Food Review · Kuliner · Marriage Life · Wedding Anniversary

3rd Wedding Anniversary

Masih keinget masa-masa wedding preparation..

Pusing mikirin konsep wedding, mau resepsi atau nikah tamasya?

Trus biasanya kan capeng itu dealnya venue dulu, kita malah deal vendor foto dan video. Padahal niat awalnya ke pameran cuma buat nanya-nanya doang. Nikah belom tau dimana.. tanggalnya belum ada.. ngomong ke orang tua belom (nekat amat ya kalo saya inget-inget lagi). Haha.

Yang tadinya mau acara keluarga aja jadinya malah resepsi. Budget yang tadinya seminim-minimnya jadi berkali-kali lipat. Kepala pusing kalo ngebahas budget wedding. Ibarat kata kalo mencet kalkulator, angkanya gak bakal ketemu-temu.

Dan sampai akhirnya..

Setelah 2 tahun persiapan wedding dan oleh penyertaan Tuhan akhirnya terlewati juga. Apa yang menurut kita mustahil dan berat ternyata bisa kalo di jalanin.

(eh tapi pake usaha ya jadi jangan bilang rejeki merid pasti ada tapi kalo orangnya gak usaha sama aja boong).

Dan tau-taunya…

Ha? sekarang udah anniversary ke 3? Apaah???

Cepet banget sih!

LOL

Yep waktu cepet berlalu ya, pernikahan saya dan Brown udah melewati ke tahun ke-3. Kalo ditanya ada yang berubah atau berbeda gak, menurut saya masih sama aja, kami masih sama-sama kerja, belum punya momongan (in case kalo ada yang kepo pengen tau), masih rutin jalan-jalan kalo libur lebaran or hari kejepit, tinggal masih di flying house, kemampuan masak masih segitu-gitu aja, apalagi ya? ya masih dijalanin aja intinya.

Keinginan dan target pastinya ada ya, gak harus nikah pun pasti target pribadi ada dong, cuma ya dijalanin dan diusahakan aja, gak yang gimana-gimana. Kalo menurut saya hidup udah ribet, gausah ditambah-tambah dan waktu Tuhan itu beda sama waktunya manusia, gak harus selalu sama kita sama orang lain. Intinya banyak-banyak bersyukur aja niscaya dijauhkan dari penyakit hati.

Tahun ini kita gak ngerayain gimana-gimana juga, tapi tetep komit makan bareng anniversary. Gak milih buffet hotel juga karena makin sadar kapasitas perut udah gak bisa makan yang berlebihan lagi trus hari itu jatohnya hari biasa juga, so kita anniversary dinner di Lippo Mall Puri tepatnya di Marche Movenpick.

Saya udah pernah kesini waktu meeting bareng boss saya. Tempatnya cakep dan makanannya oke, so saya ajak Brown soalnya dia belum pernah. Disini cara order makanannya cukup unik, pas masuk kita dikasih kartu, 1 orang 1 kartu, jadi di restonya ada banyak spot untuk pesen makanan, kaya buffet di hotel lah kurleb, trus kita pesen di spotnya masing-masing misalnya saya mau makan steak jadi saya ke spot yang ada steaknya trus pesen minuman di spot minuman (ngerti kan ya?). Abis order kita dikasih alarm berbentuk bulat dan sambil nunggu orderan dimasak, kita duduk-duduk cantik aja, trus nanti alarmnya bakal bunyi dan bergetar, artinya orderan kita udah ready, bawa deh alarmnya dan balik ke spot tempat kita pesen makanan trus ambil makanannya dan kembaliin alarmnya. Alat makan dan saos ambil sendiri juga di tempat yang udah disediakan. Self service begitulah.

Oia, saya gak fotoin interior restonya, bisa gugling sendiri ya ^^

20190918_191743_resized20190918_191803_resized20190918_191618_resized

Overall, kita seneng dan puas makan disini cuma untuk minuman yang saya pesen, jus markisa dan apa gitu kurang menurut saya. Tempatnya asik buat ngobrol santai jadi berasa quality time banget sama Brown. Untuk harga cukup pricey sih, sekali-sekali boleh lah.

Harapannya apa di wedding anniversary ke-3 ini? apa ya, saya juga bingung, mungkin berharap yang baik-baik aja, semoga saya dan Brown selalu sehat, selalu bisa sama-sama, selalu akur, selalu sevisi semisi, kompak dan saling menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Cheers,

Nie

Curcol · Kuliner · Marriage Life · Wedding Anniversary

2nd Wedding Anniversary

Sesuai judul, tepat tanggal 18 September kemaren saya dan Brown memasuki ulang tahun pernikahan yang kedua.

Moment anniversary tahun ini gak ada plan apa-apa trus jatuh di hari kerja. Kami juga lagi sibuk ngurusin renovasi apartemen plus saya kena bapil. Saya sempat kerja setengah hari trus izin pulang karena mau ngeliatin tukang masang furniture. Oia, sekalian saya update progressnya, furniture hampir beres (cuma ada 2 laci dan 1 pintu lemari lagi dibawa balik untuk revisi karena saya ada komplain) dan beberapa barang pesenan udah dateng kaya kulkas, sofa dan lemari kaca buat wastafel. Untuk hasilnya saya cukup puas karena semua pilih sendiri dan sesuai dengan budget kemampuan kami. Urusan pembayaran sisa 10% masih saya gantung karena masih menunggu perbaikan. Semoga semua cepet selesai dan bisa dipastikan tahun ini kami pindah ke future home, Puji Tuhan!.

Selesai liatin tukang, saya dan Brown pulang ke rumah mamer, beberes kamar dan siap-siap untuk anniversary dinner. Bukan, bukan di hotel kok dinnernya cuma ke mall favorit trus kita ajak Cimon juga. Tadinya udah fix gak mau bawa personil tambahan tapi kita mau makan ayce jadi kurang seru kalo cuma berdua toh saya dan Brown selow aja gak mempermasalahkan.

Ayce yang kita pilih adalah Shabu Jin, alesan lain ngajak Cimon karena kita bertiga belum nyobain si Shabu Jin ini. Uniknya disini bisa makan dua tipe sekaligus, yakiniku dan shabu-shabu kaya H*namasa. Ada 3 pilihan paket ayce disini, regular, premium dan wagyu. Kami pilih yang regular karena udah malem dan saya lagi gak begitu fit trus kita paling doyan tipe daging yang tipis-tipis, cepet masaknya. Pilihan side dishnya ada yang harus pesan kaya takoyaki, okonomiyaki, yakisoba, ikayaki dan yaki udon. Selebihnya kaya sayur-sayuran, bakso-baksoan, gorengan, buah, soft ice cream dan minuman bisa diambil sendiri di buffet corner. Kalo imo, kurleb kaya K*ntan si Shabu Jin. Oia, waktu makan sama kayak ayce lain, 90 menit dan kalo ada sisa daging per 100gram dikenai biaya 50k.

Overall menurut saya Shabu Jin ini rekomen terutama kalo mau makan yang ada panggang dan kuah. Kalo saya dan Cimon lebih suka yang panggang, rasanya mirip-mirip sama K*ntan, kalo Brown lebih suka yang kuah karena lebih cepet masaknya. Saran saya tetep banyakin pesen daging daripada bakso-baksoan dan sayuran (untuk shabu-shabu) karena highlightnya memang si daging sapi. Kuah kaldu dan sukiyakinya menurut saya rada kurang berasa masih lebih enakan Sh*buri *seinget saya*. Favorit saya yaitu side dishnya, kita coba takoyaki, okonomiyaki dan yaki soba, semuanya enak! trus soft ice creamnya lebih enak dari yang di K*ntan. Total kemarin makan bertiga sekitar 600k++. Itupun dagingnya kurang lebih cuma 10 plate bertiga, rugik ya? haha. Kita emang gak mau sampe kekenyangan yang penting udah nyobain.

20180918_191946_resized
Yums!
20180918_192235_resized
Okonomiyaki
20180918_192505_resized
Shabu-shabu
20180918_194307_resized
Takoyaki
20180918_200554_resized
Soft Ice Cream

Abis makan kita puter-puter mall terus pulang deh.

Harapannya apa Nie di anniversary kedua ini?

Ya harapannya pasti supaya langgeng pernikahan ini sampe tua nanti dan diberi kesehatan. Itu aja sih gak muluk-muluk, haha.

Saya baru inget kita gak ada beli cake or semacamnya, bener-bener simple, tahun lalu juga gak pake cake. Apa nanti tahun depan makin lebih simple ya? (masak sendiri di rumah gitu? entahlah, LOL).

Trus ada dikasih apa gak sama Brown?

Hmm, secara spesifik gak ada anniversary gift or semacamnya cuma kami beranggapan renovasi apartemen dan isi-isinya adalah hadiah anniversary kami tahun ini trus bisa dibilang saya dapet early anniversary gift (ah, elu aja yang namain begitu, yagapapa lah daripada kagak ada), dapet berkat digantiin hp baru sama Brown, Brown emang ada janji mau gantiin hp tapi mesti nunggu hpnya launching dulu. Nah, kemaren itu udah launch dan ikut preorder, lumayan dapet bonus tv (buat isi apartemen lagi, yey!). Sebagai isteri ya nerimo aja ya kan, haha. I’m blessed beyond words to be your wife, Brown!. This journey isn’t easy but it’s worth 🙂

IMG_20180918_223506_948
Gara-gara ganti hp en males pake memory card cuma ada foto ini, minta dr Brown itu jugak haha ❤