Curcol · Food Review · Hotel Review · Jalan-Jalan · Kuliner · Malaysia · Penang

Penang short escape

Wadidaw.. Utang post saya banyak nih *ngelap keringet*

Beberapa bulan belakangan saya vakum ngeblog karena sibuk ini itu, mohon dimaklumi ^^

But im back!

Kangen nulis dan curcol di blog, berkali-kali mikir males nulis lagi tapi tetep kucinta sama blog ini terlepas mau ada yang baca ato gak urusan belakangan (tapi semoga yang baca seneng-seneng aja dan terus mendukung saya nulis).

Balik ke judul di atas, jadi bulan November kemarin saya dan Brown short escape ke Penang dari tanggal 8 sampai 10. Tentunya yang udah lama baca blog ini tau kalo saya suka perencanaan dan cukup detail orangnya. Mulai dari gugling tempat wisata, booking tiket pesawat dan hotel udah saya lakukan beberapa bulan sebelum berangkat. Rasanya ada kesenangan tersendiri cari tau dan merealisasikan planning yang udah dibuat.

Yeah saya se-excited itu kalo urusan jalan-jalan 😀

Kalo Brown? doi cuma tanya budgetnya berapa? Lol.

Oiya kalo ditanya kenapa pilih Penang? ato ada yang mikir saya ke Penang untuk berobat (yep Boss saya pikir saya mau berobat waktu saya minta cuti). Oh enggak kok, kami murni mau jalan-jalan en siapa bilang di Penang itu isinya orang sakit semua? Coba gugling dulu yakkk~

Alesan utamanya karena short escape saya harus pilih destinasi yang gak jauh dari Indonesia dan berhubung perginya hari biasa jadi harus atur budget yang gak terlalu menguras isi dompet. Intinya liburan gak harus mahal tapi berkualitas (disesuaikan sama keuangan masing-masing). Tadinya kepingin ke SG tapi saya yakin kalo ke SG 3 hari 2 malem saya gak bakal puas dan budgetnya butuh lebih banyak. Alesan yang terakhir karena dari libur lebaran kemarin masih ada sisa Ringgit Malaysia (RM) jadi bakal kepake dan tinggal nambahin dikit lagi.

Untuk maskapai penerbangan (btw, saya ambil bundling pesawat + hotel dari Traveloka), perginya naik Batik Air dan pulangnya Citilink. Enaknya maskapai full service kaya Batik/Garuda selain dapet meals dan entertainment, jatah bagasinya gede 30kg/orang. Kalo low cost carrier kaya Citilink jatah bagasinya cuma 10kg/orang jadi sebelum berangkat kita beli bagasi tambahan untuk pulangnya. Overall, buat saya pengalaman naik Batik dan Citilink kemarin menyenangkan dan very smooth (ternyata dari Citilink dapet meals, nice).

Lanjut ke hotel tempat kita nginep, berhubung budget dan tujuan kita pergi banyak di luaran jadi fungsi hotel cuma buat tidur dan taro barang. Saya gak ekspektasi tinggi cuma berharap dapet hotel yang bersih dan nyaman. Akhirnya saya pilih Tune Hotel Georgetown Penang. Harganya bener-bener affordable plus review di aplikasi travel cukup oke. Pas sampe sana sesuai dengan review, kamarnya memang kecil dan sempit tapi karena saya dan Brown udah tau jadi oke-oke aja. Staff hotelnya ramah dan fast response, oiya jangan lupa ya selain biaya nginep yang udah dibayar, turis mancanegara dikenakan pajak lagi oleh Pemerintah Malaysia. Tipe kamar yang kami ambil double room only tanpa breakfast.

Transpotasi selama di Penang gak ribet (tapi gak ada MRT kaya di KL), kita pake grab dan jalan kaki, jarak dari 1 tempat ke tempat lain gak terlalu jauh jadi Penang memang pilihan yang tepat buat short escape. Kita sempet sekali naik sejenis busway tapi gratis untuk keliling, lumayan menghemat beberapa RM.

Yang WAJIB dan kudu ada itu adalah internet! beneran deh kalo gak ada internet bisa mati gaya, gak bisa pesen grab, gak bisa pake maps, gak bisa gugling, gak bisa eksis di sosmed juga, LOL. Waktu kemaren ke KL saya pake Digi, kali ini pakenya Hotlink, tadinya mau pake Digi lagi tapi pas di airport counternya rame bener jadi melipir ke Hotlink. Selama di Penang signalnya oke dan gak ada masalah, lancar jaya.

Next saya mau jabarin tempat-tempat yang kami kunjungi selama di Penang

Surga Bobba 

Brown sugar bobba bukan hanya hits di Indo tapi di Penang juga, dimana-mana kita bisa menemukan minuman kekinian ini. Yang kita coba The Alley, Xing Fu Tang dan Venzy Tea sebenarnya ada banyak tapi gak sanggup cobain semuanya. Bedanya di Penang gak sampe antri gila kaya di Indo, apa orang sana gak demen atau gimana kurang tau juga. Yang paling nyesel itu XFT rasanya aneh, bobbanya keras kaya belum mateng tapi udah disajikan, padahal tempatnya paling gede dan kece. Harga 1 gelas brown sugar bobba disana kurleb 13RM.

20191108_122536_resized20191108_123437_resized

Bee Hwa Cafe

Kita kesini buat makan siang, kalo dari hasil gugling katanya rekomen, modelnya rumah makan biasa (kopitiam) tapi cukup rame pas kita dateng. Kita pesen Char Kway Teow dan Wantan Mie Goreng. Rasanya lumayan lah tapi enakan yang di KL menurut saya. Oiya untuk harga makanan di Penang itu lebih murah daripada di KL (yaiyalah), kalo di KL 1 porsi makanan kurleb 10RM di Penang cuma 4-5RM (tapi makannya bukan yang di Mall atau restoran fancy ya).

20191108_132826_resized20191108_131045_resized20191108_130833_resized

Pinang Peranakan Mansion

Wishlist kesampean! sebenarnya ada 2 pilihan mansion yang populer di Penang, Pinang Peranakan Mansion dan The Blue Mansion tapi saya milih yang PPM, kalo ada kesempatan ke Penang lagi baru ke The Blue Mansion. Jadi PPM ini adalah museum yang berupa rumah milik Kapitan Chung Keng Kwee yang menikah dengan orang melayu, mereka disebut Baba dan Nyonya (sebutan pasangan suami istri Cina-Melayu). Pada zamannya si Baba ini merupakan salah satu orang paling kaya di Penang, rumahnya super megah dan mewah mulai dari lantai, pilar rumah, perkakas, pajangan, kamar, meja rias, pakaian, sepatu, tas dan masih banyak lainnya. Harga tiket masuknya 20RM/orang, menurut saya super gak nyesel dan wajib banget kesini (ngeliat langsung bakal lebih terkagum-kagum).

The Jetty Foodcourt dan Chew Jetty

Abis dari PPM kita mau makan nasi lemak Ali yang femeus tapi ternyata udah tutup. Trus kita jalan kaki 10 menit dan sampailah di The Jetty Foodcourt, disini saya minum es kelapa batok dan Brown pesen wantan mie. Es kelapanya seger banget, haus kali ya gara-gara capek jalan. Wantan mie pesenan Brown enak, tekstur mienya pas, gak lembek trus wangi, kuah supnya pun cucok (harganya murah sekitar 4RM).

Abis makan kita jalan menuju Chew Jetty, Chew Jetty merupakan kampung nelayan terapung yang masuk ke dalam warisan budaya UNESCO. Disini kita bisa melihat rumah-rumah lantai kayu di pesisir pantai. Nelayan disini gak melaut lagi, mereka menjual berbagai cinderamata untuk turis. Sampe di ujung dermaga kita bisa menikmati pemandangan laut sambil foto-foto dan duduk-duduk santai.

Penang Street Art 

Buat pecinta mural dan foto ootd wajib banget kesini, mural-mural kece ini bisa ditemui di kawasan Georgetown tepatnya di Muntri Street, Weld Quay, Lebuh Leith, Armenian street dan masih banyak lagi. Kurang lebih ada 25 mural tapi saya gak fotoin 1 per 1, jaraknya juga deket-deketan, keren dan spot wajib banget kalo ke Penang.

Gurney Plaza

Kalo kata Brown saya itu anak mall, sukanya ke mall daripada capek-capek-an jalan, LOL. Jadi kemanapun saya pasti pengen liat mallnya kaya gimana. Ada beberapa mall yang terkenal disini salah satunya adalah Gurney Plaza. Disini saya beli Tea Aroi, thai milk tea kayak waktu ke Melaka saya beli dan demen banget, tapi sayang yang di Gurney Plaza ini kurang. Trus kita dinner di Subway! uuw, kangen kenapa ya Subway gak ada di Indonesia? sebenarnya di Indo ada Quinoz sih tapi lebih suka Subway.

20191108_203626_resized

Toh Soon Cafe

Kopitiam yang satu ini terkenal banget, adanya di dalem gang, jauh dari kata fancy tapi ramenya ampun-ampun. Udah gitu pelayanannya gak ada ramah-ramahnya (pas saya nyamperin pengen mesen yang ada disuruh duduk nanti bakal di samperin udah gitu mukanya jutek), kalo makan di resto udah pada ngamuk kali customernya. Karena udah terlanjur duduk yaudah kita sabar aja sampe disamperin.

Biasanya orang-orang kesini buat sarapan. Yang kita pesen roti srikaya, telur setengah mateng, nasi lemak bungkus, karipok dan minumnya es kopi dan es teh tarik. Overall makanannya biasa aja gak ada yang spesial banget, tapi es kopinya memang seenak itu dan pas bayar kurleb 13RM, murah banget. Kalo mau kesini kudu pagi-pagi ya biar sepi dan gak antri.

20191109_075104_resized20191109_081839_resized20191109_075906_resized

Kek Lok Si Temple

Termasuk wisata wajib kalo ke Penang, kita ke Kek Lok Si naik grab, bisa naik bus tapi  maunya yang cepet aja. Lumayan lama disini karena areanya luas banget. Trus kita sempet naik incline lift buat ngeliat patung dewi kuan yin yang super gede. Saya ada beli gelang batu-batu buat mami soalnya doi demen pake gelang model gini, cantik warnanya dan dikasi tau ayi yang jual tiap warna batu memiliki arti yang positif.

Kelar puter-puterin Kek Lok Si Temple perut laper, kita jalan kaki keluar dari wihara buat cari makan dan sampailah kita di semacam foodcourt, yang kita pesen Char Kway Teow, Wantan Mie dan Chicken Rice. Chicken ricenya paling juara, dagingnya empuk dan enak banget, nasinya pun wangi.

20191109_100034_resized20191109_100144_resized20191109_094330_resized20191109_094723_resized20191109_094656_resized20191109_100223_resized20191109_101911_resized20191109_105128_resized20191109_102842_resized20191109_103250_resized20191109_105845_resized20191109_110214_resized20191109_113259_resized20191109_114250_resized20191109_120034_resized

20191109_122743_resized20191109_122757_resized20191109_122912_resized

Penang Hill

Abis makan di foodcourt kita menuju Penang Hill atau Bukit Bendera, menurut driver grab, Penang Hill lagi rame banget dan kita gak bakal bisa naik tapi karena gak tau mau kemana tetep lanjut. Nyampe TKP emang bener super rame dan antrinya gila-gilaan karena udah terlanjur akhirnya kita beli ticket fast line seharga 80RM/orang, huhu (HTM 30RM/orang, ya daripada antri yang entah kapan bisa naiknya), jadi buat ke Penang Hill kudu naik tram dari Penang Hill Lower Station, lama perjalanan kurleb 10 menit. Sesampainya di Penang Upper Station kita muter-muter dan foto-foto, dari Penang Hill ini kita bisa melihat pemandangan Pulau Pinang secara keseluruhan.

Queensbay Mall

Hari pertama kemaren udah ke Gurney Plaza, hari kedua kita ke Queensbay Mall tadinya gak mau kesini tapi karena penasaran kita kesini. Disini saya coba Venzy Tea trus sisanya kayaknya muter-muter mall atau cari oleh-oleh.

20191109_161306_resized

Nasi Kandar Pelita

Kalo ke Malaysia jangan lupa makan nasi kandar!, nasi di campur beberapa macam kuah kari dimakan bareng lauk pauk yang kita pilih (kaya nasi padang gitulah). Saya paling suka pake ayam goreng, udah itu doang aja nikmat bener rasanya. Trus kita ada pesen roti telur dan maggie goreng ayam. Super puas makan di Nasi Kandar Pelita, ada lagi yang terkenal namanya Nasi Kandar Line Clear tapi pas kita kesana belum buka.

 

Roti Canai Transfer Road 

Kesini sengaja pagi-pagi biar kedapetan tempat ternyata tidak semudah itu fergusso, alias udah rame. Akhirnya kita disuru ke seberang jalan dan ada semacam lapangan di isi sama meja kursi, sungguh femeus ini roti canai. Menu favorit tentu saja canai pake kari ayam. Kalo saya bilang overrated, rasanya biasa aja masih enakan yang di Nasi Kandar Pelita tapi emang beda, sulit saya jelasin bedanya dan es teh tariknya juga beda, rasanya gak kaya teh tarik yang biasanya, apa emang uniknya gitu ya? haha.

20191110_075027_resized

Star Coffee Stall (Auntie Evelyn Ang)

Kopi yang satu ini femeuss banget, boleh cek di gugel banyak yang review. Kalo dari Roti Canai Transfer Road jalan kaki sekitar 20-30 menit. Kopinya dijual di gerobak biasa dan yang bikin unik si auntie bisa bikin latte art (tanpa mesin) bentuknya bintang, yak sesimple itu tapi viral bener. Saya pesen es kopi dan Brown es teh tarik, harganya kalo dibungkus 2,5RM (duh super murah) dan kantong plastiknya gede banget. Puas bener dah minum es kopi sampe kembung-kembung.

20191110_083449_resized

Fatty Boy Chicken Rice

Kita makan ini hari terakhir sebelum berangkat ke bandara. Letaknya persis di sebelah Tune Hotel. Kita pesen menu andalannya yaitu chicken rice. Dagingnya banyak dan nasinya enak. Puas makan chicken rice disini.

20191110_105030_resized

Beli oleh-oleh

Kalo mau beli oleh-oleh aksesoris murah bisa ke Pasar Chowrasta trus deket situ ada Ban Heang (di Penang ada Ban Heang, Gee Heang, Him Heang tapi yang paling femeus Ban Heang) trus ada Loong Kee, sejenis Bee Cheng Hiang. Saya beli beberapa cemilan yang gak ada di Indo, belinya di supermarket mana aja senemunya. Favorit saya adalah Indomie rasa original (perisa asli), dia beda sama indomie goreng yang bungkusnya putih semua, waktu ke KL beli dan pas ke Penang beli lagi banyakan.

 

Ini postingan udah lama mendem di draft gara-gara gak sempet nyelesaiinnya. Moga setelah ini saya bisa ada waktu buat nulis cerita-cerita yang tertunda ^^

 

Jalan-Jalan · Kuliner · Libur Lebaran · Malaysia

Jalan-jalan ke Malaysia (part 3)

4 Juni 2019

Hari ini tujuan kita adalah ke Genting Highlands, atau Tanah Tinggi Genting adalah puncak gunung dari pegunungan Titiwangsa di Malaysia yang menjadi resort terkenal dengan nama yang sama. Tempat ini dapat dicapai dengan satu jam berkendara dari KL lalu dilanjutkan dengan skyway (kereta gantung).

Setelah rapi kita menuju Stasiun MRT terdekat dengan tujuan KL Sentral, pas banget pas mau masuk ke stasiun ketemu sama Sharon dan suaminya, tujuan mereka hari itu adalah ke Batu Caves. Kita bareng sampe KL Sentral trus pisah.

20190604_092016_resized

Karena masih ada waktu kita coba explore NU Sentral Mall yang berada di dalam KL Sentral. NU Sentral ini kaya mall pada umumnya, disini kita muter-muter, Cimon sempet beli kabel data di toko aksesoris gadget. Inceran utama saya ke NU Sentral adalah beli Subway, kemaren di Pavilion ada tapi gak beli soalnya masih kenyang. Saya pesen yang Subway Club, belinya 1 aja cobain dulu kalo enak baru beli lagi besok-besok. Cimon juga beli yang Italian BMT.

Pas mau keluar dari NU Sentral saya mampir dulu beli Tealive (sejenis Chatime), Tealive ini punya banyak gerai di KL jadinya saya penasaran seenak apa. Saya pesan varian milk tea with grassjelly sedangkan Brown beli Brown Sugar Pearl Milk Tea. Saya langsung cobain dan lumayan rasanya sedangkan Brown cobain punya dia di dalem bus dan zonk dong, brown sugarnya aneh malah kaya rasa kopi caramel gitu, apa salah tuang ya? Keciwa dah.

20190604_113108_resized

20190604_113126_resized

20190604_113605_resized

Bus Go Gentingnya dateng ontime dan kita langsung naik dan duduk sesuai nomor kursi. Kita duduk manis selama perjalanan kurleb 1 jam, lumayan bisa tidur.

20190604_120221_resized

20190604_114326_resized

20190604_120419_resized

Fast Forward, kita di turunkan di Awana Bus Station. Awana Bus Station ini kaya mall, banyak toko-toko tempat belanja oleh-oleh, untuk menuju Awana Skyway ikutin petunjuk naik ke lantai paling atas. Sesampainya di Awana Skyway udah kelihatan deh rame-rame orang antri buat naik kereta gantung. Tiket yang di beli dari coutner bus Go Genting tinggal di scan buat naik kereta gantungnya.

20190604_131847_resized
Lumayan panjang antrinya tapi cepet kok ^^

Setelah beberapa lama mengantri akhirnya tibalah giliran kita naik. Kereta gantungnya mirip sama kaya yang di Ancol, ada juga tipe yang glass floor, cuma kalo takut ketinggian jangan deh. Kita naik yang standart. Perasaan saya waktu naik Awana Skyway ini, excited, seneng bisa lihat pemandangan tapi ada tegangnya soalnya makin lama makin tinggi naiknya en kalo nengok ke bawahnya ngeri-ngeri sedep.

20190604_132633_resized
Maap sis kefoto haha 😀

Perhentian pertama kita adalah di Chin Swee Station. Disini terdapat Chin Swee Temple yang terkenal. Udara disini sangat sejuk dan menenangkan. Banyak spot menarik disini, kita bisa melihat patung Buddha setinggi 15m, menelurusi jalur Journey to Enlighment, melewati lorong jalan yang di sebut 10 hell chamber, disini bercerita tentang perjalanan manusia setelah meninggal, manusia akan di adili dan di tempatkan di lapisan neraka sesuai dengan perbuatannya di dunia. Makin ke atas makin horror hukumannya. Ini ajang intropeksi diri supaya kita mengingat-ingat kesalahan yang sudah kita buat di dunia. Setelah itu kita akan melihat jalur reikarnasi kemudian melihat patung Dewi Kuan Yin, Kaisar dan dayang-dayang istana langit, Dewa Kemakmuran, Dewa Keberuntungan dan Dewa Panjang Umur, trus ada patung kisah Journey to the west yaitu Tong Sam Cong bersama 4 muridnya.

20190604_135343_resized

20190604_141000_resized
Kok fotonya gelep ya?

20190604_135506_resized

20190604_135725_resized

20190604_135910_resized

20190604_140907_resized

20190604_141239_resized

20190604_141400_resized

20190604_141633_resized

20190604_141807_resized

20190604_141935_resized

Overall saya suka Chin Swee Temple, adem, luas dan peaceful. Udah cape muter-muter kita cari toilet terdekat trus kita cari tempat duduk, kita buka bekel Subway yang di beli di NU Sentral. Walau udah dingin tapi tetep enak trus efek laper kali ya, saya makannya sharing sama Brown. Next bakal coba varian Subway lainnya.

20190604_144204_resized

Selesai ngabisin bekel kita naik kereta gantung lagi menuju Sky Avenue Station dimana terdapat Sky Avenue Mall dan Sky Casino. Saya dan Brown gak masuk ke Casinonya cuma foto-foto di luarnya aja. Soalnya kalo mau masuk ke dalam gak boleh bawa tas dan tasnya harus di titipin di loker berbayar. Cimon dan Pibi masuk , tas mereka di titipin ke kita.

20190604_152521_resized

20190604_152524_resized

20190604_151721_resized

Sky Avenue Mall ini luas banget, ada arena permainan indoor namanya Skytropolis Funland. Kalo bawa anak-anak kudu siapin kocek lebihan, permainannya banyak banget.

20190604_154425_resized

20190604_154420_resized

Di Sky Avenue saya ada belanja sepatu, emang udah niat beli dan katanya beli sepatu di Malaysia bisa lebih murah dibandingkan di Indo. Seneng, akhirnya dapet sepatu inceran trus ada diskon walau gak banyak-banyak amat, en di tawarin daftar member soalnya udah nyampe minimum belanja biar dapet voucher senilai 60RM tapi baru bisa digunain 2 hari kemudian (akhirnya vouchernya saya pake buat beli waist bag seharga 120RM jadi tinggal bayar setengahnya deh, mihihi).

20190604_164852_resized

20190604_164833_resized

20190604_164809_resized

20190604_164824_resized
lagi ada pameran batman gitu, cuma foto-foto sekilas

Sebelum pulang kita makan dulu, saya lupa nama restonya apa yang jelas kita makan Malaysian food. Saya pesen nasi lemak dan es teh tarik (lagi?? puas-puasin, LOL).

20190604_174006_resized

Setelah balik Indo dan gugling kita gak sempet ke beberapa tempat di Genting kaya First World Hotel, Theme Park Hotel, Senikome Pengheng dan Fashion Forest. Oke, next time.

Kita balik ke Awana Skyway naik kereta gantung dan sambil nunggu jam naik bus kita belanja oleh-oleh dulu. Yang paling femeus dan wajib beli adalah Loong Kee (maaf, ini gak halal), semacam Bee Cheng Hiang. Sebelum beli kita dikasih tester dulu. Saya paling suka yang minced pork dan crispy pork floss.

Puas belanja kita turun ke bawah dan nunggu busnya tiba. Perjalanan kurleb 1 jam dan kita diturunin di Pudu Sentral , dari Pudu Sentral kita balik ke hotel naik grab.

Balik hotel saya sempetin beli tiket bus dulu ke Melaka, belinya di easybook.com. Trus saya dan Brown keluar hotel lagi buat kulineran di Alor, saya nyobain coconut ice cream, minum air mata kucing (sesuka itu pokoknya) kalo Brown jajan dimsum warna-warni (beda penjual semua biar tau mana yang paling enak, haha). Balik ke hotel saya masih sempet nyeduh Maggie Cup. Bis itu leha-leha bentar trus bobo deh.

20190604_235526_resized

20190604_235213_resized

20190605_001454_resized

See yaa!

Curcol · Jalan-Jalan · Kuliner · Libur Lebaran · Malaysia

Jalan-jalan ke Malaysia (part 2)

3 Juni 2019

Morning from KL!

Udah bikin alarm buat bangun jam 7 pagi, abis itu siap-siap buat breakfast. Sebenarnya gak mau ambil hotel yang include sama breakfast tapi Travelodge ini harga di Agoda udah include breakfast dan budgetnya masih masuk, yaudah lumayan buat isi perut sebelum ngebolang. Varian menu breakfastnya ya standart semua gak ada yang special, saya sengaja gak mau makan banyak biar gak terlalu kekenyangan buat jalan en yang penting perut keisi.

20190603_080238_resized

Selesai makan balik ke kamar masing-masing, siap-siap lagi buat start ngebolang. Tujuan utama kita hari ini adalah ke Batu Caves. Semalem udah cari info pake gugel cara kesananya. Jadi kita harus ke KL Sentral (KL Sentral adalah stasiun kereta api utama di Kuala Lumpur) dan lanjut naik KTM Komuter arah Batu Caves, oke sip.

Perjalanan dimulai dengan mencari stasiun MRT terdekat, sesampainya di stasiun MRT trus naik eskalator ke bawah, jalan sedikit nanti ketemu mesin buat beli token. Kalo punya kartu touch and go bisa langsung ke ngetap, karena cuma seminggu en belum tau pastinya naik transpotasi apa jadi beli per sekali jalan aja. Cara pake mesinnya gampang tinggal pilih tujuan kita kemana lalu tentukan jumlah token yang mau di beli, masukin uang kertas trus tinggal tunggu tokennya keluar plus kembaliannya.

20190603_091807_resized20190603_091856_resized20190603_092338_resized

Selanjutnya tapping token ke gerbang masuk, gerbang akan terbuka otomatis. Token di pegang masing-masing dan jangan sampai hilang. Kita turun ke bawah dan nunggu MRT-nya dateng. Oiya belakangan saya baru tau nama MRT ini adalah MRT Sungai Buloh-Kajang. Ini pertama kalinya saya naik MRT, excited dan happy, di Jakarta sekarang udah punya MRT tapi belum sempet nyobain. Jujur setelah naik MRT yang pertama ini saya jadi kepingin naik terus, nagihin.

Kita turun di Muzium Negara trus jalan kaki ke KL Sentral. Sebenarnya kalo mau agak ribet kemaren dari KLIA naik KLIA Express bisa turun di KL Sentral baru lanjut ke Bukit Bintang, cuma males harus geret koper jadi langsung naik grab ke hotel. Di KL Sentral kita beli tiket KTM Komuter menuju Batu Caves.

20190603_094851_resized20190603_094908_resized

Nah, sebelum naik KTM Komuter, saya ngajak untuk beli tiket bus ke Genting buat besok soalnya baca-baca dari blog orang kalo lagi musim libur suka kehabisan. Bus ke Genting ini namanya Go Genting trus lokasi loketnya ada di KL Sentral tapi gak tau posisi pasnya dimana. Tanyalah saya ke petugas bagian informasi dimana loket Go Genting berada, dikasih tau lurus aja dari bagian informasi trus turun ke basement, kita ikutin petunjuk petugas tadi trus sempet nanya security juga. Ternyata di basement itu Terminal Bus dan jalan sedikit udah kelihatan rame-rame di loket bus Go Genting. Hati-hati banyak calo yang bilang kalo tiket bus sudah abis dan nawarin jasa mobil buat ke Genting. Kita gak ikutin omongan calo dan tetep ngantri, sempet deg-deg-an karena antrinya lumayan panjang takut ketinggalan KTM Komuter.

Akhirnya kita berhasil dapet tiket bus Go Genting dan tiket SkyWay PP, harga bus 4.9RM dan skyway 9RM untuk 1 kali jalan. Abis itu langsung seribu langkah balik ke atas dan menuju gerbang KTM Komuter.

20190603_103201_resized
Nunggu KTM Komuter, kurleb kaya di stasiun Gambir

Naik KTM Komuter nyaman dan asik, bisa sambil lihat pemandangan, mirip kaya naik kereta di Indonesia. Lama perjalanan dari KL Sentral – Batu Caves kurleb setengah jam. Sesampainya disana turun dari KTM Komuter langsung kelihatan deh Batu Cavesnya dan lagi-lagi hujan so kita beli payung disini harganya 15RM/payung.

Sayangnya patung Hanoman lagi di renovasi jadi gak bisa foto karena ditutup (gugel aja buat fotonya). Trus lewatin kolam ikan dan tempat ibadahnya, lalu finally tampaklah dengan megah patung Dewa Murugan, Dewa Murugan adalah Dewa Hindu yang terkenal di kalangan orang Tamil di negara bagian Tamil Nadu di India dan Sri Lanka. Dewa Murugan merupakan Dewa perang dan pelindung negeri Tamil. Di belakang patung Dewa Murugan terdapat 272 anak tangga yang di cat warna warni, kece banget.

20190603_114116_resized20190603_115406_resized20190603_115414_resized20190603_115723_resized

20190603_115557_resized

Kita foto-foto di sekitar patung Dewa Murugan aja, gak naik ke atas, di atas terdapat Temple Cave, merupakan gua utama tempat berlangsungnya upacara-upacara umat Hindu Tamil di Malaysia. Lalu ada Dark Cave, Dark Cave ini bisa ditemukan di tengah perjalanan menuju Temple Cave. Dark Cave merupakan habitat laba-laba terlangka di dunia, Trapdoor Spider. Selain itu ada Cave Villa, disini memajang berbagai lukisan patung, puisi dan tokoh-tokoh dari mitologi Hindu dan Ramayana Cave terletak tak jauh dari patung Hanoman.

Temen saya pernah ceritain pengalaman dia masuk ke Dark Cave dan dari cerita dia saya gak berminat buat menjelajah (anaknya gak demen yang menantang adrenalin, haha).

Di Batu Caves kita bisa menjumpai banyak burung merpati dan monyet liar berkeliaran, hati-hati jangan terlalu deket. Yang saya sebel pas abis dari WC ada om-om dan familynya lagi kasih makan pisang ke monyet-monyet tapi di lempar-lempar jadinya para monyet lompat kesana kemari heboh, trus monyetnya mendekat, mereka kaya mau pukul dan tendang monyetnya, trus mereka ketawa-tawa, teriak-teriakan. Ya gak bisa gitu baik-baik ngasih makannya yang ada nanti monyetnya pada marah dan nyerang manusia.

Kita sempet ngadem di warung yang menjual makanan ringan dan minuman. Saya dan Brown pesen es campur trus Cimon dan Pibi jajan es krim. Sembari ngadem kita sambil gugling cari tempat buat makan siang. Dipilihlah Village Park Restaurant yang terkenal dengan nasi lemak ayam gorengnya, kita kesana naik grab.

Nyampe tkp hujan deras dan Village Park tutup karena Hari Raya Aidil Fitri, keciwa dah mana udah ngiler nyobain nasi lemaknya yang femeus, kalo saya baca reviewnya sampe harus antri panjang. Trus berhubung hujan kita gak bisa jauh-jauh dan di sebelahnya Village Park ini ada resto namanya Hayaki, kita coba cek buku menunya dan ada menu nasi lemak juga. Yauda daripada sia-sia kita putusin buat makan siang disana.

20190603_132429_resized
Tutup T_T

Saya dan Cimon pesen nasi lemak ayam goreng sedangkan Brown dan Pibi pesen nasi kukus hayaki trus minumnya teh tarik. Nunggu agak lama akhirnya dateng pesanan kita. Entah kenapa ya kalo nasi lemak disini tuh simple tapi enak banget, di Jakarta jarang banget pesen nasi lemak karena gak ada yang istimewa,  kalo di Malaysia nasi lemaknya juara banget, wangi trus ayam gorengnya beda sama ayam goreng di Jakarta yang kaya ayam kuning kunyit gitu. Ikan terinya juga garing dan berasa. Kalo nasi kukus itu mirip nasi padang, nasinya biasa trus disirem kuah kuning gitu. Puas banget makan di Hayaki, trus masi kebayang-bayang gimana kalo si Village Park buka, huhu.

20190603_133642_resized
Nasi lemak ayam goreng
20190603_134136_resized
Nasi kukus

Selesai makan kita naik grab lagi menuju Central Market, Pasar Seni tertua di Malaysia, disini kita bisa berbelanja dan membeli oleh-oleh. Saya sempet nyobain Cha Tra Mue disini, doi penyajiannya pake gelas plastik tebel jadi kaya minum di tumbler, niat banget, pengen saya bawa pulang tapi males. Rasa thai teanya mirip sama si D*m d*m cuma tetep enakan ini lebih mantep berasa tehnya.

central-market-kl
Saya gak ada fotonya karena waktu itu kondisi hujan lebat gak sempet foto, ini ambil dari gugel

Lumayan lama puter-puter Central Market sekalian beli oleh-oleh. Kalo soal harga saran saya beli di lantai 2-nya lebih miring daripada lantai 1. Trus kalo beli banyakan ada  diskon.  Selesai belanja kita ke restoran yang wajib dikunjungi kalo ke Central Market yaitu Restoran Yusoof dan Zakhir, restoran ini menyajikan masakan india dan melayu. Kita masih kenyang tapi saya penasaran jadi masuk dan pesen beberapa macam buat sharing, ada Maggie goreng ayam, murtabak ayam dan roti canai, minumnya teh o es. Yang terkenal disini ada namanya ayam tandoori dimasaknya pake tungku tapi kita gak sempet cobain. Overall enak-enak dan masuk di selera kita trus gak mahal.

9f1fe8216f7b528da3d8a00ef50c32ef_featured_v2
Ini juga ambil dari gugel ya gaes

20190603_160828_resized20190603_160959_resized20190603_161042_resized20190603_161912_resized20190603_162326_resized

Selesai dari Yusoof dan Zakhir kita balik ke hotel naik bus Go KL purple line, sempet nunggu di tempat yang salah untung jalanan lagi macet, kita bingung busnya lewat aja gak berhenti trus supir bus Go KL ngasih arahan pake bahasa tangan. Ternyata harus jalan ke depan lagi dan disana ada halte Go KL yang bener dan orang-orang pada nunggu disana. Makasih pak supir ^3^v

Kita balik ke hotel trus mandi dan istirahat. Di jalan pulang tadi deket hotel ada yang jualan Samosa, Pibi beli dan kita dibagi, Samosa itu kaya gorengan lumpia isi ayam di bentuk segitiga, enak tapi kulitnya terlalu tebel menurut saya.

Malemnya saya dan Brown meet up sama temen grup WA yaitu Sharon, doi dan suaminya juga liburan ke Malaysia (mereka dari Penang trus hari itu baru tiba di KL). Kita ketemuan di Alor Night Food Market trus mereka bilang mau ke Petronas, saya kasih tau naik Go KL aja dan nganterin ke halte terdekat. Jalan pulang dari halte kita mampir ke Starbucks saya kepingin beli tumbler yang ada tulisan Malaysia-nya dan dibolehin sama Brown.

20190603_195001_resized20190603_221656_resized

Abis dari Starbucks kita balik ke Alor Night Food Market, kita gak makan malem tapi jajan es coconut yang letaknya di ujung jalan namanya Aroy Coconut Ice Cream, harganya kalo gak salah 12RM, lumayan mahal tapi toppingnya boleh bebas ambil dan dapet free coconut water. Sempet underestimated tapi ternyata enak banget! coconutnya berasa dan pas es-nya abis lanjut makan daging coconutnya lembut gak keras. Sempet cobain es coconut lain karena disana ada beberapa yang jual jadi penasaran tapi ternyata masih enakkan yang Aroy walau lebih mahal. Ada harga ada rupa lah yaw.

20190603_203434_resized20190603_203428_resized

20190603_212658_resized
Ini yang kurang endeus

Trus yang rame disana, lagi tak lain tak bukan adalah MUSANG KING!, penasaran tapi gak tau mesti beli yang mana trus saya nawarin Cimon dan Pibi pada gak mau, beli 1 biji utuh takut gak abis, akhirnya beli yang udah dibuka dan dibungkus cling wrap, harganya 20RM, cap cip cup aja pilihnya. Sampe di hotel saya cobain dan rasanya mantep, sama kayak durian pada umumnya sih cuma dagingnya lebih tebel dan warnanya kuning aja, yang penting udah cobain tuh Musang King.

20190603_223247_resized

Abis itu siap-siap bobo deh. Sekian cerita hari ke-2 di Malaysia, besok tujuan kita seharian adalah Genting Highland.

See ya on next post! ^^

Curcol · Jalan-Jalan · Kuliner · Libur Lebaran · Malaysia

Jalan-jalan ke Malaysia (part 1)

Oke mari siapkan hati buat baca postingan libur lebaran 2019 versi Nie, bacanya santai aja kalo perlu sambil nyemil popcorn or ciki, LOL. Saya akan bagi dalam beberapa part biar gak kepusingan bacanya dan semoga bisa menambah informasi dan wawasan buat yang mau traveling ke Malaysia.

Sebelum mulai ceritanya saya mau kasih beberapa pencerahan:

Jumlah personel yang ikut dalam traveling ini ada saya, Brown, Cimon dan BF Cimon (untuk mempermudah penyebutan, saya bakal nulis nama BF-nya Cimon = Pibi, itu rekues dari Cimon, jangan tanya kenapa dikasih nama itu).

Hotel tempat kita nginep ada 2, namanya Hotel Travelodge Bukit Bintang dan Hotel Transit KL. Yang Travelodge di Jalan Alor yang Transit ada di Jalan Pudu. Alesan milih sekira-kiranya aja trus nyari yang bintang 3 karena bakal lebih banyak jalan-jalan daripada ngedon di hotel.

Transpotasi di Malaysia:

  • Grab, wajib banget punya aplikasi ini dan biayanya lebih murah dibandingkan teksi bermeter (taxi maksudnya, sis), yang saya suka supir grab disini gak banyak cingcong dan to the point semua, bahkan ada yang gak ngajak ngomong sama sekali trus kayaknya disini gak biasa nerima uang lebihan alias tipping.
  • Bus Go KL City, bus ini favorit saya, soalnya grateiss, bus melayani rute pusat kota Kuala Lumpur. Ada beberapa rute di bus Go KL yaitu:

Go Relax (Red Line), yang melewati hotel dan penginapan terkenal di KL.

Go Work (Blue Line), yang melewati pusat bisnis dan perkantoran utama di KL.

Go Sightsee (Purple Line), yang melewati pusat pariwisata dan landmark kota seperti KL Tower dan Pasar Seni.

Go Shop (Green Line), yang melewati pusat perbelanjaan seperti Bukit Bintang dan KLCC.

Untuk lebih jelasnya bisa cek map dibawah ini:

gokl-map

Selain Bus Go KL ada Rapid KL dan KL Hop On Hop Off, untuk 2 ini kita gak pakai, keterangan jelasnya bisa gugel sendiri ya.

  • Kalo yang berbasis rel lebih banyak pilihan dan sudah terintregasi menjadi satu yang dinamakan Klang Valley Integrated Rail Transit. Di dalamnya terdiri dari KL Monorail, LRT (Light Rapid Transit), KTM Komuter, KLIA Ekspres/KLIA Transit dan MRT (Mass Rapid Transit). Selama di Malaysia yang kita pake: LRT, KTM Komuter dan MRT.

Untuk petanya bisa cek map dibawah ini:

klang-valley-integrated-transit-map-002

Udah pusing belum baca petanya? tenang saya juga awal-awal pusing, cuma pas udah disana jadi lumayan ngerti dan gak sampe nyasar, kalo salah turun ya ada cuma sekali doang, intinya save mapnya di HP dan sebelum naik or turun lihat petunjuk dulu. Saran saya yang penting 1 hari itu udah tau mau kemana dan baru cari di gugel naik transpotasi apa, jangan langsung baca buat beberapa hari yang ada pusing sendiri, lama-lama nanti terbiasa ^^

Untuk komunikasi dan internet saya gak sewa modem wifi dari Indonesia tapi beli sim card di KLIA, untuk provider pake Digi, harganya 20RM untuk 7 hari. Selain Digi ada provider lain kaya Hotlink, cuma pas nemunya Digi yauda pake Digi aja, signalnya oke tapi karena aktif sosial media belum 7 hari udah abis duluan kuotanya. Untung Brown bawa modem XL dari Indonesia dan pake sim card yang bisa dipake buat ke luar negeri, 2 hari terakhir saya numpang wifi sama Brown, haha.

Oke sekian pencerahan dari saya, mari kita mulai cerita liburan ke Malaysia selama 7 hari 6 malemnya (belum mulai aja saya udah engap ngetiknya >.<)

2 Juni 2019

Bangun pagi tapi semangat, kalo hari biasa boro-boro, haha. Karena flight jam 08.30 jadinya kudu bangun 3 jam sebelumnya trus siap-siap menuju Airport, Cimon beda maskapai pesawat sama saya dan Brown, jadi kita pesen grab dari apartemen dengan tujuan Terminal 2F trus lanjut ke Terminal 3.

Sesampainya disana saya langsung ke counter check in dan drop bagasi, trus petugasnya minta maaf kalo kita gak bisa duduk sebelahan karena kode booking tiket kita beda dan dia prioritasin yang duduk bareng itu family or bawa infant. Yaudalah beda 3 baris doang yang penting bisa sampe ke tujuan. Selesai check in dan drop bagasi kita menuju gate yang udah ditentukan. Sebenarnya saya kepingin nebus minuman 1 rupiah di tante rambut keriting dan saya pikir ada di tempat nunggu ternyata gak ada, jadinya ke Djournal Coffee aja sambil numpang ngecas sebentar. Oia ini pertama kalinya saya ke imigrasi, gak di tanya apa-apa sih, tapi Brown sempet ditanya-tanya sama petugasnya.

20190602_060101_resized_1

Sekitar jam 08.00 udah mulai di panggilin buat naik ke pesawat dan selama penerbangan saya rada gelisah padahal biasanya saya excited naik pesawat apalagi burung biru kan nyaman dan ada entertainmentnya. Sampe pas dibagiin makanan saya gak ambil cuma minta mineral water, mungkin ada enek efek kopi Djournal yang strong banget, pokoknya bawaannya pengen cepet-cepet sampe dan turun dari pesawat.

Setelah 2 jam gelisah, Puji Tuhan mendarat juga di KLIA (Kuala Lumpur International Airport), nah saya itu mendaratnya di Terminal M, sempet bingung terminal M itu dimana, di KLIA 1 or KLIA 2, jadi Terminal M itu adanya di KLIA 1 trus kita harus naik sky train gitu baru sampe ke Terminal M ini (begitu yang saya alami, koreksi ya kalo saya salah). Sedangkan Cimon mendaratnya di KLIA 2, berhubung saya dan Brown sampai duluan jadi kita lah yang ke KLIA 2. Rutenya setelah mendarat, jalan ke imigrasi, ambil bagasi dan jalan ke sky train menuju KLIA 1 dan turun ke lantai paling bawah nanti ada bus gratis buat ke KLIA 2.

IMG-20190602-WA0003_resized_1
Imigrasi

20190602_123601_resized_1

Saya lupa saya beli simcard Digi itu kapan yang jelas masih di dalam airport, beli yang paket 7 hari seharga 20RM, saya beli 2, buat saya dan Cimon. Sesampainya di KLIA 2 kita nunggu Cimon beberapa lama dan akhirnya ketemu Cimon trus pesen grab menuju hotel pertama, Travelodge Bukit Bintang. Biaya grab 75RM (kita pake grab plus karena bawa koper 2pcs, kalo cuma bawa koper kecil or tas bisa pake just grab seharga 65RM) ditambah 10RM biaya tol tapi kita ngasih 100RM karena jaraknya lumayan jauh, kurleb 1 jam dari KLIA menuju Bukit Bintang.

Dalam perjalanan saya mengamati kalo Malaysia kurang lebih ya mirip sama Indonesia, banyak memang yang bilang begitu tapi tetep excited, ini toh rasanya ke luar negeri. Sesampainya di Travelodge Bukit Bintang, Pibi sudah menyambut kita, btw, kita ketemuan sama Pibi langsung di TKP soalnya dia lagi ada urusan. Trus kita check in dan taro koper plus leyeh-leyeh dulu di kamar trus siap-siap buat petualangan pertama di Kuala Lumpur, Malaysia.

Kesan pertama hotelnya gak terlalu besar, front officenya kecil, kamarnya oke dan cukup luas, amenitiesnya standart buat hotel bintang 3, yang saya acungi jempol adalah securitynya ramah banget dan selalu sigap di pintu masuk. Fyi, kalo nginep di Malaysia selain biaya menginap di hotel (kita booking pake agoda jadi udah lunas bayar pake CC) ada biaya pajak untuk turis yaitu 10RM/malam/kamar, kita nginep 3 malam jadinya 30RM x 2 kamar = 60RM, kalo deposit di Travelodge gak diminta.

Firs stop kita adalah makan di Nasi Hainan Chee Meng, pasti tau kan ya nasi hainan femeus ini. Saya pesen set nasi ayam goreng, goreng maksudnya roasted ya trus minumnya kalo gak salah teh o es (teh o es itu maksudnya es teh manis, kayaknya gak ada es teh tawar disini, mungkin bisa rekues minta gak pake gula). Kalo Brown pesen set nasi ayam tapi yang rebus bukan yang goreng, Pibi sama kaya saya, kalo Cimon pesen wonton mee.

Oiya di Malaysia pakenya bahasa Melayu, trus inggris, ada juga mandarin ato hokkian/cantonese. Jadi ngomong pake bahasa Indonesia mereka masih paham or pake inggris seadanya, LOL or kalo udah gagal paham pake sistem touch screen aja alias nunjuk mau yang mana.

Pesenan kita dateng dan porsinya cukup gede, nasi hainannya wangi, warnanya kekuningan trus ayamnya enak (kalo kata Pypy kuah ayamnya kaya cuka pempek), udah dapet kuah sup juga, kesan pertama yang bagus, cocok di lidah kita semua. Tapi karena porsi ayamnya gede, saya gak abis jadi kasih ke Brown.

20190602_160055_resized_1

Selesai makan kita duduk-duduk sebentar sambil ngobrol trus jalan kaki ke Pavilion KL. Nah, kurang okenya selama kita di KL cuaca gak bersahabat, setiap hari hujan. Kita gak persiapan payung or jas hujan sama sekali jadinya harus neduh dulu or terobos buat sampe ke Pavilion KL. Pavilion KL ini adalah Mall di daerah Bukit Bintang, kurang lebih kaya mall di Jakarta, isinya penuh dengan branded store yang kece-kece. Trus main entracenya super rame, banyak yang lalu lalang, foto-foto selfie-video-an, trus sekelilingnya dihiasi layar-layar gede buat iklan makanya di namain Bintang Walk kali ya. Keren dan takjub. Pavilion ini berseberangan dengan pusat perbelanjaan Fahrenheit 88, Lot 10 dan Starhill Galery.

20190602_183116_resized_1

20190602_183054_resized_1

20190602_183048_resized_1

Kita masuk ke Pavilion lewat underpass dari Fahrenheit 88, nyampe di Pavilion langsung liat antrian Tiger Sugar (TS), berhubung cape jalan dari Chee Meng trus ditambah lari-lari keujanan kita ngantri beli TS dulu, untung gak terlalu panjang antrinya kaya di MKG, haha. Pesennya Brown Sugar Fresh Milk with Boba. Seger banget minum TS, belinya 1 aja soalnya masih banyak yang harus di explore ntar keburu begah.

20190602_173422_resized_1

20190602_173441_resized_1

20190602_173921_resized_1

Abis dari TS kita puter-puter trus nemu banyak resto yang gak ada di Indo, pengen rasanya cobain semua, cuma harus pilih-pilih dengan seksama. Akhirnya nemu Tokyo Milk Cheese Factory dan saya berhenti karena ada menu soft ice creamnya. Kalo biskuitnya udah pernah coba dikasih oleh-oleh sama tantenya Brown dari HK, emang enak dan melted banget pas masuk mulut. Saya dan Pibi beli soft ice creamnya yang cup, saya pilih yang twist jadi ada milk dan cheesenya, sukak banget, harganya 12RM (buat perkiraan 1RM = 3.500 rupiah ya) trus berdoa supaya Tokyo Milk Cheese masuk ke Indo, haha.

20190602_174855_resized_1

20190602_175006_resized_1

Bis itu kita puter-puter lagi dan mutusin keluar dari Pavilion, mau ke Petronas Twin Tower. Kita ke Petronas naik bus Go KL yang Green Line (cek map di atas) dari Starhill Galery, frekuensi kedatangan bus pada working day dan peak hours setiap 5 menit sedangkan pada jam lainnya setiap 10 menit. Waktu bus Go KL dateng, tinggal lihat tujuan busnya kemana trus naik deh.

20190602_184509_resized_1
kondisi dalam bus Go KL

Suatu pengalaman yang menyenangkan buat saya naik bus Go KL, udah gitu gratis jadi irit biaya transpotasi, busnya nyaman dan dingin. Gak lama kita turun di halte GO KL, pas banget dibaliknya udah Suria KLCC. Jalan dikit udah keliatan Petronas Twin Towernya. Takjub banget gak nyangka udah sampe sini, biasa ngeliat di gugel doang eh sekarang lihat Twin Tower secara langsung, one of my bucket list checked!, Puji Tuhan.

20190602_190103_resized_1

IMG_20190602_193543_644_resized_1

20190602_192155_resized

Puas foto-foto dan leha-leha di Petronas kita balik ke hotel naik bus Go KL Green Line lagi dan turun di Bukti Bintang trus jalan kaki sampe hotel bermodalkan maps, pas udah deket hotel loh kok ini jalan rame banget sama penjual makanan minuman, ternyata Travelodge itu sebelahan langsung sama Alor Night Food Market yang femeus itu (memang awalnya pilih Travelodge karena di jalan Alor cuma gak nyangka sebelahan pas bener). Yauda abis nyampe hotel kita mandi, istirahat bentar trus keluar lagi buat kulineran malam.

Banyak banget pilihan kuliner di Night Food Market, trus sepanjang jalan kita bakal di panggil-panggilin buat mampir ke rumah makan/jajanan yang ada. Malem itu saya dan Brown jajan dimsum warna warni trus kita makan di salah satu rumah makan, yang di order ada kway teo penang, sup mee, oyster telur, mee goreng dan sate ayam, minumnya teh tarik. Kalo soal rasa ya ada yang enak ada yang biasa aja. Selesai makan kita balik ke hotel, udah lelah banget dari pagi.

Oke demikian cerita hari pertama di KL, sampai jumpa di postingan selanjutnya!

Curcol · Jalan-Jalan · Kuliner · Libur Lebaran · Malaysia

Rekap Libur Lebaran 2019

Gak kerasa liburan udah berakhir *pheww*, kayaknya pengan flashback dari hari pertama liburan lagi. Memang liburan kali ini lumayan lama dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, tapi tetap aja yah susah move on-nya, haha. Okelah mari mulai mencangkul lagi demi liburan berikutnya, fufufu.

Biar ada dokumentasinya saya rekap tentang libur lebaran kemaren, khusus jalan-jalan ke Malaysia bakal dibuat postingan terpisah ^^, enjoy!

Tanggal 30 Mei, awal-awal liburan dihabiskan di Jakarta, menikmati leganya jalanan. Trus mumpung libur Brown ngajak ke PRJ, hayok lah, lumayan buat cuci mata dan jajan. Kita pergi bareng papi mami dan adiknya Brown. Harga tiket masuk 40rb/orang (harga weekend/libur), selain tiket masuk kita dikasi kupon-kupon buat beli makanan dan minuman.

Di PRJ kita muter dari 1 hall ke hall lainnya, gak beli, liat-liat doang. Trus udah capek jalan kita jajan kerak telor, menu wajib kalo ke PRJ. Kalo saya pribadi kurang doyan sama kerak telor tapi karena setahun sekali yaudah beli biar afdol. Biasanya jajanan wajib saya klo ke PRJ tuh momogi tapi berhubung ada ibu suri gak beli, di wanti-wanti gak boleh beli, haha. So jajannya cuma nuker kupon teh botol sosro, ultramilk sama yakult trus Brown ada bebelian biskuit sekardus buat mama mertua ngasih THR-an.

Menjelang sore ada pertunjukan barongsai, kita nonton, suasana PRJ rame banget trus menjelang buka puasa makin sumpek, yauda kita capcus daripada gak bisa keluar.

Gak langsung pulang kita dinner dulu di daerah Mabes, makan Kwetiau Akang. Modelnya kwetiau goreng medan dan udah femeus banget doi. Rasanya gimana? enak sodara-sodara. Sengaja cari ala Medan or chinese food soalnya mami saya picky, gak bisa makan yang aneh-aneh.

20190530_182343_resized

Abis makan pulang deh ke rumah masing-masing.

Tanggal 31 Mei, gak kemana-mana, leyeh-leyeh, main game di apartemen.

Tanggal 1 Juni, nyobain Ikan Bakar Cianjur, baru pertama kali makan disini, pesennya ikan nila pesmol, nasi liwet, ayam bakar, ayam goreng, kangkung cah sama tahu goreng. Uwenak semua apalagi nasi liwetnya wangi banget, kapan-kapan pengen lagi. Abis makan ke Farmers Market, si Cimon mau beli sikat gigi, saya beli juga. Udah gitu kita duduk-duduk sambil minum di Chatime. Selesai minum kita pulang ke apartemen, sorenya saya masak dibantu Cimon jadi makan malem di apartemen. Oiya karena besok mau flight pagi, Cimon udah bawa kopernya dan nginep di apartemen.

Tanggal 2 Juni -8 Juni, liburan ke Malaysia (di ceritain di postingan terpisah).

Tanggal 9 Juni, bangun siang, capeknya baru berasa, bongkar isi koper dan misahin baju kotor buat di laundry tapi ternyata laundry kiloan langganan masih libur. Lanjut ke rumah pa-ma-mer  ngobrol-ngobrol lumayan lama, skalian kasih oleh-oleh.

Trus, udah kangen banget sama bakmi, makan bakmi di tempat favorit, Bakmi Ayam Kampung Citra 1, bungkus juga buat papi-mami-Cimon, abis makan ke rumah Cimon buat nganterin makanan dan sebagian sisa oleh-oleh yang di titip di koper saya. Ngobrol lumayan lama juga trus capcus sebelum balik ke apartemen minum dum-dum dulu karena saya kangen sama thai milk tea pas di Malaysia.

Tanggal 10 Juni, Puji Tuhan masih libur, haha. Sebagian kantor udah pada masuk hari Senin ini, untunglah masih punya 2 hari sampe giliran saya masuk kantor. Mumpung libur waktunya makan mie instant, pas ke Malaysia kemaren ada beli beberapa jenis mie instant. Saya coba yang Indomie rasa asli trus Brown cobain Maggie Goreng Pedas Giler. Yang Indomie enak, asin-manis, mirip sama supermie extra yang bungkusnya warna ungu tapi lebih light. Trus yang Maggie itu pedes banget, kurleb kaya samyang, enak tapi gak tahan pedesnya sampe ke kuping, perut sampe bergejolak panas. Nyerah deh untung saya cuma icip-icip.

Abis itu leha-leha bentar trus mandi, janjian sama Cimon mau ke Lippo Mall Puri, papi-mami di ajak gak mau ikut, yasudahlah. Di Lippo akhirnya nyobain Liang Sandwich yang BA-nya si babang ganteng bersuara merdu Jay Chou, udah lama liat tapi gak minat gitu buat nyobain sampe pas ke Malaysia kok gerainya ada dimana-mana kayak di airport sama mall. Penasaran kan jadinya. Kami order masing-masing, saya-Brown, Liang Chicken Sandwich dan Cheese & Egg Sandwich (boleh milih sauce, pilih yang Liang) trus Cimon pesen Black Pepper Chicken Sandwich plus 2 iced jasmine green tea. Rasanya? Wow enak, sukak banget!, pantesan udah buka lama tapi tiap lewat antrinya panjang. Kudu cobain, ngingetin saya sama roti telur pas di Malaysia. Next, bakal cobain varian lainnya. Oia di Lippo baru buka tuh Xin Fu Tang, brown sugar boba milk, pingin coba tapi antriannya astajim, kurleb sama kaya pas ngantri Tiger Sugar, babay dah ntar aja tunggu sepian.

20190610_143922_resized20190610_144134_resized

Bis itu nemenin Cimon yang lagi cari earbuds wireless, muter-muter beberapa toko akhirnya dapet juga yang dia mau. Sebelum pulang kita early dinner di Raa-cha Suki & BBQ, rekuesan Cimon mau makan disini. Kurang lebih kaya Hanamasa bedanya gak all you can eat aja.

Tanggal 11 Juni, hari terakhir libur, lom bisa move on dari liburan sebenarnya cuma apa boleh buat kenyataan harus dihadapi, LOL.

Hari ini agendanya bawa laundry-an ke laundry langganan, udah buka tapi karyawannya baru masuk 1 orang, yowes lah moga cepet kelar. Trus makan bareng Brown di Ayam Bakar Cendrawasih, udah lama juga gak makan disini bis makan balik ke apartemen bobo siang sampe sore. Malemnya bareng Cimon lagi ke PIK makan Baso Solo Samrat trus ke Gaya Gelato.

Sekian rekap curcol libur lebaran 2019 saya, gimana liburan kalian? ^^