Curcol · Kuliner

Jajanan ala Nie

Halo apa kabar?

Mau mulai nulis lagi nih mumpung ada waktu. Makasi ya buat yang masih mantengin blog saya, penyemangat buat nulis terus. Thanks ^^v

Saya ini kadang suka jadi korban sosmed terutama di bidang perjajanan (bahasa apaan ini?). Trus hasrat pengen jajan itu paling gede kalo lagi di kantor. Mungkin udah stress kerja jadinya mulut gatel pengen ganyem sesuatu (ah alesan aja lu, haha). Tapi bener loh, kalo udah di rumah saya jarang banget nyemil, mau di kulkas ada cemilan pun saya gak bakal sentuh.

Nah makasi banget buat yang nyiptain aplikasi food delivery kayak gofood dan grabfood, jadi mempermudah diri ini untuk jajan (ditambah akhir-akhir ini Brown lagi royal ngisiin saldo gopay saya jadi berasa didukung bener buat jajan, LOLOL). Kalo weekend biasanya saya paling ke mol dan molnya itu lagi itu lagi kecuali bener-bener ada yang mau di tuju baru deh arahnya jelas kaya pernah bela-belain ke Lippo Mall Kemang cuma buat nemenin Cimon ke food bazaar karena disana ada influencer kesukaan dia yang jualan sate bakar ala jepang.

Saya jabarin aja ya jajanan yang suka saya pesen melalui aplikasi gofood/grabfood or kalo ke mol. Rata-rata pasti tau sih kalo yang suka mantengin ig story saya, haha.

Btw, sebelum lanjut, semua review murni pendapat pribadi saya ya, jadi jangan merasa ada yang dirugikan dan kalo saya puji-puji bukan endorse-an).

Kopi kekinian

Trend kopi kekinian tuh masih ampe sekarang, saya sempet mikir apakah trend kopi kekinian ini bakal punah kaya dulu sempet demam frozen yogurt, macem-macem banget dulu pilihannya dan sekarang bisa di bilang tinggal sour sally yang masih bertahan. Trus kalo toko A buka 1 produk, toko B C D E pasti gak mau kalah kan. Makanya dengan menjamurnya kopi kekinian ini yang the best lah yang akan bertahan *imo*. Salah satunya yang saya harap bertahan adalah Bake a Boo. Menu minuman favorit saya adalah es tjoklat dan es tjoklat baileys, kalo kopi saya suka yang light tapi lebih demen es tjoklatnya, lalu kalo cemilannya so pasti risoles ragout dan mayo, isinya bener-bener full padet. Saya pernah nyobain donat femeusnya tapi menurut saya nothing special. Saking sukanya selain gofood/grabfood saya beberapa kali langsung dateng ke kafenya. Soal harga sih emang rada mahal, tapi ada harga ada rupa menurut saya. Doi termasuk yang konsiten soal rasa dan kualitas.

IMG_20181014_142010_512

Selain Bake a Boo ada beberapa kopi kekinian lain yang saya cobain contohnya:

Kedai Kopi Kulo, harganya cukup murah tapi belakangan kualitasnya menurun terutama es coklatnya, terakhir kali minum aneh banget trus doi ngilangin menu baileys so keciwa dah saya. Saya biasa beli yang deket rumah, gak tau ya kalo cabang lain gimana.

IMG_20181010_181513_068_resized

Janji Jiwa, pertama kali coba mesen yang es kopi susu, kopinya strong buat saya, trus nyobain es coklat dan es houjicha. Ya overall lumayan lah dan cabangnya udah banyak, deket kantor pun ada. Tapi kalo disuru gofood saya tetep pilih Bake a Boo (garis keras kayaknya nih).

IMG_20181201_183304_227_resized

Kopi Soe, yang punya suaminya salah satu MUA hits (yang cabang Muara Karang ya), dulu awal-awal adanya di gofood aja sekarang udah ada toko fisiknya dimana-mana. Kalo soal rasa, kurang sesuai selera saya, kopi susu rumnya so so gitu dan es coklatnya kemanisan (kata Cimon dan Brown). The power of sosmed emang hebat, doi ada jual cemilan kaya risol dan donat kaya si Bake a Boo juga.

20190228_111049_resized

Selain nama-nama di atas yang pernah saya cobain ada kopi kenceng, kopi yor, kata kopi, dan lain-lain.

IMG_20190408_090525_458_resized20190309_195823_resized

Thai Tea

Ini salah satu kesukaan saya, sampe dulu sempet beli bubuk tehnya dan bikin sendiri di rumah, rasanya sama dan puas minumnya, LOL. Dari semua brand thai tea yang menjamur di pasaran, saya paling suka sama Thai Dum Dum soalnya doi paling konsisten soal rasa dan cabangnya ada dimana-mana. Oiya, meskipun ada varian rasa lain kaya green tea, coffee, milo coffee dan dark chocolate, saya selalu setia sama yang thai tea. Sampai munculah varian thai tea gula aren, duh sukak banget sama varian yang satu ini. Dia gak pake susu kental manis dan gulanya langsung pake gula aren bukan gula pasir putih. Manisnya gak semanis yang original dan rasa tehnya lebih berasa (belakangan saya gak jajan Dum Dum karena takut kemanisan gulanya, so suka minta less sugar). So, buat yang gak demen manis-manis, yang varian aren ini bisa jadi pilihan.

IMG_20190222_181257_286_resized

Milk Tea

Yang paling saya suka itu Koi Cafe dan Chatime. Kalo yang deket rumah/kantor so pasti ke Chatime dan ada kartu loyaltynya, bisa kumpulin poin en minum Chatime gratis deh. Favorit saya grass jelly milk tea. Kalo ke mol milihnya ke Koi Cafe. Dan sakti bener Koi ini hampir jarang sepi loh bahkan di Lippo Mall sampe ada 2 storenya dan keduanya rame. Saya demen sama cup Koi yang S, kecil jadi gak kekembungan kalo minum. Minuman favorit saya, Koi Cafe Macchiato, Ovaltine Macchiato, Milk Tea dan yang paling baru Brown Sugar Milk Tea. Yang Brown Sugar ini kaya minum kuahnya es cendol dan saran saya minta less sugar kalo gak demen manis. Brown Sugar Milk Tea lagi hits banget dan semua berlomba-lomba bikin menu ini. Saya lagi penasaran sama Tiger Sugar tapi masih harus nunggu doi masuk ke Indo, katanya gak lama lagi. Minggu lalu saya ke Aeon coba brand lain dari Onezo.id. Enak kok, bobbanya lembut dan gak terlalu gede-gede, harganya 30k ukuran S.

20190407_161032_resized

Oia, minum milk tea biasanya pake topping bobba kan, kalo saya jujur gak terlalu suka bobba, sukanya order polos or pake grass jelly, kalo pake bobba pegel makaninnya en malah jadi fokus ke bobbanya (aneh banget ya). Ya pokoknya begitulah.

Note: Sampe postingan ini diterbitkan saya udah cobain brown sugar milk tea dari Chatime dan brown sugar with fresh milk dari Kokumi.id.

20190414_130416_resized

Almond Milk & Cold Pressed Juice

Darit adi bahasnya minuman terus, iya sukanya beli minuman daripada yang berbentuk makanan. Beralih yang lebih sehat yaitu almond milk dan cold pressed juice. Kalo biasa minum susu sapi suka mules mungkin boleh coba almond milk trus almond milk biasanya gak pake gula tapi pake kurma or coconut sugar. Brand almond milk kesukaan saya yaitu La Bonne Maman (labonnemaman.id), ownernya itu temen gereja dan varian favorit saya yang raw cacao. Doi juga ada varian buat busuinya juga.

Trus kalo cold pressed juice udah pasti Rejuve, dimana-mana ada dan suka promo. Kemarenan pas promo gopay dan ovo jadinya murah banget. Varian kesukaan saya ada U Glow, Glowing Golden, Tropic Golden dan Almond Milk Seriesnya.

IMG_20181103_091907_152_resized

20190424_080958_resized
varian terbaru dari La Bonne Maman, lom launch ya ^^

Kalo kalian suka jajan apa? komen dibawah ya or kalo ada rekomenan jajanan yang oke ^^ see ya!

Iklan
Curcol · Hari Kasih Sayang · Kuliner

Hari Kasih Sayang 2019

Sebenarnya saya sempet mikir mau udahan nulis blog. Alesannya karena saya kemarenan itu sibuk, sekarang mendingan lah, di sempet-sempetin kalo mau nulis, ada rasa males juga trus mikir ah kaya ada yang baca aja ni blog tapi mikir lagi tujuan blog ini dibuat untuk kenang-kenangan en suatu hari bisa dibaca lagi. Jadi saya putuskan untuk nulis lagi entah sampai kapan, mau ada yang baca atau engga, yaudalah jalanin aja. Thanks buat yang masih mantengin blog ini *you know who you are*.

Cerita kali ini latepost juga, mau ditulis buat kenang-kenangan tiap tahun ngapain aja, makin tua ini memory otak makin full, makin suka lupaan, ada yang samaan?

Oke balik ke topik utama, tahun ini gak ada ide apapun buat ngerayain hari kasih sayang, saya dan Brown pun bukan tipe yang romantis jadi yaudah gitu aja, kalo dulu sih saya suka ngarep dikasih bunga sama Brown, tapi setelah dipikir-pikir sayang uangnya, haha. Btw, kalian tau gak bahasa kasih? jadi dulu pas BPN saya dikasih tau kalo tiap-tiap orang itu punya bahasa kasihnya sendiri, ada yang berupa kebersamaan, sentuhan fisik, kata-kata peneguhan, hadiah dan melayani. Nah bahasa kasih saya itu hadiah, saya happy kalo dikasih hadiah, apalagi kalo hadiahnya itu yang saya pengenin, haha.

Udah beberapa tahun Brown tiap hari kasih sayang selalu kasih saya cokelat ferrero, tahun ini saya wanti-wanti gak mau dikasih cokelat ferrero lagi, apalagi tiap ngasih selalu 2 box (sadar diri gak mungkin ngabisin dan ujung-ujungnya bawa pulang ke rumah mami). Saya rekues Lindt yang dark chocolate aja karena gak demen yang terlalu manis.

Sebelum hari kasih sayang, saya, Brown dan Cimon lagi makan di Pancious trus saya ngeliat ada penawaran romantic dinner di Pancious. Dalam paketan udah dapet table decor dan meals untuk 2 orang. Ada 2 pilihan paket romantic dinnernya, Rose 550rb dan Gold 650rb (belum termasuk tax dan sc ya). Trus saya nanya Brown mau atau gak, jawabannya udah ketebak, pasti terserah saya. Akhirnya saya oke-in karena makanannya lumayan menarik dan harganya masih oke. Kita pilih yang Rose karena kita males makan salmon (di Gold main coursenya salmon). Jadi menu yang kita dapet itu melted mozzarella fried chicken, beef bolognaise trus dessert summer masterpiece pancake dan earl grey ice milk tea. Selain itu kita dapet voucher Sweet Escape, Frank&Co dan Pancious. Yang bakal kepake voucher Pancious sih, yang 2 itu harus ada kocek tambahan, LOL.

Next lanjut ke hari H, kita langsung cus ke Puri setelah pulang kerja, Brown jemput saya di kantor. Cuma hari itu entah kenapa jalanan macet banget dan saya nelpon ke Pancious Puri dan bilang bakal telat, kalo kata mereka mejanya udah di lock khusus buat kita. Okelah.

Sesampainya di Pancious Puri kita langsung diarahin ke meja kita, mejanya udah di dekor cakep. Saya cuma lihat ada 2 meja yang di dekor (termasuk punya kita). Trus kita nunggu buat disajiin main coursenya. Overall kalo soal rasa gak ada komplain, enak-enak semua. Soal dekor saya suka walau bunganya palsu semua, haha (yakali). Saya sempet di DM salah satu blogger yang ternyata barengan ikut romantic dinner di Pancious, tapi dia di cabang mall lain, dia juga ikut yang tahun lalu dan katanya yang tahun ini (menurut dia) downgrade. Kalo denger cerita dia emang ada kurang di table decor. Cuma saya emang baru pertama kali kan, jadi yaudalah nikmatin aja, namanya nyoba, prinsip saya dan Brown, kalo suka balik lagi, kalo engga yauda gausah balik lagi. Trus ternyata meja sebelah saya yang di dekor juga. orangnya gak dateng-dateng (mungkin karena faktor macet itu) jadi cuma saya dan Brown yang ikut romantic dinner ini. Sempet malu-malu gimana soalnya meja lain kan biasa aja tapi untungnya kita milih meja yang di pojok jadinya gak terlalu mencolok. Haha.

20190214_192659_resized20190214_192758_resized20190214_194030_resized20190214_201710_resized20190214_193534_resized20190214_194109_resized20190214_195039_resized20190214_201551_resized20190214_203139_resized

Yak kira-kira begitulah cerita hari kasih sayang tahun ini ❤