Curcol · Kuliner · Marriage Life · Wedding Anniversary

2nd Wedding Anniversary

Sesuai judul, tepat tanggal 18 September kemaren saya dan Brown memasuki ulang tahun pernikahan yang kedua.

Moment anniversary tahun ini gak ada plan apa-apa trus jatuh di hari kerja. Kami juga lagi sibuk ngurusin renovasi apartemen plus saya kena bapil. Saya sempat kerja setengah hari trus izin pulang karena mau ngeliatin tukang masang furniture. Oia, sekalian saya update progressnya, furniture hampir beres (cuma ada 2 laci dan 1 pintu lemari lagi dibawa balik untuk revisi karena saya ada komplain) dan beberapa barang pesenan udah dateng kaya kulkas, sofa dan lemari kaca buat wastafel. Untuk hasilnya saya cukup puas karena semua pilih sendiri dan sesuai dengan budget kemampuan kami. Urusan pembayaran sisa 10% masih saya gantung karena masih menunggu perbaikan. Semoga semua cepet selesai dan bisa dipastikan tahun ini kami pindah ke future home, Puji Tuhan!.

Selesai liatin tukang, saya dan Brown pulang ke rumah mamer, beberes kamar dan siap-siap untuk anniversary dinner. Bukan, bukan di hotel kok dinnernya cuma ke mall favorit trus kita ajak Cimon juga. Tadinya udah fix gak mau bawa personil tambahan tapi kita mau makan ayce jadi kurang seru kalo cuma berdua toh saya dan Brown selow aja gak mempermasalahkan.

Ayce yang kita pilih adalah Shabu Jin, alesan lain ngajak Cimon karena kita bertiga belum nyobain si Shabu Jin ini. Uniknya disini bisa makan dua tipe sekaligus, yakiniku dan shabu-shabu kaya H*namasa. Ada 3 pilihan paket ayce disini, regular, premium dan wagyu. Kami pilih yang regular karena udah malem dan saya lagi gak begitu fit trus kita paling doyan tipe daging yang tipis-tipis, cepet masaknya. Pilihan side dishnya ada yang harus pesan kaya takoyaki, okonomiyaki, yakisoba, ikayaki dan yaki udon. Selebihnya kaya sayur-sayuran, bakso-baksoan, gorengan, buah, soft ice cream dan minuman bisa diambil sendiri di buffet corner. Kalo imo, kurleb kaya K*ntan si Shabu Jin. Oia, waktu makan sama kayak ayce lain, 90 menit dan kalo ada sisa daging per 100gram dikenai biaya 50k.

Overall menurut saya Shabu Jin ini rekomen terutama kalo mau makan yang ada panggang dan kuah. Kalo saya dan Cimon lebih suka yang panggang, rasanya mirip-mirip sama K*ntan, kalo Brown lebih suka yang kuah karena lebih cepet masaknya. Saran saya tetep banyakin pesen daging daripada bakso-baksoan dan sayuran (untuk shabu-shabu) karena highlightnya memang si daging sapi. Kuah kaldu dan sukiyakinya menurut saya rada kurang berasa masih lebih enakan Sh*buri *seinget saya*. Favorit saya yaitu side dishnya, kita coba takoyaki, okonomiyaki dan yaki soba, semuanya enak! trus soft ice creamnya lebih enak dari yang di K*ntan. Total kemarin makan bertiga sekitar 600k++. Itupun dagingnya kurang lebih cuma 10 plate bertiga, rugik ya? haha. Kita emang gak mau sampe kekenyangan yang penting udah nyobain.

20180918_191946_resized
Yums!
20180918_192235_resized
Okonomiyaki
20180918_192505_resized
Shabu-shabu
20180918_194307_resized
Takoyaki
20180918_200554_resized
Soft Ice Cream

Abis makan kita puter-puter mall terus pulang deh.

Harapannya apa Nie di anniversary kedua ini?

Ya harapannya pasti supaya langgeng pernikahan ini sampe tua nanti dan diberi kesehatan. Itu aja sih gak muluk-muluk, haha.

Saya baru inget kita gak ada beli cake or semacamnya, bener-bener simple, tahun lalu juga gak pake cake. Apa nanti tahun depan makin lebih simple ya? (masak sendiri di rumah gitu? entahlah, LOL).

Trus ada dikasih apa gak sama Brown?

Hmm, secara spesifik gak ada anniversary gift or semacamnya cuma kami beranggapan renovasi apartemen dan isi-isinya adalah hadiah anniversary kami tahun ini trus bisa dibilang saya dapet early anniversary gift (ah, elu aja yang namain begitu, yagapapa lah daripada kagak ada), dapet berkat digantiin hp baru sama Brown, Brown emang ada janji mau gantiin hp tapi mesti nunggu hpnya launching dulu. Nah, kemaren itu udah launch dan ikut preorder, lumayan dapet bonus tv (buat isi apartemen lagi, yey!). Sebagai isteri ya nerimo aja ya kan, haha. I’m blessed beyond words to be your wife, Brown!. This journey isn’t easy but it’s worth πŸ™‚

IMG_20180918_223506_948
Gara-gara ganti hp en males pake memory card cuma ada foto ini, minta dr Brown itu jugak haha ❀

 

Iklan
Curcol · Jalan-Jalan

Museum Macan

Hi semuanya!

Kalo lagi weekend or liburan biasanya kalian suka kemana?

Saya yakin pasti banyak yang ngabisin waktunya di mall.. Entah sama keluarga, pasangan or teman. Di Jakarta, mall itu banyak banget dari kategori yang biasa-biasa aja sampe yang wah banget ada. Kalo dulu saya suka kepingin datengin mall yang baru buka tapi sekarang menurut saya semua mall itu sama aja. Tujuannya ya itu-itu doang kaya makan, nonton or beli barang. So sekarang kalo disuruh ke mall ya itu lagi itu lagi yang saya datengin.

Nah berhubung sekarang udah ada kendaraan yang bisa nampung banyak orang dan bisa pergi 1-2 tempat sekaligus dengan nyaman, saya suka cari alternatif weekend-an/liburan selain ke mall. Kalo bisa yang ada kegiatan olahraganya biar ada gerak-geraknya dikit.

Nah salah satu tempat yang saya suka datengin adalah ecopark di Ancol. Dulu saya pernah bahas jadi gak bakal saya bahas lagi karena belum ada perubahan yang signifikan dari beberapa kali kepergian saya ke eco park.

Trus kemana dong, Nie?

Ke museum.

Kalian pasti tau museum yang satu ini, namanya Museum Macan. Kalo saya cari tahu di gugel, Macan adalah singkatan dari Museum of Modern and Contemporary Art in Nusantara.

Sebenarnya saya udah lama kepingin ke museum ini tapi belum ada kesempatannya. Kebetulan waktu itu saya, Brown, Cimon, adiknya Brown dan dua temen kantor saya abis dari eco park dan kita bingung mau kemana lagi. Tercetuslah ide ke Museum Macan dan berangkatlah kita kesana.

Pembelian tiket ada dua cara melalui online dan on the spot. Saya lupa kenapa akhirnya kita beli on the spot tapi rada gambling kalo tiket habis ya kita gak jadi alias pulang. Harga tiketnya 100k per orang. Lokasi Museum Macan ini terletak di AKR Tower di Jl. Panjang no. 5, Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Yang bikin viral dari Museum Macan adalah project Yayoi Kusama di Indonesia setelah sebelumnya ada di Singapura. Mengusung tema “Yayoi Kusama: Life is the heart of rainbow” pameran ini digelar mulai 12 Mei sampai 9 September 2018. Siapa sih Yayoi Kusama? Secara singkatnya Beliau adalah seniman kontemporer Jepang yang berkecimpung di bidang pematungan dan instalasi. Beliau juga aktif di bidang seni lukis, seni pertunjukan, film, mode, syair, fiksi dan lain-lain (sumber:wikipedia).

Daripada kelamaan cerita saya kasih liat aja hasil jepretan selama di museum:

20180729_113605_resized
100k! tapi worth it!

20180729_113917_resized20180729_114012_resized20180729_114021_resized

20180729_120136_resized
Mirip kaya hewan kaki 4 ya πŸ™‚
20180729_114202_resized
Great Gigantic Pumpkin
20180729_120202_resized
Dots Obssesion
20180729_123145_resized
Di dalem Dots Obssesion ada sebuah bola dan ada semacam celah buat kita ngintip, dalemnya seperti ini, gak nyangka kan?

20180729_120732_resized20180729_120758_resized20180729_120842_resized

20180729_121401_resized
Pollen

20180729_122151_resized

20180729_123807_resized
Narcissus Garden
20180729_132026_resized
The famous: Infinity Room
20180729_133913_resized
The Obliteration Room
20180729_133905_resized
Bisa tempel sticker polkadot sesuka hati (sticker dikasih waktu mau masuk)

Overall, meskipun saya gak terlalu ngerti tentang seni, yang bisa saya tangkep si Yayoi Kusama ini banyak menggunakan motif bunga, polkadot dan labu. Karya-karyanya unik banget. Untuk detail tiap karya seni saya gak mau cerita panjang lebar, bisa dateng sendiri or gugel aja.

Trend di Indo kalo ada yang viral langsung heboh berbondong-bondong dateng dan selfie sebanyak-banyaknya. Jadi kalo dalam bayangan saya ke museum itu tenang dan merhatiin satu per satu karya seni dan sesekali foto tapi kemaren beda, udah kaya antrian Dufan (untuk Infinity Room kita ngantri sekitar 1 jam). Yang gak sesuai eskpektasi, sebagai contoh Infinity Room itu kita pikir luas dan besar kan? ternyata hanya sebuah ruangan kotak kecil trus waktu masuk cuma dikasi sepersekian detik dan udah harus keluar, kita dikasih tau cuma boleh maju dua langkah karena kanan kirinya itu air semua. Lebih baik sebelum masuk langsung pikirin pose apa yang mau di ambil.

Selebihnya saya puas dan happy banget bisa menyaksikan langsung hasil karya seni Yayoi Kusama. Mungkin enakan kalo ke museum itu hari biasa bukan weekend or public holidays biar lebih puas lagi foto-foto dan bacain sejarah karya seninya.

Kalian, sudah ke Museum Macan belum?