belajar menyetir · Curcol

Belajar Menyetir Part 2

Masih seputaran belajar nyetir, saya lanjut ya ^^

Udah hampir sebulan saya ngelancarin nyetir mobil pake mobil dari Boss tapi tetep di dampingin sama Brown. Jadi pagi nyetir ke kantor trus mobilnya dibawa Brown ke tempat kerja dia dan sorenya dia jemput lagi ke kantor trus saya yang bawa sampe pulang.

Gimana rasanya?

Kalo untuk perginya udah mayan lancar, Brown gak banyak ngasih tau dari samping. Paling yang mesti jadi perhatian nyetir malem, biasanya jam pulang kantor suka macet dan kalo malem penglihatannya gak sejelas kalo pagi atau siang (saya ada bantu pake kacamata jadinya).

Lalu kecepatan mobil yang tadinya kalo nge-gas 0-20km/jam udah mulai kencengan dikit 30-50km/jam.

Sama yang masih suka bingung kalo parkir, bisa sih bisa tapi kudu bolak balik liat dulu udah bener apa belum.

Doain saya cepet pro ya ^^

Nanti pas udah sebulan saya mau coba pergi-pulang kantor sendiri, Brown bilang dia mau mantau pake motor ngikutin dari belakang. Kalo rute terjauh masih sekitaran puri atau PIK, naik tol belum pernah karena gak ada tujuannya dan masih pandemi juga.

Update !

Hari ini perdana saya nyetir mobil sendiri ke kantor, deg-deg-an dan mules-mules rasanya. Saya pilih tes di hari Sabtu karena Sabtu banyak yang libur kerja.

Alhasil tadi lumayan lancar dan jalanan super lega, puji Tuhan!

Brown ada ngikutin dari belakang abis itu dia pulang pas saya sampe kantor. Untung kantor deket yah, gak kebayang harus nyetir ke kantor yang jauh. Kalo nanti visit-visit kata Boss pake supir kantor aja (saya juga belom banyak jam terbangnya, belom berani).

Buat yang mau belajar nyetir kuncinya cuma sabar dan konsisten, gak ada yang langsung bisa, dilemanya pasti ada, gak pede, insekyur, mules, panas dingin, saya sudah (dan masih) mengalaminya sista-sistaku sekalian. Buat yang bisanya cepet dan merasa nyetir itu gampang, salute buat kalian ^^

Ya intinya sabar dan konsisten, jangan menyerah! pasti bisa, orang lain aja bisa, kalian pasti bisa (sambil ngomong ke diri sendiri) dan sekali lagi bukan buat gegayaan sok-sok-an nyetir tapi supaya lebih mandiri kemana-mana bisa sendiri.

Makasi buat Brown udah sabar ngajarin saya, agak sedih kalo mikir kemana-mana dianterin dia eh sekarang saya harus mandiri, tapi demi kebaikan dan untuk diri sendiri kenapa harus sedih ya. Nih, abis pulang kerja mau malming, saya gak mau nyetir, teteup enakan jadi nyonyah ya duduk manis dengerin lagu, LOL.

Selamat akhir pekan!

Nie

Yang berjuang nyetir tiap hari ^^

belajar menyetir · Curcol

Belajar Menyetir Part 1

Saya itu kemana-mana selalu di anterin sama Brown, ke kantor, ke mall, ke supermarket, dll.

Dulu bisa naik sepeda (gak tau sekarang, masih bisa mestinya), kalo motor sempet bisa keliling komplek doang, abis itu gak pernah dilancarin lagi.

Setelah kenal Brown dan kemana-mana di anterin, yaudah gak pernah mengendarai apapun sendiri, udah keenakan.

Ketika kami udah punya mobil, saya udah disuruh belajar nyetir sama ortu ataupun sama mamer tapi masih maju mundur, sayang pake mobil sendiri (lah, trus mau pake mobil siapa?).

Takut dan parno bawaannya dan merasa belom butuh untuk bisa nyetir, kantor deket dan lebih cepet naik motor (jadi gausah bangun pagi-pagi).

Paling berasa waktu Brown sakit DBD kemaren, saya gak bisa nyetir, transpotasi online di off-in gara-gara covid-19. Untung rumah sakitnya deket, jadi Brown masih kuat nyetir sendiri ditemenin saya tapi jadi ada rasa bersalah ke Brown waktu itu.

Suatu hari Boss saya pernah tanya saya bisa nyetir gak, saya bilang belum bisa, dia bilang belajar nyetir aja. Omongan Boss waktu itu saya anggep angin lalu, kelupa begitu aja tanpa action.

Sampai beberapa waktu yang lalu, Boss tanya lagi, udah bisa nyetir belum? saya bilang belum. Boss tanya, gak mau belajar nyetir biar gampang mobile trus ujung-ujungnya Beliau bilang ada mobil nganggur di rumahnya dan kalo saya mau, saya boleh pake dan dia mau bayarin kursus mobil.

Saya bingung harus jawab apa, saya kan tipenya yang kerja di dalem kantor, sesekali memang harus visit ke luar memantau produksi atau outlet tapi aslinya gak sering dan sebenarnya di kantor udah ada area supervisor yang tugasnya keliling outlet. Lagian kalo pergi visit outlet masih bisa naik mobil kantor dianterin sopir atau naik grab/gocar.

Trus sekarang mau di kasih fasilitas mobil dari kantor?

Bagi orang laen harusnya seneng dong ya dikasih apresiasi kaya gini, tapi buat saya malah jadi beban. Saya takut mubazir dan jujur gak pede bisa nyetir, parnoan sama jalanan Jakarta dan selama ini udah nyaman kemana-mana dianter.

Tapi setelah berpikir keras, saya harus berani keluar dari zona nyaman (walau sedikit terpaksa). Sampe malemnya saya gak bisa tidur karena ngebayangin harus belajar nyetir, sungguh ku lebay kalo diinget-inget waktu itu, LOL.

Singkat cerita saya bilang ke Boss mau coba belajar dulu, bisa gak bisanya urusan nanti, yang penting udah coba dan buat diri sendiri juga.

Saya daftar kursus menyetir yang sama kaya Brown pake dulu, ambilnya yang 6 x 1 jam (tapi ujung-ujungnya saya tambah 2 jam diluar paket karena belum pede), mobil kursusnya yang transmisi matic Toyota Agya (kenapa belajarnya mobil kecil karena mobil yang mau dikasih pake jenisnya city car tapi bukan Agya, jadi belajar sesuai dengan mobil yang bakal dipakai aja).

Kendala terbesar saya dan kebanyakan pemula yaitu di puteran yang patah-patah dan jalanan sempit. Gak tau berapa lama bisa sampe bener-bener lancar tapi kata pengajarnya harus coba bawa setiap hari nanti juga lancar. Banyak dukungan yang saya rasakan, dari Brown, Cimon, ortu kami, trus Boss dan istri Boss pun menyemangati supaya saya bisa nyetir.

Terima kasih ❤

Bagi saya bisa nyetir itu merupakan suatu pencapaian yang luar biasa, mengalahkan ketakutan dan ketidakpedean saya. Mungkin bagi orang lain sepele tapi saya bangga sama diri sendiri. Bukan untuk gaya-gaya-an soalnya kalo mau kaya gitu udah dari awal beli mobil saya getol belajar supaya bisa nyetir mobil sendiri.

Buat yang mau belajar nyetir, ayo semangat! jangan menyerah dulu sebelum mencoba, ketakutan itu sebenarnya cuma perasaan yang belum jadi kenyataan, mari sama-sama kalahkan ketakutan itu.

Nie,

Yang masih berusaha lancar menyetir