belajar menyetir · Curcol

Belajar Menyetir Part 1

Saya itu kemana-mana selalu di anterin sama Brown, ke kantor, ke mall, ke supermarket, dll.

Dulu bisa naik sepeda (gak tau sekarang, masih bisa mestinya), kalo motor sempet bisa keliling komplek doang, abis itu gak pernah dilancarin lagi.

Setelah kenal Brown dan kemana-mana di anterin, yaudah gak pernah mengendarai apapun sendiri, udah keenakan.

Ketika kami udah punya mobil, saya udah disuruh belajar nyetir sama ortu ataupun sama mamer tapi masih maju mundur, sayang pake mobil sendiri (lah, trus mau pake mobil siapa?).

Takut dan parno bawaannya dan merasa belom butuh untuk bisa nyetir, kantor deket dan lebih cepet naik motor (jadi gausah bangun pagi-pagi).

Paling berasa waktu Brown sakit DBD kemaren, saya gak bisa nyetir, transpotasi online di off-in gara-gara covid-19. Untung rumah sakitnya deket, jadi Brown masih kuat nyetir sendiri ditemenin saya tapi jadi ada rasa bersalah ke Brown waktu itu.

Suatu hari Boss saya pernah tanya saya bisa nyetir gak, saya bilang belum bisa, dia bilang belajar nyetir aja. Omongan Boss waktu itu saya anggep angin lalu, kelupa begitu aja tanpa action.

Sampai beberapa waktu yang lalu, Boss tanya lagi, udah bisa nyetir belum? saya bilang belum. Boss tanya, gak mau belajar nyetir biar gampang mobile trus ujung-ujungnya Beliau bilang ada mobil nganggur di rumahnya dan kalo saya mau, saya boleh pake dan dia mau bayarin kursus mobil.

Saya bingung harus jawab apa, saya kan tipenya yang kerja di dalem kantor, sesekali memang harus visit ke luar memantau produksi atau outlet tapi aslinya gak sering dan sebenarnya di kantor udah ada area supervisor yang tugasnya keliling outlet. Lagian kalo pergi visit outlet masih bisa naik mobil kantor dianterin sopir atau naik grab/gocar.

Trus sekarang mau di kasih fasilitas mobil dari kantor?

Bagi orang laen harusnya seneng dong ya dikasih apresiasi kaya gini, tapi buat saya malah jadi beban. Saya takut mubazir dan jujur gak pede bisa nyetir, parnoan sama jalanan Jakarta dan selama ini udah nyaman kemana-mana dianter.

Tapi setelah berpikir keras, saya harus berani keluar dari zona nyaman (walau sedikit terpaksa). Sampe malemnya saya gak bisa tidur karena ngebayangin harus belajar nyetir, sungguh ku lebay kalo diinget-inget waktu itu, LOL.

Singkat cerita saya bilang ke Boss mau coba belajar dulu, bisa gak bisanya urusan nanti, yang penting udah coba dan buat diri sendiri juga.

Saya daftar kursus menyetir yang sama kaya Brown pake dulu, ambilnya yang 6 x 1 jam (tapi ujung-ujungnya saya tambah 2 jam diluar paket karena belum pede), mobil kursusnya yang transmisi matic Toyota Agya (kenapa belajarnya mobil kecil karena mobil yang mau dikasih pake jenisnya city car tapi bukan Agya, jadi belajar sesuai dengan mobil yang bakal dipakai aja).

Kendala terbesar saya dan kebanyakan pemula yaitu di puteran yang patah-patah dan jalanan sempit. Gak tau berapa lama bisa sampe bener-bener lancar tapi kata pengajarnya harus coba bawa setiap hari nanti juga lancar. Banyak dukungan yang saya rasakan, dari Brown, Cimon, ortu kami, trus Boss dan istri Boss pun menyemangati supaya saya bisa nyetir.

Terima kasih ❀

Bagi saya bisa nyetir itu merupakan suatu pencapaian yang luar biasa, mengalahkan ketakutan dan ketidakpedean saya. Mungkin bagi orang lain sepele tapi saya bangga sama diri sendiri. Bukan untuk gaya-gaya-an soalnya kalo mau kaya gitu udah dari awal beli mobil saya getol belajar supaya bisa nyetir mobil sendiri.

Buat yang mau belajar nyetir, ayo semangat! jangan menyerah dulu sebelum mencoba, ketakutan itu sebenarnya cuma perasaan yang belum jadi kenyataan, mari sama-sama kalahkan ketakutan itu.

Nie,

Yang masih berusaha lancar menyetir

8 tanggapan untuk “Belajar Menyetir Part 1

  1. semangatt nie. gua juga masih deg2an. apalagi semenjak new normal jg jarang bawa mobil lagi, malah manual pula. hahahaha.
    tapi katanya sih emang harus berani dan nekad modal pertamanya kalo kaga, gak maju2. hehee

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya ci.. pd semangatin ak. Pd takud ak minta turun pas belajar tp lom pernah sih. Masih suka angot kadang.. tp udah mulai bawa pergi pulang ditemenin brown. Doakan ya ^^

      Suka

      1. iya awalnya aku juga gak yakin kok bisa belajar nyetir. takut udahan ditengah jalan. eh tapi malah berasa 8 jam belajar tuh cepet banget. hahahaha

        Suka

      2. Haha takud minta brenti ya.. ada jipernya klo salah dan di kasi tau pengajarnya yg ud gregetan sm aku soalnya kadang oke kadang suka ngaco tp ya kan tiap org beda2 yaa cepet atau lambat intinya jgn nyerah dlu haha. *pembelaan

        Suka

  2. semangatt ci! aq dlu ngelancarin setir mobil manual sampe 1bulan loh wkwkwk lemot emang
    skg aq juga harus berjuang belajar matic krn mobil misua matic (biarpun kt org gampang tp buat aq yg kebiasa setir manual malah jdi susah) jadi kita sama2 belajar setir mobil ci XD semangatt2!

    Suka

    1. Iya ini ngelancarinnya br mo 1 minggu masih jauh lah dr jago πŸ˜† bisa si bisa tapi lom stabil nyetirnya.
      Oh gitu kirain dr manual ke matic gampang kan cm gas rem.. manual nyerah deh saya.

      Suka

    1. Ayo fer belajar.. awal2 smua pasti takut. Skrg kadang masih deg2an jg kok tp udah mulai luwes haha. Semua butuh proses siy ky ank bayi aja gak mgkn lgsg disuruh lari πŸ˜‰

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s