belajar menyetir · Curcol

Belajar Menyetir Part 2

Masih seputaran belajar nyetir, saya lanjut ya ^^

Udah hampir sebulan saya ngelancarin nyetir mobil pake mobil dari Boss tapi tetep di dampingin sama Brown. Jadi pagi nyetir ke kantor trus mobilnya dibawa Brown ke tempat kerja dia dan sorenya dia jemput lagi ke kantor trus saya yang bawa sampe pulang.

Gimana rasanya?

Kalo untuk perginya udah mayan lancar, Brown gak banyak ngasih tau dari samping. Paling yang mesti jadi perhatian nyetir malem, biasanya jam pulang kantor suka macet dan kalo malem penglihatannya gak sejelas kalo pagi atau siang (saya ada bantu pake kacamata jadinya).

Lalu kecepatan mobil yang tadinya kalo nge-gas 0-20km/jam udah mulai kencengan dikit 30-50km/jam.

Sama yang masih suka bingung kalo parkir, bisa sih bisa tapi kudu bolak balik liat dulu udah bener apa belum.

Doain saya cepet pro ya ^^

Nanti pas udah sebulan saya mau coba pergi-pulang kantor sendiri, Brown bilang dia mau mantau pake motor ngikutin dari belakang. Kalo rute terjauh masih sekitaran puri atau PIK, naik tol belum pernah karena gak ada tujuannya dan masih pandemi juga.

Update !

Hari ini perdana saya nyetir mobil sendiri ke kantor, deg-deg-an dan mules-mules rasanya. Saya pilih tes di hari Sabtu karena Sabtu banyak yang libur kerja.

Alhasil tadi lumayan lancar dan jalanan super lega, puji Tuhan!

Brown ada ngikutin dari belakang abis itu dia pulang pas saya sampe kantor. Untung kantor deket yah, gak kebayang harus nyetir ke kantor yang jauh. Kalo nanti visit-visit kata Boss pake supir kantor aja (saya juga belom banyak jam terbangnya, belom berani).

Buat yang mau belajar nyetir kuncinya cuma sabar dan konsisten, gak ada yang langsung bisa, dilemanya pasti ada, gak pede, insekyur, mules, panas dingin, saya sudah (dan masih) mengalaminya sista-sistaku sekalian. Buat yang bisanya cepet dan merasa nyetir itu gampang, salute buat kalian ^^

Ya intinya sabar dan konsisten, jangan menyerah! pasti bisa, orang lain aja bisa, kalian pasti bisa (sambil ngomong ke diri sendiri) dan sekali lagi bukan buat gegayaan sok-sok-an nyetir tapi supaya lebih mandiri kemana-mana bisa sendiri.

Makasi buat Brown udah sabar ngajarin saya, agak sedih kalo mikir kemana-mana dianterin dia eh sekarang saya harus mandiri, tapi demi kebaikan dan untuk diri sendiri kenapa harus sedih ya. Nih, abis pulang kerja mau malming, saya gak mau nyetir, teteup enakan jadi nyonyah ya duduk manis dengerin lagu, LOL.

Selamat akhir pekan!

Nie

Yang berjuang nyetir tiap hari ^^

4 tanggapan untuk “Belajar Menyetir Part 2

  1. Hebat nie, aku ikut hepi bacanya. makin mandiri dan membuktikan kalau kamu itu amazing woman! makin lama makin lancar ya, positive thinking kalau bos pasti mau yang terbaik juga untuk dirimu sendiri. another skill unlocked!!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s