Curcol · Jalan-Jalan · Libur Lebaran

Menuju libur lebaran 2019

Liburan sebentar lagi, yuhuuuu~

Adakah yang menantikannya seperti saya?

Kayaknya menjelang liburan, semangat buat ngantor udah melayang-layang, bawaannya pengen cepet-cepet libur, pengen bangun siang (walaupun biasanya kalo libur jadinya bangun pagi biar berasa lama liburnya, LOL). Trus tahun ini jatah libur lebaran dari kantor agak panjang karena hari kejepit di tanggal 30-1 Juni 2019.

Btw, udah beberapa temen yang nanya saya liburan kemana, yang jelas bukan ke Bali lagi ya gaes, saking mereka taunya saya suka ke Bali, haha.

So, tahun ini perdana saya ke luar negeri, excited tapi ya gak gimana juga. Mungkin bagi sebagian orang udah biasa banget mondar mandir luar negeri tapi pengalaman pertama pasti terasa wow kan? harapannya semoga setelah yg pertama, ada yang kedua dan seterusnya, amin!

Untuk pilihan negara pertama yang akan saya kunjungi ada beberapa pertimbangan dan saya putuskan yang masih serumpun dengan Indonesia yaitu Malaysia. Tadinya kepingin sekalian ke SG cuman mikirnya gak bisa explore 1 negara dan takut keburu-buru. So pilih ke Malaysia saja, tepatnya ke sekitaran Kuala Lumpur dan Melaka. Sebenarnya bisa ke Penang cuma jaraknya lumayan jauh dan butuh waktu kesana. Tapi kalo nantinya ada perubahan saya belum tahu juga, lihat sikon.

Lamanya pergi (karena gak mau rugi) yaitu 7 hari 6 malam, banyak yang bilang kelamaan, katanya Malaysia gitu-gitu aja gak beda jauh sama Indo. Ya gak apa-apa biar bisa santai-santai dan explore lamaan. Buat maskapai penerbangan PP saya pilih burung biru dan buat yang punya IG saya pasti tau sempet terjadi drama pas beli tiket ini. Tapi case closed lupain aja yang penting tiket bisa issued dan udah kroscek sama customer service burung biru tentang ke-valid-annya.

Persiapan lainnya sudah pasti paspor, sebenarnya paspor udah punya dari dulu cuma belum kesampean ke luar negeri sampe harus di perpanjang lagi. Saya pilih paspor yang biasa karena ngerasa belum perlu yang e-paspor plus biayanya lebih murah.

Lalu buat koper ada beli Lojel Cubo yang ukuran L di awal tahun, sengaja beli yang bagusan biar awet dan tahan banting. Rencananya bakal bawa 2 koper, ukuran M (koper lama) dan si Cubo. Semoga gak ada drama soal perkoperan ini. Barang-barang dan pakaian yang dibawa kalo bisa seefisien mungkin secara ke luar negeri ya, gimanapun gak bisa sesantai kalo pergi dalam negeri yang tinggal sewa mobil beres.

Apalagi ya? oiya, tuker mata uang ringgit, udah nuker sebelum pemilu, takut kursnya gonjang ganjing. Nukernya sekira-kiranya aja dan kalo kurang mungkin nuker disana aja. Trus soal hotel menginap, booking di 2 hotel jadi per 3 malem baru pindah. Tadinya kepingin nginep di Melaka cuma males gotong-gotong koper jadinya pilih di daerah jalan Alor dan jalan Pudu. Kalo saya liat maps 2 hotel ini deketan sih. Alesan milih 2 hotel ini gak ada, se-feeling-nya aja, semoga rekomen deh.

Udah kira-kira segitu aja update menjelang libur lebaran. Saya ucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri ya. Mohon maap lahir batin ya en selamat berlibur ^^

Birthday · Curcol · Hotel Review · Kuliner · Marriage Life

Happy Birthday Brown!

Fyi, saya dan Brown itu seumur cuma beda bulan lahir, saya lahir di bulan Januari kalo Brown di April. Jadi tahun ini kami sama-sama berulang tahun yang ke-30 #welcomesacap kalo kata orang c*na medan, LOL.

Kalo dipikir-pikir, makna ultah cewe dan cowo itu beda. Kalo cewe sukanya high expectation, maunya dikadoin, di ajak dinner cantik dan udah tebar kode dari jauh-jauh hari tapi kalo cowo biasanya gak ngarepin kado dan anggep hari ultah ya biasa aja kaya hari-hari lainnya (gak semua sih, ini contoh realita saya dan Brown aja). Apalagi dulu zaman masih pacaran, yakali gak ngasih kado or sesuatu gitu ke doi.

Trus kalo cewe kan lebih ekspresif ya, antara ngasih kode or langsung bilang mau apa. Kalo saya lebih pilih opsi kedua. Langsung aja bilang mau apa dan tinggal nunggu reaksi Brown, oke atau engga.

Tapi…

kalo cowo kaya Brown khususnya, kadang saya masih gak ngerti dia maunya apa dan sukanya apa. Ya gak buta sama sekali tapi Brown tipenya gak pemaksa, gak nuntut harus dikasih kado, kue, or apa. Seinget saya selama kami pacaran ampe nikah ngadoin itu gak jauh-jauh dari dompet or tas. Trus belakangan kayaknya gak ngasih apa-apa, LOL. Jadi tahun ini en terutama karena ultahnya yang ke-30 saya kepingin ngasih sesuatu, biar gak malu-maluin amat sebagai isteri masa nerima mulu gak pernah ngasih, haha.

Trus Nie akhirnya ngasih apa?

Sebenarnya saya ada kasih tas, tapi Brown gak mau dibeliin full alhasil jadinya patungan, piye toh? trus kepikiran lah mau ngasih yang lumayan dan doi kayaknya lagi kepingin game console, nintendo switch. Saya kepingin nyobain juga sih (ah alesan aja lu, Nie mau ngadoin suami, padahal lu yang mau, oke, judge me, rapopo toh biar sama-sama senang, punya suami kan punya saya juga, muahaha).

Tapi…

Karena lumayan tahu sifat Brown, saya gak berani kaya kasih surprise, takut di ambekin trus kita bisa-bisa brantem ntar. So, saya tanya Brown langsung mau gak saya beliin nintendo switch, en doi bilang mau loh!. Saya pikir bakal di tolak mentah-mentah dan biasanya doi bakal ngomong dengan nada ketus “gausah, nanti beli sendiri aja”.

Cihuyy, saya seneng banget akhirnya Brown mau dikadoin (trus lu jadi bisa maen juga maksudnya? oops!). Langsung cus saya suruh pesen lewat toko online (sebelum doi berubah pikiran) dan minta dikirim pake instant kurir (Brown yang order trus saya transfer ke Brown uangnya soalnya takut salah beli). Brown sampe kaget saya bisa se-royal itu karena biasanya saya itu hemat (mendekati pelit). Dia sampe bilang itu kado termahal yang dia dapetin dari saya, LOL. Maapkeun isterimu ini Brown jarang-jarang ngebeliin yang ada hobinya malakin.

Malemnya abis pulang kerja kita unboxing bareng dan main game balap-balapan berdua. Seru!

20190412_211651_resized

Oia itu ngasihnya sebelum dia ultah, early birthday present jadinya. Trus buat ngerayain ultah Brown saya reserve di Asia Restaurant – Ritz Carlton Mega Kuningan. Sebenarnya saya pernah reserve di sini waktu anniversary cuma saya batalin karena males kejauhan. Nah, kita kesini waktu pemilu dan ada promo buy 2 get 3, jadi ajak Cimon. Overall, saya suka resto ini, interiornya mewah dan elegan, makanannya oke terutama dessert cornernya, mupeng dan lucu-lucu, staff restonya ramah dan helpful. Nah, abis selesai makan kita nyantai-nyantai di lobby hotelnya trus mendadak hotel meramai, banyak mobil dan bus berdatangan dan orang-orang yang dateng itu pake baju tulisan KPU. Ternyata KPU nyelenggarain konferensi pers pemilu di hotel ini. Pantesan penjagaannya cukup ketat sampe pas mau masuk hotel ada petugas yang bawa anjing pelacak dan kap depan mesin di buka (apa emang begitu yak kalo ke hotel mahal? maklum dimari jarang-jarang maen daerah sini).

20190417_125237_resized20190417_130235_resized20190417_130853_resized20190417_132230_resized20190417_132305_resized20190417_133946_resized20190417_134010_resized

Trus pas hari H-nya saya mau kasih surpise, hampir berhasil tapi berujung gagal karena Brown. Jadi saya ada pesen kue di Tiny Treats by Nata. Trus saya ajak Brown buat dinner di Mala House Muara Karang, trus dia bilang naik motor aja, saya takut dong kuenya hancur jadi terpaksa saya bilang kalo bisa naik mobil aja dan dari situ dia udah nebak bakal dikasih kue. Tapi karena miskom Brown tetep dateng naik motor dan kuenya di simpen di box motor, alhasil ketakutan saya terjadi, kuenya hancur haha, untungnya temen saya sempet fotoin dan sebelum naik motor saya kasih liat dulu ke Brown. Kuenya dibentuk karakter Brown – LINE, lucu dan persis, puas pesen di Tiny Treats, minusnya kue buttercream gini mesti kudu hati-hati banget bawanya.

IMG-20190418-WA0011
cuma ini yang kefoto bagus >.<

Demikianlah cerita ultah Brown yang ke-30, doa saya semoga Brown sehat, panjang umur, selalu sayang sama saya, diberkati untuk menjadi berkat bagi orang lain ^3^ God bless you hubby!