Curcol

Revisi: Menabung saham

Apa kabar kalian? sehat?

Udah masuk kerja full atau masih WFH?

Saya udah masuk kerja full dari tanggal 26 Mei dan puji Tuhan sehat, masih social distancing, masih rajin cuci tangan dan masih menghindari pusat keramaian. Masker pun tetep dipake kemana-mana dan abis pulang ngantor langsung mandi.

Setelah PSBB Jakarta berakhir, tempat usaha/toko/mall udah boleh buka, resto/cafe boleh dine in dengan menerapkan protokol kesehatan dan membatasi jumlah tempat duduk sampai 50%.

Saran saya kalo gak penting-penting amat tetep #dirumahaja lebih aman. Kalo beli makanan saya tetep milih takeaway, meski gak pake acara di panas-in lagi kecuali yang berkuah at least ngerasa lebih bersih di rumah sendiri.

Begitulah kehidupan 3 bulan ini.

Kangen gak sama dunia luar?

Ada kangen ada engganya, saya kangen bisa bergerak bebas, kangen kalo berpergian gak usah takut dan harus menjalankan protokol kesehatan, kangen traveling, kangen makan di luar atau nongkrong ke cafe (yang dulu sering dilakuin tiap weekend). Jujur, saya sempet ngerasa jenuh sama mall, bingung mau kemana ujung-ujungnya mall lagi.

So, sampai saat ini saya belum kangen mall, cuma kangen makan di luar tapi karena masih ngeri-ngeri sedap mendingan jangan.

Trus bersyukur masih sehat, gak di PHK dan gak ada pemotongan gaji.

Beberapa kenalan saya ngalemin pemotongan gaji dan ada yg di PHK.

Gak kebayang lagi pandemi trus di PHK, gak ada pemasukan otomatis dana tabungan kepake dong, mending kalo ada dana darurat jadi bisa dipake dulu.

Belum yang berkeluarga udah ada anak, anaknya udah sekolah, bayaran kudu tetep jalan, contohnya uang sekolah adik ipar cuma dipotong 10%. Ya guru-guru harus digaji kan ya. Intinya semua susah.

Meskipun saya dan Brown belum punya anak tapi ada ngasih ke ortu karena ortu (saya) udah pensiun, bagusnya ortu Brown masih kerja dan punya sampingan yang lumayan. Bisa dibilang saya termasuk sandwich generation, di situasi kaya gini bukannya gimana tapi saya agak lega karena belum punya anak, no offense ya, saya lebih ke mikirin kalo sampe gaji dipotong atau di PHK, gimana ngasih uang ke ortu.

Nah di post yang lama saya pernah cerita kalo lagi belajar investasi di saham bukan main saham ya, inget saham itu bukan mainan. Sebenarnya udah lama saya pingin belajar saham cuma gak ada yang ngajarin. Kebetulan pas momentnya ketemu temen saya dan suaminya yang ngerti, yauda diceritain dan akhirnya saya, Brown dan Cimon bikin rekening sekuritas. Untuk sekuritas bebas senyamannya aja yang penting terdaftar di OJK, kalo saya pake Mandiri Sekuritas dan so far aplikasinya gak susah buat penggunaanya.

Kalo info seputar saham silakan cari sendiri di gugel or IG banyak kok ^^

Saya pilih saham yang masuk ke dalam kategori bluechip or bisa cari di IDX atau LQ45, disana nanti ada nama-nama saham yang kinerjanya bagus, saham second liner ada beberapa saya pilih. Jangan pilih saham gorengan, ya seperti namanya, saham gorengan nikmat di depan tapi berbahaya dibelakang kalo kita gak tau cara mengelolanya, untuk pemula saya sarankan pilih aman aja.

Konsep saya saham itu bukan buat trading untuk dapat cuan, soalnya kalo trading kudu butuh modal besar dan analisa teknikalnya harus jago. Karena masih sibuk kerja gak sempet harus mantengin trus dan dana terbatas, saya memilih konsep menabung saham. Saya usahakan rutin setiap bulan membeli saham-saham yang saya yakini kinerja perusahaannya bagus. Jadi kalo mau milih saham apa, kita harus yakin dulu perusahaan tersebut bakal maju terus, biasanya perusahaan kaya gini udah ada puluhan tahun di Indonesia.

Pemegang saham = pemilik perusahaan kan? haha, biar kata 0,000000000000% doang.

Salah satu keuntungan memiliki saham kita bakal dapat deviden setiap tahun, biar lagi pandemi dan IHSG jeblok tapi pada kenyataannya perusahaan-perusahan tersebut masih untung/laba jadi deviden tetep di bagikan. Nilainya memang belum seberapa karena punya-nya juga belum ratusan-ribuan lot, tapi saya cukup senang kalo dapet email jadwal RUPS, serasa jadi orang penting, haha.

Menurut saya menabung saham ini sifatnya jangka panjang, kudu sabar, hasil nabung saham ini bisa digunakan untuk masa pensiun kelak.

Saya belum pinter, masih harus banyak belajar dan pernah salah jalan dalam berinvestasi, semoga kedepannya yang saya lakuin ini bisa berguna buat diri sendiri dan orang lain di sekitar saya. Saya berharap kedepannya masyarakat Indonesia melek soal saham, bukan sahamnya yang berbahaya tapi cara pengelolaannya yang seringkali kemakan nafsu dan tidak berhati-hati (self reminder).

Salam cuan!

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s