Birthday · Curcol · Hotel Review · Kuliner · Marriage Life

Happy Birthday Brown!

Fyi, saya dan Brown itu seumur cuma beda bulan lahir, saya lahir di bulan Januari kalo Brown di April. Jadi tahun ini kami sama-sama berulang tahun yang ke-30 #welcomesacap kalo kata orang c*na medan, LOL.

Kalo dipikir-pikir, makna ultah cewe dan cowo itu beda. Kalo cewe sukanya high expectation, maunya dikadoin, di ajak dinner cantik dan udah tebar kode dari jauh-jauh hari tapi kalo cowo biasanya gak ngarepin kado dan anggep hari ultah ya biasa aja kaya hari-hari lainnya (gak semua sih, ini contoh realita saya dan Brown aja). Apalagi dulu zaman masih pacaran, yakali gak ngasih kado or sesuatu gitu ke doi.

Trus kalo cewe kan lebih ekspresif ya, antara ngasih kode or langsung bilang mau apa. Kalo saya lebih pilih opsi kedua. Langsung aja bilang mau apa dan tinggal nunggu reaksi Brown, oke atau engga.

Tapi…

kalo cowo kaya Brown khususnya, kadang saya masih gak ngerti dia maunya apa dan sukanya apa. Ya gak buta sama sekali tapi Brown tipenya gak pemaksa, gak nuntut harus dikasih kado, kue, or apa. Seinget saya selama kami pacaran ampe nikah ngadoin itu gak jauh-jauh dari dompet or tas. Trus belakangan kayaknya gak ngasih apa-apa, LOL. Jadi tahun ini en terutama karena ultahnya yang ke-30 saya kepingin ngasih sesuatu, biar gak malu-maluin amat sebagai isteri masa nerima mulu gak pernah ngasih, haha.

Trus Nie akhirnya ngasih apa?

Sebenarnya saya ada kasih tas, tapi Brown gak mau dibeliin full alhasil jadinya patungan, piye toh? trus kepikiran lah mau ngasih yang lumayan dan doi kayaknya lagi kepingin game console, nintendo switch. Saya kepingin nyobain juga sih (ah alesan aja lu, Nie mau ngadoin suami, padahal lu yang mau, oke, judge me, rapopo toh biar sama-sama senang, punya suami kan punya saya juga, muahaha).

Tapi…

Karena lumayan tahu sifat Brown, saya gak berani kaya kasih surprise, takut di ambekin trus kita bisa-bisa brantem ntar. So, saya tanya Brown langsung mau gak saya beliin nintendo switch, en doi bilang mau loh!. Saya pikir bakal di tolak mentah-mentah dan biasanya doi bakal ngomong dengan nada ketus “gausah, nanti beli sendiri aja”.

Cihuyy, saya seneng banget akhirnya Brown mau dikadoin (trus lu jadi bisa maen juga maksudnya? oops!). Langsung cus saya suruh pesen lewat toko online (sebelum doi berubah pikiran) dan minta dikirim pake instant kurir (Brown yang order trus saya transfer ke Brown uangnya soalnya takut salah beli). Brown sampe kaget saya bisa se-royal itu karena biasanya saya itu hemat (mendekati pelit). Dia sampe bilang itu kado termahal yang dia dapetin dari saya, LOL. Maapkeun isterimu ini Brown jarang-jarang ngebeliin yang ada hobinya malakin.

Malemnya abis pulang kerja kita unboxing bareng dan main game balap-balapan berdua. Seru!

20190412_211651_resized

Oia itu ngasihnya sebelum dia ultah, early birthday present jadinya. Trus buat ngerayain ultah Brown saya reserve di Asia Restaurant – Ritz Carlton Mega Kuningan. Sebenarnya saya pernah reserve di sini waktu anniversary cuma saya batalin karena males kejauhan. Nah, kita kesini waktu pemilu dan ada promo buy 2 get 3, jadi ajak Cimon. Overall, saya suka resto ini, interiornya mewah dan elegan, makanannya oke terutama dessert cornernya, mupeng dan lucu-lucu, staff restonya ramah dan helpful. Nah, abis selesai makan kita nyantai-nyantai di lobby hotelnya trus mendadak hotel meramai, banyak mobil dan bus berdatangan dan orang-orang yang dateng itu pake baju tulisan KPU. Ternyata KPU nyelenggarain konferensi pers pemilu di hotel ini. Pantesan penjagaannya cukup ketat sampe pas mau masuk hotel ada petugas yang bawa anjing pelacak dan kap depan mesin di buka (apa emang begitu yak kalo ke hotel mahal? maklum dimari jarang-jarang maen daerah sini).

20190417_125237_resized20190417_130235_resized20190417_130853_resized20190417_132230_resized20190417_132305_resized20190417_133946_resized20190417_134010_resized

Trus pas hari H-nya saya mau kasih surpise, hampir berhasil tapi berujung gagal karena Brown. Jadi saya ada pesen kue di Tiny Treats by Nata. Trus saya ajak Brown buat dinner di Mala House Muara Karang, trus dia bilang naik motor aja, saya takut dong kuenya hancur jadi terpaksa saya bilang kalo bisa naik mobil aja dan dari situ dia udah nebak bakal dikasih kue. Tapi karena miskom Brown tetep dateng naik motor dan kuenya di simpen di box motor, alhasil ketakutan saya terjadi, kuenya hancur haha, untungnya temen saya sempet fotoin dan sebelum naik motor saya kasih liat dulu ke Brown. Kuenya dibentuk karakter Brown – LINE, lucu dan persis, puas pesen di Tiny Treats, minusnya kue buttercream gini mesti kudu hati-hati banget bawanya.

IMG-20190418-WA0011
cuma ini yang kefoto bagus >.<

Demikianlah cerita ultah Brown yang ke-30, doa saya semoga Brown sehat, panjang umur, selalu sayang sama saya, diberkati untuk menjadi berkat bagi orang lain ^3^ God bless you hubby!

Iklan
Bali · Curcol · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Libur Lebaran · Sweet Escape

Bali 2018 – Part 1

Super latepost cerita libur lebaran di bulan Juni, yauda di selesaikan aja daripada numpuk di draft kelamaan, enjoy 🙂

Saya udah beli tiket dari setahun lalu, tepatnya setelah pulang dari Jogja, cek-cek harga tiket dan langsung cuss beli.

Tujuannya kemana? masih domestik yaitu ke Bali.

Sempet di tanyain ke Bali mulu gak bosen? hmm, gak tuh karena pastinya ada aja yang baru di Bali dan gak mungkin semua tempat didatengin dalam sekali kunjungan.

Dan siapa sih yang gak suka Bali? mungkin kalo ditanya kampung dimana, pinginnya jawab di Bali, haha.

Tempat-tempat yang kita kunjungi ada yang belum pernah dan ada yang udah pernah. Yang udah pernah ini serasa flashback waktu prewedding dan honeymoon. Yang belum pernah itu emang wish list kalo ada rejeki bisa ke Bali lagi.

Saya ke Bali bareng Brown, Cimon dan BF-nya. Kita di Bali selama 6 hari 5 malem. Karena beli tiket jauh hari sebelumnya inceran saya pasti yang burung biru, syndrome udah ngerasain yang enak. Kalo harga bedanya gak terlalu jauh dibandingkan dengan maskapai lain, saya pasti milih burung biru. Dari segi terminal keberangkatan domestik dibedakan antara burung biru dengan maskapai lain. Serasa anak tiri yah. Selain burung biru saya suka dengan maskapai asal malaysia (kalian tau yang mana lah), bersih, harganya oke dan FA-nya cakep-cakep. Sebenarnya kalo dari perbedaan harga bisa dibilang sesuai dengan yang didapatkan, kalo burung biru kursinya lebih lega trus dapet konsumsi, bantal, selimut, headphone dan lcd untuk nonton film/denger musik. Tapi kalo durasi penerbangannya singkat saya lebih memilih yang lebih ekonomis pastinya #iritmodeon.

Kalo jam penerbangan saya pilih yang pagi biar masih sempet jalan-jalan tapi untuk nextnya mungkin saya bakal cari yang sekitar jam 10 supaya cari taksi onlinenya gampang dan gak harus bangun pagi buta. Yang saya lakukan kalo abis check in bagasi adalah mampir ke gerai tante rambut keriting, dengan nunjukkin boarding pass plus kartu kredit bank cape antri (dengan jenis tertentu) bisa dapet kopi gratis. Jadi pergi dan pulang saya pasti sempetin nuker kopi gratis, irit tapi eksis kan? haha.

Nyampe Bali kita di jemput sama sopir langganan dan selama 6 hari ini kita pakai jasa dia. Kalo ada yang mau kontaknya boleh japri ke saya lewat email tapi soal harga nanya sendiri ya.

Biar rapi dan terarah saya ceritanya per point aja gak pake di ceritain per hari, saya langsung aja jabarin tempat-tempat yang dikunjungi selama di Bali.

Amalfi Hotel dan H Sovereign Hotel

Selama di Bali nginepnya di 2 hotel, 2 malam pertama di Amalfi Hotel Seminyak dan 3 malam berikutnya di H Sovereign Hotel Tuban. Pemilihan hotel berbekal aplikasi Agoda dan include breakfast semua. Lumayan galau dalam pemilihan hotel secara di Bali banyak banget pilihannya. Tapi karena kali ini fokusnya jalan-jalan pilihnya yang standar dan sesuai budget.

Langsung review hotel pertama, Amalfi Hotel Seminyak, dari cek Agoda naksir sama interiornya yang bernuansa putih plus harganya masih masuk budget, oke mantep booking. Pas mau ke TKP harus masuk gang dan hotelnya ada di pojokan. Mungil dan putih bangunannya. Pas masuk lobby buat check in, sukak banget sesuai sama yang di foto-foto. Proses check in gak begitu lama dan sambil nunggu dikasih welcome drink.

Untuk tipe kamar ambil yang superior dan seperti biasa kasih note untuk honeymoon, sukur-sukur dikasih hiasan handuk bebek, haha, aku mah receh ya. Dan inilah penampakannya.

20180617_135153_resized

Overall untuk kamar suka-suka aja, cuma air panasnya agak lama jadi sebelum mandi mesti dinyalain dulu biar anget. Untuk breakfastnya bukan yang tipe buffet tapi dikasih list menu dan disuruh milih 1 (2 gak boleh?) trus pilih mau kopi atau teh. Ada area buffetnya tapi isinya cuma buah-buahan dan jus buah 1 macem doang. Rasa masakannya yaa bolelah cuma buat pecinta buffet kayaknya kurang memuaskan, gak bisa ngider-ngider keliling restaurant dan nongkrongin egg station, haha.

Selebihnya oke-oke aja buat saya dan kalo disuruh balik lagi ke Amalfi? hmm, sepertinya gak karena masih banyak list hotel yang belum disamperin. Saya emang gak suka balik ke hotel yang sama kecuali hotelnya berkesan banget. Sejauh ini yang paling berkesan buat saya waktu nginep di KKB dan Padma Bandung.

Lanjut review hotel selanjutnya, H Sovereign Tuban. Hotel ini menduduki urutan pertama pas booking hotel karena reviewnya yang ciamik dan banyak dapet awards trus letaknya strategis dekat dengan airport. Tipe kamar yang di booking adalah deluxe. Kesan awalnya kurang menyenangkan karena dari 2 kamar yang di booking, yang 1 udah ready, yang 1 lama banget siapnya sampai harus berkali-kali nelpon dan akhirnya kita sengaja nunggu di Front Desk, alesan mereka adalah spreinya belum dateng dari laundry trus banyak yang late check out. Akhirnya setelah drama yang lumayan bikin bete, kamar kedua siap trus kita bisa mandi dan leha-leha. Untuk kamar gak ada komplain, hiasan handuk bebeknya bagus plus dapet honeymoon cake. Imo, buat breakfast hotel rasa makanannya so so semua, gak ada yang spesial. Setelah itu saya terawang hotel ini lebih cocok untuk bisnis trip daripada liburan *pemikiran sotoy tapi kayaknya bener*, haha.

Kesimpulan dari 2 hotel ini yaa ada plus dan minusnya, tapi balik lagi ke pribadi masing-masing. Bagus menurut saya, belum tentu bagus menurut yang lain begitu sebaliknya.

Sate Babi Bawah Pohon

First stop sesampainya di Bali. Lokasinya berbeda dari yang dulu, sekarang di jalan Dewi Sri. Disini antrinya super gila *libur lebaran gitu*, baik yang makan di tempat or take away, kita mutusin buat take away aja biar cepet. Total antri sampe sate di tangan kurleb 2 jam *lemes shay* tapi sebanding dengan kerinduan makan sate babinya, rasanya tetep endeus walau bakarannya udah gak jelas saking ramenya, ada yang rada gosong ada yang masih alot. Harganya udah naik jadi 25k isi 8 tusuk tapi mau gimanapun tetep sate femeus ini akan selalu dicari kalo balik ke Bali.

20180617_112653_resized


La Plancha

Kesini buat mengenang masa honeymoon plus Cimon dan BFnya belum pernah. Kita duduk di bean bags deretan depan yang menghadap ke pantai dengan syarat harus pesen 1 makanan 1 minuman per orang. Untuk harga makanan dan minuman lumayan mahal disini *yah dengan iming-iming bisa liat sunset* tapi porsinya gede-gede dan enak semua. Favorit saya fried calamarynya, endeuss banget. Kita nongki disini sampe sunset dan menjelang malam lampu-lampu kafe dinyalain, tjakep pokoknya, 2 kali kesini saya tetep bahagia. Hihi.

20180617_172532_resized20180617_172858_resized20180617_175234_resized20180617_183906_resized

Warung Babi Guling Pak Malen

Kalo dulu kesini makannya berdua sama Brown, kali ini pesen 1 porsi sendiri. Tadinya kita hampir nyerah mau kesini karena denger kasak kusuk Pak Malen antrinya gak waras kaya Sate Babi Bawah Pohon. Akhirnya tetep coba samperin siapa tau beruntung dan pas nyampe, udah sepi alias udah mau tutup. Kesampean deh makan dan rasanya masih sama, nasi dengan aneka macem babi, pedes gurih kriuk-kriuk.  

20180617_190522_resized

Pantai Petitenget 

Sebenarnya kita gak ada plan kesini cuma karena om-nya Brown ngajak yaudah cuss. Loh kok bisa? jadi pamer, mamer dan adiknya Brown plus sodara-sodara dari pamer ke Bali juga, mereka duluan berangkat tanggal 14 dan kita ketemuan di tanggal 17 dan 18. Pantai ini dekat dari hotel mereka (Montigo Resorts) dan hotel kita nginep, Amalfi. Ya isinya seperti pantai pada umumnya, mungkin karena masih pagi pantainya sepi,  ombaknya cukup besar dan tinggi. Disini kita gak terlalu lama, sekedar maen-maen air dan foto-foto.

20180618_091020_resized

Garuda Wisnu Kencana

Abis dari Pantai Petitenget kita menuju ke GWK. Beberapa tahun lalu saya kesini masih belum jadi patung Dewa Wisnu sama Garudanya. Nah, berhubung udah jadi kita kesini meskipun belum bisa masuk ke galerinya (ada di dalem patungnya, jadi kita cuma bisa ngeliat dan foto dari jauh). Patung GWK ini keren dan megah banget, dari Pantai Petitenget, patung GWK ini kelihatan. Trus tingginya ngalahin Patung Liberty di AS, bangga bener sama karya anak bangsa, gak sia-sia pembangunan selama 28 tahun.

Spot-spotnya yang lain masih sama cuma alur jalanannya gak kaya dulu, dari pintu loket ke spot-spotnya mesti jalan kaki lumayan (apa emang begitu ya? udah kelamaan gak inget lagi saya, haha). Buat yang cape muter-muter dan foto-foto, di dalem GWK ada food court yang jual macem-macem makanan dan minuman, for the first time saya nyobain donat indomie disini, di Jakarta ada tapi nyobainnya ampe Bali. Buat yang belum pernah ke GWK or dulu pernah ke GWK tapi pas belum jadi, kudu mampir!.

20180618_115536_resized

20180618_115133_resized

Nasi Ayam Bu Oki

Salah satu wisata kuliner halal yang wajib di datengin kalo ke Bali adalah Nasi Ayam Bu Oki. Dulu pas honeymoon belinya di bungkus dan saya gak jadi makan karena mual dan muntah-muntah di hotel, akhirnya Brown yang ngabisin 2 bungkus nasi sendirian, LOL. Nah, kali ini saya mau icip dan makan langsung di tempat. Mantep, pedes, enak, gurih, pokoknya jadi kuliner wajib si Bu Oki ini. Kalo di Ubud ada Nasi Ayam Kedewatan, kurleb mirip-mirip dan harganya gak mahal.

20180618_130736_resized

Rock Bar, Ayana Resort & Spa

Tempat yang saya kangenin dan jadi list pertama untuk kembali ke Bali adalah Rock Bar. Letaknya ada di dalem Ayana Resort, kita harus dateng lebih awal dan nungguin sampe Rock Barnya di buka (kecuali kalian menginap di Ayana or Rimba bakal dapet fast access, gausah antri). Selagi nungguin Rock Barnya buka kita boleh keliling resortnya dan foto-foto.

20180618_140041_resized20180618_140058_resized20180618_140201_resized20180618_141435_resized

Saya sempet nyobain rest roomnya dan bagus banget dalemnya, duh mewah dan cantik. WC-nya cakep begini apalagi kamarnya yah? semoga suatu hari nanti kesampean nginep disini or di Rimba juga boleh, LOL. Trus karena masih lama dan udah bingung mau kemana kita nyemil gelato di Gelato Secrets (ada di dalem Ayana juga).

20180618_184414_resized20180618_184507_resized20180618_184504_resized

IMG_20180618_150018_868_resized

Selesai nyemil balik lagi ke pintu antrian udah ada beberapa yang antri. Begitu Rock Barnya udah dibuka kita pun antri lagi buat naik inclinator ke bawah. Sesampenya di bawah kita dijelasin beberapa rules dan tentuin tempat duduk. Kita mesen minuman dan cemilan. Yang saya suka waiter-waiternya ramah dan helpful trus mau bantuin foto. Kita duduk-duduk cantik di Rock Bar sampe sunset.

20180618_165342_resized20180618_180601_resized

New Moon Cafe

Abis dari Ayana kita menuju New Moon Cafe yang masih di daerah Jimbaran. Gak afdol ke Jimbaran tapi gak makan seafood. Kita order paket seafood melalui driver karena dia ada kenalan orang dalem jadi gak usah pusing-pusing. Waktu prewed saya juga kemari bersama crew foto dan asik suasananya makan di tepi pantai. Tapi yang kedua kali ini bikin saya kecewa karena lama banget makanannya dateng, ya kemungkinan besar gara-gara musim liburan jadi super rame, ya begitulah mesti sabar hati dan kalo bisa cari tempat makan yang ringkas dan cepet, kecuali gak buru-buru or belum laper.

 

Cerita part 2-nya lanjut ke postingan berikutnya yaa 🙂 thanks for reading ❤

Bogor · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Sweet Escape

Bogor lagi (17-19 Agust 2018)

Syuh syuh debu di blog, cerita libur lebaran ke Bali belum sempet saya di tulis, maapkeun ya readers, saya cerita liburan yang masih gress aja yaitu liburan ke Bogor lagi, haha.

Awalnya sempet maju mundur booking hotel, sempet batalin karena saya dan Brown lagi sibuk urusin furnish future home (nanti diceritain terpisah ya) trus di kantor saya hari Sabtu itu gak libur jadi harus izin (yang mana ngeri-ngeri sedap takut gak dikasih).

Hari berjalan seperti biasa, waktu meeting mingguan setiap Senin ada yang rekues ke Boss buat minta diliburin aja hari Sabtu kejepit itu, langsung saya ikutan ngomporin karena keinget plan saya yang hampir batal itu (biasanya saya bakal nolak libur dan berada di pihak Boss). Boss bilang dia bakal pertimbangin dan keesokan harinya Beliau ngomong ke saya kalo dia setuju diliburin, yey!.

Langsung saya kasih tau Brown dan kita booking hotel, hotel pilihan kali ini adalah Whiz Prime Pajajaran Bogor. Saya pilih Whiz Prime karena rekomendasi dari temen saya yang udah duluan kesana dan dia bilang harganya gak mahal, kamar oke dan lokasinya strategis banget. Sempet susah bookingnya karena dimana-mana udah full dan akhirnya dapetnya yang twin bed, yasudalah.

Trus rencananya saya dan Brown pergi berdua aja tanpa anggota wajib si Cimon. H-1 sebelum berangkat saya, Brown, Cimon dan temen-temen Brown ngumpul di Tamani Kafe deket rumah dan jreng-jreng berakhir dengan Cimon ikut (langsung booking direct ke web-nya Whiz Prime jadi kalo di web-nya ada pilihan smart single room buat 1 orang dan cuma itu yang tersedia) trus temen Brown dan GF-nya ikut tapi bawa mobil masing-masing dan dia lebih canggih lagi belum tau nginep dimana (tapi akhirnya dia book 1 malam di Zest Hotel dan 1 malam lagi di Whiz Prime bareng kita). Fiuh, ini adalah plan jalan-jalan terspontan yang pernah saya alami, semua serba kilat, haha.

Pas hari H kita berangkat, saya bangun jam 7 dan berangkat ke Bogor sekitar jam 9-an, pokoknya santai banget dan belum ada plan kemananya di Bogor. First stop kita yaitu Jalan Suryakencana (yang mana dulu kita gak sempet explore walau nginepnya di 101 Suryakancana). Langsung kita cicipin Soto Mie Agih yang femeus banget nget nget itu. Kita pesen Soto Mie dan Mie Kocok, sejujurnya ekspektasi kami terlalu tinggi dengan iming-iming ketenaran namanya, sorry to say kuliner yang satu ini bukan favorit kita dan cukup sekali aja. Abis itu kita melipir ke Ngo Hiang Gang Aut dan lagi-lagi kami keciwa, bukan tipe kami juga, ngo hiang yang kita demen itu yang dibalut kulit tahu, sedangkan ini kaya digoreng tepung. Sempet bingung ini salah di lidah kita apa emang begitu ya. Okelah namanya juga kulineran ya, suka mampir lagi, gak suka yaa jangan datang lagi. Kuliner di sepanjang jalan ini emang gak ada abisnya, kita sempet cobain lumpia basah dan otak-otak juga.

20180817_103550_resized
si femeus
20180817_104119_resized
mi kocok
20180817_110055_resized
Ngohiang
20180817_115858_resized
Lumpia Basah

20180817_120115_resized

20180817_120129_resized
setelah dibungkus

Selesai kulineran kita menuju hotel dan langsung check in, cepet banget prosesnya dan kita leyeh-leyeh sampe sore. Malemnya kita janjian bareng temen Brown makan di RM. Bumi Aki, saya baru pertama kali kesini, menunya seputar sunda-an dan duduknya lesehan di saung. Kita pesen nasi liwet, ikan bakar cobek, cumi goreng tepung, kangkung cah, sate ayam dan tahu mendoan. Rasanya enak-enak dan gak terlalu mahal plus deket sama hotel tinggal jalan kaki. Tambahan point plusnya karena lagi musim libur ada badut Aki dan Nini-nya yang lucu-lucu en bisa di ajak foto bareng trus ada live music juga. Kelar makan kita menuju Momo Milk, favorit saya milkshake cokelatnya, banyak dan seger. Kita pesen cemilan kaya roti isi selai cokelat srikaya dan burger trus temen Brown ada pesen es di pot gitu. Kita ngobrol sampe malem terus balik ke hotel masing-masing.

20180817_183137_resized20180817_184917_resized20180817_185229_resized

20180817_193256_resized
Lucu kan?
20180817_193251_resized
Bukan kita yang suruh pose, mereka pose sendiri 😀
20180817_211100_resized
My fave!
20180817_211459_resized
Semacam roti melt

20180817_211532_resized

Keesokan harinya sarapan di restonya Whiz Prime, saya lupa nama restorannya apa, sekalian review hotelnya, overall untuk hotel bintang 3 ya lumayan lah dan yang penting ekspektasi jangan tinggi-tinggi, gak bakalan sama dengan hotel bintang 4 keatas baik dari segi fasilitas, pilihan menu sarapan dan luas kamar. Kalo dibandingkan sama 101 yaa pastinya milih yang itu karena emang beda ya, but, saya rekomen Whiz Prime buat yang mau ke Bogor ^^v.

20180817_195004_resized20180817_130707_resized20180817_130711_resized20180817_130723_resized20180817_130730_resized20180818_073006_resized

Ada kejadian lucu tapi gak enak, kita sempet terjebak di pasar gara-gara ngikutin saran tukang parkir, jadi tujuan kita mau cari Mie Baso Ayam Jamur Gaya Tunggal tapi kayaknya dia udah pindah, so terjebaklah kita, depan angkot, belakang angkot, ada kali 1 jem di dalem mobil nungguin angkot maju, mana jalannya sempit banget. Akhirnya kita berhasil keluar dan bermodalkan GPS kita sampe di Gaya Tunggal. Saya pesen Mie Pangsit Ayam Jamur, Es Shanghai dan Pangsit Goreng. Rasanya bolelah kaya mie zaman dulu gitu.

20180818_123745_resized20180818_123457_resized20180818_123415_resized

Abis makan siang kita menuju tempat oleh-oleh, ada Chocomory, Bolu Talas Sangkuriang dan Bika Bogor Talubi yang lokasinya sebelah-sebelahan semua (gak tau nama jalannya apa). Udah masuk deh kita 1-1 dari toko pertama sampe terakhir. Saya gak beli oleh-oleh banyak cuma buat orang tua di rumah aja. Selesai belanja kita balik ke hotel dan istirahat sampe malem.

20180818_150546_resized
lumayan nih bika bogor talubi, apalagi theme songnya, epic!

Malemnya saya rekomenin ke temennya Brown buat makan di Kedai Kita soalnya mereka belum pernah, cus lah kita. Kedai Kita yang kita samperin yang seberangnya Momo Milk bukan yang deket sama Macaroni Panggang. Dari segi tempat lebih suka yang ini karena lebih luas dan gausa antri lama. Pesenan favorit tentu saja Mie Hot Plate Sapi Lada Hitam dan Pizza Kayu Bakarnya. Pokoknya puas makan disini rasanya dan harganya masih oke. Abis itu kita bingung mau kemana, bermodalkan aplikasi Zomato si Cimon idein beberapa tempat dan akhirnya nemu yang namanya Warung Nako, liat gambar-gambarnya menarik dan gak jauh dari Kedai Kita. Oke lanjut.

20180818_202559_resized
cuma ini yang kefoto

Sesampainya di Warung Nako kita baru tau kalo di sepanjang jalan ini dikelilingi dengan kafe-kafe kekinian, nyari parkirnya aja susah bener. Kalo kita jalan terus bakal nembusnya ke Soto Bu Rahayu yang femeus itu. Lama-lama jadi makin paham jalanan di Bogor ini, haha. Akhirnya kita parkir di parkiran Rumah Sakit BMC Bogor dan jalan sedikit menuju Warung Nako. Sukak banget sama designnya si Warung Nako, dipenuhi sama kaca-kaca nako. Tadinya saya gak tau apaan tuh kaca nako, ituloh kaca zaman dulu yang kalo dibukanya pake sejenis tuas (liat gambar or gugel aja biar paham ya). Disini saya cuma pesen es kopi susu. Oiya, selain ada jual minuman Warung Nako ini jualan makanan ala warteg modern, nasi dengan lauk pauk. Saya rekomen kesini dan es kopi susunya enak, gak terlalu strong kopinya, light gitu tipe kesukaan saya. Selesai nongki dan ngobrol kita balik ke hotel.

20180818_231422_resized20180818_231401_resized20180818_214949_resized20180818_214418_resized20180818_220025_resized

Keesokan harinya kita sarapan di hotel dan siap-siap check out, sebelum balik Jakarta kita ke Ah Poong Sentul dulu, jajan-jajan trus balik ke Jakarta dan berakhirlah liburan singkat ini.

Overall Bogor merupakan salah satu alternatif liburan ke luar Jakarta yang cukup asik menurut saya walau tempat-tempatnya gak sebanyak Bandung tapi berhubung males pergi jauh-jauh yang deket aja udah happy kok, yang penting semua senang kemanapun oke-oke aja dan bisa explore tempat baru. Oke deh see ya di cerita berikutnya!