Bogor · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Sweet Escape

Staycation lagi

Haloo.. udah lama gak update nih, cerita jalan-jalan ke Malaysia-nya saya selip dulu karena butuh waktu buat nulisnya, maapkeun.

Saya mau cerita tentang short escape 17-18 Agustus kemaren. Paling seneng kalo ketemu tanggal merah yang harinya Sabtu. Kesempatan banget buat ‘kabur’ sejenak dari kesibukan sehari-hari. Rencana short escape ini udah saya rencanain jauh-jauh hari *teteup* dan rencananya mau pergi berdua aja sama Brown tapi mendekati hari H Cimon juga pingin liburan dan mau ajak papi mami. Okelah gercep cari hotel.

Tujuan short escape kali ini tak lain tak bukan adalah Bogor, haha. Sejujurnya saya lebih suka ke Bogor daripada ke Puncak, lebih deket dan gak terlalu macet plus gak ada acara buka tutup kalo musim liburan en masih banyak hotel-hotel di Bogor sekitar yang jadi wish list saya, LOL.

Pilihan kali ini jatuh pada R Rancamaya Hotel. Tujuan milih hotel ini karena fokusnya buat leyeh-leyeh, istirahat dan nikmatin fasilitas hotel. Tak lupa di kolom request tetep minta honeymoon decoration, dikasih sukur gak dikasih yaudah. Sedangkan papi mami dan Cimon nginep di Royal Padjajaran Hotel.

Hari H pun tiba kita berangkat sekitar jam 8 dan perhentian pertama kita adalah Starbuks Reserve. Lom kesampean yang Bali, nikmatin yang Bogor dulu, hehe. Lokasi Starbucks Reserve ini sebelahan sama Royal Padjajaran Hotel. Cihuy banget kan. Tampilan luarnya kece bentuknya kaya rumah beda sama Starbucks pada umumnya trus interior dalemnya juga gak kalah kece, homey banget dan ada pohon-pohonannya. Kita lumayan lama nongki disana sambil nungguin check in.

20190817_125348_resized20190817_130552_resized20190817_130618_resized

Selesai dari Starbucks kita melipir ke Royal Padjajaran Hotel buat check in. Kesan pertama saya hotelnya cukup gede dan lobbynya bagus. Sempet nemenin papi mami dan Cimon sampe ke kamarnya dan sepintas kamarnya oke dan luas.

Selesai drop mereka disana, saya dan Brown mampir ke Botani Square dulu buat ke The Body Shop, jadi ceritanya saya udah beli bubble bath dan bath bomb di Jakarta tapi lupa bawa, ckck faktor U bener, trus kita baru melanjutkan perjalanan ke R Rancamaya Hotel (nextnya saya singkat R Hotel aja ya). Perjalanan dari kota Bogor ke R Hotel kurleb 30-40 menit. Trus lokasinya di dalem komplek gitu, kalo kata Brown lokasinya kurleb mirip kaya Intercontinental Hotel yang di Bandung.

20190817_153438_resized

Sesampainya di R Hotel kita langsung menuju lobby untuk check in. Kesan awal saya buat hotel ini sesuai sama yang di gambarkan dan luas banget, cocok banget buat short escape terutama yang bawa keluarga dan anak-anak. Gak lama kita dikasih kartu access, voucher welcome drink, voucher sarapan dan hotel map. Oiya buat yang nginep di R Hotel dapet complimentary main golf, cuma kita gak idep yang beginian jadi gak ambil, haha. Oke, langsung cuss gak sabar buat lihat kamarnya. Tipe kamar yang kita ambil adalah Deluxe King.

20190817_153925_resized

Sesampainya di kamar berasa kaya dimana gitu, kaya pas ke Padma kali ya, bagus tapi gak spesial-spesial gimana banget kamarnya, saya paling suka sama bath up-nya, lumayan gede. Dari kamar kalo pintu jendelanya dibuka bisa access ke teras dan ada kursi buat duduk-duduk santai. Trus dapet honeymoon decoration dan honeymoon cake dong, thanks R Hotel! ❤

Malemnya saya dan Brown keluar buat dinner, kita makan RM. Ayam Bakar H. Atok. Tapi makan disini bikin kecewa soalnya kita mau pesen apa pada habis, trus waiternya gak sigap, sebentar bilang ada trus balik lagi bilang habis/kosong, piye toh, berhubung udah laper dan malem kita sabar-sabarin aja dan makan seadanya. Abis makan mampir ke Indomaret dulu trus baru balik ke hotel dan istirahat.

Keesokan harinya seperti biasa waktunya nyobain breakfast buffet. Pilihan menunya lumayan tapi rasanya biasa aja. Dibilang enak engga, dibilang engga enak juga engga.

Selesai sarapan kita muter-muterin hotel. Areanya luas banget, kita ke tempat gym, kids pool, ngeliat lapangan golf dari jauh dan berakhir di spot favorit saya yaitu Deer Park dan Wabbit Motel, gemes banget liat rusa dan kelinci, kita bisa ngasih makan tapi harus beli dulu makanannya, saya beli 1 iket wortel dan 1 bungkus makanan ikan. Selain rusa dan kelinci ada hewan lain kaya angsa, guinea pig, kolam ikan dan rumah burung.

Kalo bawa anak kecil bisa ajak main ATV ride atau pony ride, kids club juga ada tapi kita gak kesana.

20190818_093254_resized20190818_092209_resized20190818_092037_resized20190818_085705_resized_1

Selesai main-main kita nyantai di Patio Lounge sambil nunggu jam checkout.

20190818_095338_resized

Overall saya cukup merekomen nginep di R Hotel, bisa jadi alternatif liburan singkat bersama keluarga dengan fasilitas yang lengkap jadi gausah kemana-mana lagi.

Abis check out saya dan Brown balik ke kota Bogor buat jemput papi mami dan Cimon, abis itu kita beli oleh-oleh dan makan di Restoran De’luit (maap gak ada fotonya), trus kita balik deh ke Jakarta.

Sekian cerita kali ini, Bogor akan selalu jadi pilihan utama saya kalo mau staycation or jalan-jalan yang gak jauh dari Jakarta.

See ya on next post! ^^

Bogor · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Sweet Escape

Bogor lagi (17-19 Agust 2018)

Syuh syuh debu di blog, cerita libur lebaran ke Bali belum sempet saya di tulis, maapkeun ya readers, saya cerita liburan yang masih gress aja yaitu liburan ke Bogor lagi, haha.

Awalnya sempet maju mundur booking hotel, sempet batalin karena saya dan Brown lagi sibuk urusin furnish future home (nanti diceritain terpisah ya) trus di kantor saya hari Sabtu itu gak libur jadi harus izin (yang mana ngeri-ngeri sedap takut gak dikasih).

Hari berjalan seperti biasa, waktu meeting mingguan setiap Senin ada yang rekues ke Boss buat minta diliburin aja hari Sabtu kejepit itu, langsung saya ikutan ngomporin karena keinget plan saya yang hampir batal itu (biasanya saya bakal nolak libur dan berada di pihak Boss). Boss bilang dia bakal pertimbangin dan keesokan harinya Beliau ngomong ke saya kalo dia setuju diliburin, yey!.

Langsung saya kasih tau Brown dan kita booking hotel, hotel pilihan kali ini adalah Whiz Prime Pajajaran Bogor. Saya pilih Whiz Prime karena rekomendasi dari temen saya yang udah duluan kesana dan dia bilang harganya gak mahal, kamar oke dan lokasinya strategis banget. Sempet susah bookingnya karena dimana-mana udah full dan akhirnya dapetnya yang twin bed, yasudalah.

Trus rencananya saya dan Brown pergi berdua aja tanpa anggota wajib si Cimon. H-1 sebelum berangkat saya, Brown, Cimon dan temen-temen Brown ngumpul di Tamani Kafe deket rumah dan jreng-jreng berakhir dengan Cimon ikut (langsung booking direct ke web-nya Whiz Prime jadi kalo di web-nya ada pilihan smart single room buat 1 orang dan cuma itu yang tersedia) trus temen Brown dan GF-nya ikut tapi bawa mobil masing-masing dan dia lebih canggih lagi belum tau nginep dimana (tapi akhirnya dia book 1 malam di Zest Hotel dan 1 malam lagi di Whiz Prime bareng kita). Fiuh, ini adalah plan jalan-jalan terspontan yang pernah saya alami, semua serba kilat, haha.

Pas hari H kita berangkat, saya bangun jam 7 dan berangkat ke Bogor sekitar jam 9-an, pokoknya santai banget dan belum ada plan kemananya di Bogor. First stop kita yaitu Jalan Suryakencana (yang mana dulu kita gak sempet explore walau nginepnya di 101 Suryakancana). Langsung kita cicipin Soto Mie Agih yang femeus banget nget nget itu. Kita pesen Soto Mie dan Mie Kocok, sejujurnya ekspektasi kami terlalu tinggi dengan iming-iming ketenaran namanya, sorry to say kuliner yang satu ini bukan favorit kita dan cukup sekali aja. Abis itu kita melipir ke Ngo Hiang Gang Aut dan lagi-lagi kami keciwa, bukan tipe kami juga, ngo hiang yang kita demen itu yang dibalut kulit tahu, sedangkan ini kaya digoreng tepung. Sempet bingung ini salah di lidah kita apa emang begitu ya. Okelah namanya juga kulineran ya, suka mampir lagi, gak suka yaa jangan datang lagi. Kuliner di sepanjang jalan ini emang gak ada abisnya, kita sempet cobain lumpia basah dan otak-otak juga.

20180817_103550_resized
si femeus
20180817_104119_resized
mi kocok
20180817_110055_resized
Ngohiang
20180817_115858_resized
Lumpia Basah

20180817_120115_resized

20180817_120129_resized
setelah dibungkus

Selesai kulineran kita menuju hotel dan langsung check in, cepet banget prosesnya dan kita leyeh-leyeh sampe sore. Malemnya kita janjian bareng temen Brown makan di RM. Bumi Aki, saya baru pertama kali kesini, menunya seputar sunda-an dan duduknya lesehan di saung. Kita pesen nasi liwet, ikan bakar cobek, cumi goreng tepung, kangkung cah, sate ayam dan tahu mendoan. Rasanya enak-enak dan gak terlalu mahal plus deket sama hotel tinggal jalan kaki. Tambahan point plusnya karena lagi musim libur ada badut Aki dan Nini-nya yang lucu-lucu en bisa di ajak foto bareng trus ada live music juga. Kelar makan kita menuju Momo Milk, favorit saya milkshake cokelatnya, banyak dan seger. Kita pesen cemilan kaya roti isi selai cokelat srikaya dan burger trus temen Brown ada pesen es di pot gitu. Kita ngobrol sampe malem terus balik ke hotel masing-masing.

20180817_183137_resized20180817_184917_resized20180817_185229_resized

20180817_193256_resized
Lucu kan?
20180817_193251_resized
Bukan kita yang suruh pose, mereka pose sendiri 😀
20180817_211100_resized
My fave!
20180817_211459_resized
Semacam roti melt

20180817_211532_resized

Keesokan harinya sarapan di restonya Whiz Prime, saya lupa nama restorannya apa, sekalian review hotelnya, overall untuk hotel bintang 3 ya lumayan lah dan yang penting ekspektasi jangan tinggi-tinggi, gak bakalan sama dengan hotel bintang 4 keatas baik dari segi fasilitas, pilihan menu sarapan dan luas kamar. Kalo dibandingkan sama 101 yaa pastinya milih yang itu karena emang beda ya, but, saya rekomen Whiz Prime buat yang mau ke Bogor ^^v.

20180817_195004_resized20180817_130707_resized20180817_130711_resized20180817_130723_resized20180817_130730_resized20180818_073006_resized

Ada kejadian lucu tapi gak enak, kita sempet terjebak di pasar gara-gara ngikutin saran tukang parkir, jadi tujuan kita mau cari Mie Baso Ayam Jamur Gaya Tunggal tapi kayaknya dia udah pindah, so terjebaklah kita, depan angkot, belakang angkot, ada kali 1 jem di dalem mobil nungguin angkot maju, mana jalannya sempit banget. Akhirnya kita berhasil keluar dan bermodalkan GPS kita sampe di Gaya Tunggal. Saya pesen Mie Pangsit Ayam Jamur, Es Shanghai dan Pangsit Goreng. Rasanya bolelah kaya mie zaman dulu gitu.

20180818_123745_resized20180818_123457_resized20180818_123415_resized

Abis makan siang kita menuju tempat oleh-oleh, ada Chocomory, Bolu Talas Sangkuriang dan Bika Bogor Talubi yang lokasinya sebelah-sebelahan semua (gak tau nama jalannya apa). Udah masuk deh kita 1-1 dari toko pertama sampe terakhir. Saya gak beli oleh-oleh banyak cuma buat orang tua di rumah aja. Selesai belanja kita balik ke hotel dan istirahat sampe malem.

20180818_150546_resized
lumayan nih bika bogor talubi, apalagi theme songnya, epic!

Malemnya saya rekomenin ke temennya Brown buat makan di Kedai Kita soalnya mereka belum pernah, cus lah kita. Kedai Kita yang kita samperin yang seberangnya Momo Milk bukan yang deket sama Macaroni Panggang. Dari segi tempat lebih suka yang ini karena lebih luas dan gausa antri lama. Pesenan favorit tentu saja Mie Hot Plate Sapi Lada Hitam dan Pizza Kayu Bakarnya. Pokoknya puas makan disini rasanya dan harganya masih oke. Abis itu kita bingung mau kemana, bermodalkan aplikasi Zomato si Cimon idein beberapa tempat dan akhirnya nemu yang namanya Warung Nako, liat gambar-gambarnya menarik dan gak jauh dari Kedai Kita. Oke lanjut.

20180818_202559_resized
cuma ini yang kefoto

Sesampainya di Warung Nako kita baru tau kalo di sepanjang jalan ini dikelilingi dengan kafe-kafe kekinian, nyari parkirnya aja susah bener. Kalo kita jalan terus bakal nembusnya ke Soto Bu Rahayu yang femeus itu. Lama-lama jadi makin paham jalanan di Bogor ini, haha. Akhirnya kita parkir di parkiran Rumah Sakit BMC Bogor dan jalan sedikit menuju Warung Nako. Sukak banget sama designnya si Warung Nako, dipenuhi sama kaca-kaca nako. Tadinya saya gak tau apaan tuh kaca nako, ituloh kaca zaman dulu yang kalo dibukanya pake sejenis tuas (liat gambar or gugel aja biar paham ya). Disini saya cuma pesen es kopi susu. Oiya, selain ada jual minuman Warung Nako ini jualan makanan ala warteg modern, nasi dengan lauk pauk. Saya rekomen kesini dan es kopi susunya enak, gak terlalu strong kopinya, light gitu tipe kesukaan saya. Selesai nongki dan ngobrol kita balik ke hotel.

20180818_231422_resized20180818_231401_resized20180818_214949_resized20180818_214418_resized20180818_220025_resized

Keesokan harinya kita sarapan di hotel dan siap-siap check out, sebelum balik Jakarta kita ke Ah Poong Sentul dulu, jajan-jajan trus balik ke Jakarta dan berakhirlah liburan singkat ini.

Overall Bogor merupakan salah satu alternatif liburan ke luar Jakarta yang cukup asik menurut saya walau tempat-tempatnya gak sebanyak Bandung tapi berhubung males pergi jauh-jauh yang deket aja udah happy kok, yang penting semua senang kemanapun oke-oke aja dan bisa explore tempat baru. Oke deh see ya di cerita berikutnya!