini kinerja perusahaannya bagus. Jadi kalo mau milih saham apa, kita harus yakin dulu perusahaan tersebut bakal maju terus, biasanya perusahaan kaya gini udah ada puluhan tahun di Indonesia.

Pemegang saham = pemilik perusahaan kan? haha, biar kata 0,000000000000% doang.

Salah satu keuntungan memiliki saham kita bakal dapat deviden setiap tahun, biar lagi pandemi dan IHSG jeblok tapi pada kenyataannya perusahaan-perusahan tersebut masih untung/laba jadi deviden tetep di bagikan. Nilainya memang belum seberapa karena punya-nya juga belum ratusan-ribuan lot, tapi saya cukup senang kalo dapet email jadwal RUPS, serasa jadi orang penting, haha.

Menurut saya menabung saham ini sifatnya jangka panjang, kudu sabar, hasil nabung saham ini bisa digunakan untuk masa pensiun kelak.

Saya belum pinter, masih harus banyak belajar dan pernah salah jalan dalam berinvestasi, semoga kedepannya yang saya lakuin ini bisa berguna buat diri sendiri dan orang lain di sekitar saya. Saya berharap kedepannya masyarakat Indonesia melek soal saham, bukan sahamnya yang berbahaya tapi cara pengelolaannya yang seringkali kemakan nafsu dan tidak berhati-hati (self reminder).

Salam cuan!

 

Curcol · Game Review · Kuliner · Libur Lebaran

Cerita libur lebaran dan Brown sakit

Halo gimana libur lebarannya gaes?

Bosen ya gak kemana-mana? samak! haha.

Padahal udah ngebayangin keliling Legoland, ke Garden by the bay, ke patung merlion, kulineran, naik MRT, jalan belasan ribu langkah.

Semua tinggal kenangan, but it’s okay lah daripada kenapa-napa.

Liburan lebaran kali ini singkat banget cuma 5 hari, kami habiskan dengan nonton drakor dan maen animal crossing new horizons. Trus gara-gara mainnya ganti-gantian, Brown akhirnya beli lagi console switch (yang versi baru, baterai lebih awet), sekarang mainnya gausah gantian lagi deh, LOL.

Nih saya kasih lihat sekilas ya sikon island saya ^^

fb_img_1590937950931
Bagus banget tonenya pas main di golden hour ❤

fb_img_1590908426333

 

fb_img_1590994762985
BTS Garden ❤
fb_img_1590996355931
Saya suka banget BTS, jadi kasi ornamen BT21

Kaya cerita Ci Mel tentang jajanan selama masa pandemi, saya gak terlalu banyak jajan sih tapi ada coba beli signature chocolatenya Starbucks yang 1L, enak, gak terlalu manis dan puas minumnya. Trus nyobain Fins Recipe yang kue pulut, enak banget pake selai srikaya, ini sampe beli 2x selama liburan saking enaknya.

Tapi gak berasa, tau-taunya udah masuk aja, huhu. Yaudalah daripada potong cuti lama-lama mau ngapain juga.

Tanggal 26 Mei saya udah ngantor seperti biasa, gak WFH lagi, masul full tapi produksi belum jalan, masih ngandelin stok yang ada soalnya penjualan belum kembali normal. Saya akuin perusahaan harus penyesuaian selama pandemi covid-19. Jujur disini ada yang di rumahkan terus berlanjut di PHK.

Seleksi alam berlaku.

Abis masuk 2 hari Brown sakit, tanggal 27 pagi udah gak enak badan, trus pas saya pulang kerja anaknya lemes. Saya pikir cuma masuk angin biasa, Brown itu termasuk yang jarang banget sakit, kalo gak enak badan minum tolak angin udah beres. Tapi sampe keesokan harinya masi demam, mana saya gak punya termometer. Saya ada bilang ke RS aja, tapi Brown maunya ke klinik dulu.

Di klinik dokternya curiga gejala DBD, katanya lagi musim DBD. Kalo covid-19 kayaknya engga karena gak ada sakit tenggorokan or sesak nafas.

Feeling saya ke DBD trus akhirnya dokter kasih obat, doi bilang kalo sampe sabtu masih demam disuru cek darah.

Kita beli makan di takeaway dan pulang, abis makan trus minum obat. Rencananya kalo demamnya turun saya mau ke kantor karena ada interview karyawan baru. Sampe jam 12 demamnya gak turun padahal udah bantu kompres pake air es, saya pesen termometer di Toped minta langsung gosend instant. Pas termometer dateng langsung saya cek, 38,9 derajat celcius. Tinggi banget.

20200528_112540_resized

Kita tunggu sampe sore kalo masih kaya gitu saya bilang ke RS aja gausah tunggu sabtu. Akhirnya jam 7 malem kita ke IGD RS Ciputra. Dokter jaganya suru cek darah dan curiga DBD trus disuru tes rapid dan rontgen thorax kalo mau rawat inap. Anehnya si Brown pas di IGD demamnya turun, apa takut kali ya? LOL.

Sekitar 1-2 jam nunggu hasil cek darah, dokter jaga dateng dan selametin kita kalo rapid testnya negatif dan rontgen thoraxnya bersih. Tapi dari tes darah fix DBD jadi doi bilang harus rawat inap. Saya pergi daftar ke bagian administrasi rawat inap, kita pake asuransi Prudential, jadi langsung kasih kartu dan di cek kamarnya.

Oiya fyi saya dan Brown pake asuransi Prudential yang jenisnya Pru Prime Healthcare, kartunya warna hitam. Budget kamarnya 1jt dan pembayarannya sesuai tagihan (tapi tetep ada limit ya pertahunnya). Pas Januari saya rawat inap, saya pake asuransi dan di full cover, kamarnya waktu itu VIP Junior (jenis kamar tergantung harga di tiap RS ya). Nah berarti Brown dapet tipe kamar yang sama, gak lama adminnya bilang kalo kamar Brown VIP. Saya bilang VIP Junior ya tapi dia bilang VIP real, ternyata di upgrade sodara-sodara, dari VIP Junior (1jt) ke VIP (1,4jt). Kalo mau rawat inap dan RS kita rekanan sama asuransi coba ditanya aja ada promo gak, kalo ada bisa dapet free upgrade kamar. Kaya macem upgrade kamar hotel.

Kamarnya so pasti lebih lega dari VIP Junior dan kamar mandinya di dalem. Bersyukur sih ada asuransi, kalo gak, udah pusing suami sakit, pusing juga mikirin tagihannya. Oiya saya dikasih izin sama Boss saya jagain Brown dulu soalnya peraturan RS selama pandemi gak boleh ada jam besuk dan yang jaga harus 1 orang. So dari hari Kamis-Sabtu saya izin gak ke kantor.

Keesokan harinya, saya pikir saya tinggal nungguin Brown di RS tapi ternyata siangnya adik ipar masuk IGD dan positif DBD juga. Entahlah dimana si Brown dan adik ipar kena DBD-nya. Alhasil hari itu saya bolak balik urus Brown dan adik ipar. Badan encok tapi kudu seterong, huhu.

Total 6 hari Brown di rawat inap, adiknya pulang 1 hari lebih cepet karena trombositnya udah naik duluan. Pas mau keluar RS ada sedikit drama jadi waktu itu udah malem, Brown denger dari internist kalo trombonya udah mendekati 50rb boleh pulang, pas cek darah terakhir 48rb tapi susternya ngotot gak boleh pulang. Gak lama dokter jaga dateng dan bilang boleh pulang, yauda dong kita mau pulang. Ternyata admin asuransinya selama pandemi cuma sampe jam 9 malam. Kita disuruh deposit uang senilai tagihan kamar 15jtan, saya gak mau dong, sama aja itu bayar full, endingnya cuma disuru deposit 1jt dan kita boleh pulang. Sampe rumah udah jam 11 malem.

Oiya dari total 15jtan itu 180rb tidak dicover jadi bayar sendiri, yah masih mending daripada bayar 15jt jebret, jiwa misqueenku meronta, huhu.

Sekarang Brown masih dalam masa pemulihan, bobonya juga cepet dan nafsu makannya belum normal. Efek bagusnya BB-nya turun 3kg, LOL. Sehat-sehat trus ya pak suami ❤