Curcol · Home · Marriage Life

Kehidupan di apartemen

Kayaknya nyebut apartemen itu panjang bener nulisnya, mau di tulis rumah tapi bukan rumah nanti salah kaprah.

Kalo apt kependekan gak si? yaudalah mulai sekarang nulisnya apt = apartemen ya. Okelah suka-sukamu saja Nie πŸ˜€

Kira-kira sudah 3 minggu saya dan Brown tinggal di apt dan kami mulai terbiasa dengan suasananya. Fyi, saya dan Brown sama-sama belum pernah tinggal di apt. So saya mau cerita seputar kehidupan di apt (so far), khususnya di apt tempat tinggal kami dan mungkin sedikit perbedaan antara tinggal dengan mertua dan sekarang cuma berdua, let’s cekidot:

Apt tempat tinggal kami letaknya di daerah Jakarta Barat. Bagi saya dan Brown letak apt kami ini sungguh amat sangat strategis. Dekat sama rumah mamer, tempat kerja Brown, dekat sama rumah mami dan terakhir dekat sama tempat kerja saya. Kalo mau ke gereja, pasar, pom bensin, rumah sakit, supermarket, kafe-kafe, restoran juga deket. Intinya gak jauh, makanya sehari-hari saya dan Brown lebih suka naik motor kemana-mana biar cepet. Kalo pergi yang jauh kaya ke mol or hujan baru pake mobil.

Karena apt kami ini baru serah terima, yang tinggalnya belum banyak. Kalo pulang dan pergi jarang ketemu orang, sesekali sih ada. Parkiran motor dan mobil masih sangat lega, tempat parkir bisa di halaman apt, bisa juga di basement. Saya seneng masih sepi gini jadi gak berisik dan gak rebutan parkir. Haha.

Ada security yang 24 jam standby, di pintu masuk, lobby dan di basement. CCTV ada di lobby dan tiap keluar lift menuju unit dan di lorong unit . Untuk keamanan menurut saya udah oke sejauh ini dan securitynya ramah-ramah. Karena dimana-mana ada satpam, awal-awal mau pindahan barang sempet ribet, bedanya dengan rumah sendiri kan tinggal nyelonong masuk, ini ditanya dulu bawa apaan, jadi kalo mau pindah barang yang ukurannya gede harus ada izin dari pengelola. Waktu itu hari minggu saya dan Brown mau bawa tv, kain pel dan peralatan masak, pas naik pertama dikasih, selanjutnya tv gak boleh dibawa naik, mereka bilang tv barang berharga takut kenapa-napa (pindahan/renovasi di apt kami bolehnya dari Senin-Sabtu, hari Minggu/libur gak di izinkan) padahal Brown udah pernah tanya sama pengelola kalo barang-barang yang masih bisa dibawa dengan tangan boleh naik tanpa surat izin. Brown sempet rada emosi akhirnya saya take over buat ngomong sama satpam tentang kondisi kami yang ada waktu luangnya cuma hari Minggu. Akhirnya dikasih naik tuh tv, drama oh drama.

20181114_222557_resized20181114_222609_resized

Di tower kami ada pool, semi indoor pool (kalo saya nyebutnya begitu) karena ada atapnya cuma gak full tertutup tembok jadi bisa ngerasain angin berhembus. Ukuran poolnya lumayan lah gak kecil-kecil banget, dalemnya sekitar 1 meter trus airnya bersih. Di samping pool disediakan toilet dan tempat bilas. Nantinya Brown harus minta kartu untuk pake fasilitas poolnya, kalo sekarang gak pake kartu boleh tinggal isi buku tamu (masih sepi mah bebas, enak, LOL).

20181115_084439_resized20181115_084500_resized

20181115_084527_resized

Kalo waktu tinggal di rumah mamer saya gak di ribetin sama urusan bebenah, sekarang beda, harus rajin bebenah shay. Baru ngerasain jadi ibu rumah tangga gimana, tiada hari tanpa ngelap-lap dan cuci piring belum lagi nyapu ngepel, kosrek WC, dsb. Itung-itung lagi cardio, haha. Untungnya Brown sebagai suami mau ikut bantuin kalo gak, bisa nyembur api kayaknya dari kepala saya. Intinya kalo udah nikah harus kerjasama, jangan idealis sama prinsip, kompromi itu kuncinya dan low your expectation.

Saya mulai belajar masak dan percayalah saya gak bisa masak nasi. Dulu waktu kecil sering liat mami masak nasi tapi kalo belum praktek mah gak afdol. Pertama kali saya dan Brown masak nasi, gagal dong, airnya kebanyakan dan nasinya lembek kaya bubur. Berbekal kesalahan itu nextnya coba lagi ikutin saran mami dan tante saya. Berhasil dan belum gagal sampe sekarang. Buat saya yang jarang maen ke dapur selain masak air or mi instant, bisa masak nasi itu merupakan suatu kebanggaan (tapi setelah saya inget-inget dulu waktu smp-sma saya suka eksperimen masak kaya nasi goreng dan itu lumayan sering tapi ya buat dimakan sendiri jadi rasanya suka-suka deh, LOL). Kalo masak hidangan 4 sehat 5 sempurna masih jauh banget dari jago.

Nah, karena hal inilah mungkin si mami kuatir saya dan Brown makan apa jadi suka ngirimin masakan dia jadi tinggal saya angetin or goreng (kasih ibu sepanjang masa, jangan durhaka sama emak ya guys, thanks mom!). Saya baru menyadari jadi istri itu gak mudah ditambah saya kerja kantoran. Kendala terbesar saya yaitu harus bangun pagi-pagi buat nyiapin sarapan, saya susah bangun pagi dan mesti cukup tidur, kalo gak bisa uring-uringan. Sempet kesel dan bete tapi saya harus belajar. Brown gak pernah maksa saya masak, tiap saya bangun pagi, dia juga ikutan bangun nemenin. Kalo saya masak, dia yang cuci piring. Thanks Brown! <3.

20181110_071603_resized
Bikinan mami, perkedel tinggal goreng, tempe orek tinggal angetin, haha.

Yang bikin saya happy udah punya tempat tinggal sendiri adalah bisa belanja di supermarket dan jajan di social media. Contohnya, saya bisa nyetok bahan makanan, cemilan or minuman di kulkas, rasanya seneng banget bisa punya kulkas sendiri. Trus jajan di social media itu kaya saya bisa mesen Dapur Nola, pada tau lah ya bu ibu blogger siapa itu Dapur Nola, saya pesen teri medan balado dan ayam cabe ijo, pedesnya endeus dan kaya akan bumbu-bumbu, mantaps pokoknya.

Selain Dapur Nola saya udah lama banget pengen pesen hokb*n-hokb*nan dari Roku Bento (ini semua nyebut merek gak dibayar ya, saya beli semua gak pake di endorse), saya coba beli egg rollnya yang femeus dan okado telur puyuh, untuk egg roll suka banget dan isinya banyak, worth it, rasanya kurleb sama kaya si hokb*n tapi kalo okadonya gak rekomen, buat saya terlalu amis dan telur puyuhnya keras kelamaan di freezer. Abis itu saya ada mesen lagi baso goreng, baso kuah dan spicy chicken (baso goreng oke, yang laennya lom dicobain).

Sama satu lagi bakmi instant dari Buckmee.id, di bilang instant yaa gak juga, rada rempong, lebih cepet naik motor ke tukang bakmi, gausah ngeluarin panci, saringan, masak air, manasin dagingnya dan potong sayur caisim-daun bawang, namanya juga nyobain, tekstur mienya bagus, tipe saya banget dan rebus mienya gausah lama-lama jadi al dente gitu, kalo Brown harus lamaan dia gak suka yang masih agak keras mienya, kalo buat rasa mayan lah. Pokoknya saya bahagia bisa jajan kaya gini, saya pribadi memang lebih seneng di ajak ke supermarket daripada ngeliatin tas, sepatu, baju, girls stuff. Kaya gituan pas lagi butuh aja baru hunting dan kalo cocok langsung beli.

20181108_081407_resized

20181101_070224_resized

20181101_073631_resized

20181115_080813_resized
menarik kan? gimana gak ngiler liadin instagramnya

20181115_080827_resized

Apa lagi ya? oyah, karena sekarang udah tinggal berdua saya gak was-was kalo pulang kemaleman, kalo weekend biasanya kita suka pulang malem dan saya rada gak enak sama mamer tapi sekarang udah bebas lah ya, tapi kita bukan tipe yang doyan kelayapan sampe pagi. Paling banter sampe apt sekitar setengah 12 sampe 12 malem.

Kayaknya segitu dulu pengalaman yang bisa saya sharing soal kehidupan di apt. Kalo ada yang mau nambahin silakan πŸ™‚

Iklan

11 tanggapan untuk “Kehidupan di apartemen

  1. Ah nie.. indah idup langsung rasanya pny tmpt tinggal sndr, hahahha.. akan tiba waktunya sih pengeluaran beli bahan masakan masuk daftar belanja bulanan. ^^ ENJOY!

    Suka

    1. Haha iaa ni ada pengeluaran beli bahan makanan dan maintenance aprt, listrik dan air (skrg sih masi free, katana januari mulai bayar), tp jd jarang mam pagi d luar, berasa males mam d luar tp males bgn paginya haha. Piye toh yaa. ENJOY-in aja yaa shal ❀

      Disukai oleh 1 orang

  2. Ademmm liat apatonya (apato apa sih?) πŸ˜‚πŸ˜‚ thankyou Nie udh suka masakan dapnol. Semoga tempat tinggal yg baru membawa kebahagiaan buat klrga kecilmu yaaa Nie, berkat Tuhan jg makin melimpah ❀️

    Suka

    1. Apato apaan kak? kolam renang apa apartemen? nahloo…

      Iyaa Brown demen bgt sm teri medannya kak, masa makan bakmi aja pake teri, semua di pakein teri LOL. Isinya banyak bener lg, bs berkali-kali makan haha.

      Amin kak amin, kak Nola jg br pindahan kan ya? semoga happy trus dan Dapur Nolanya makin ruamee~~

      Suka

  3. wkwkwkwkwkwkk rasanya sulit di percaya Nie dulu ga bisa masak nasi….Akhirnyaaaa masak juga Nie hehehehehe kliatan nya uda pro banget sekarang mah. Bangun pagi ntar lama lama juga biasa, untung Brown ga bawel yah Nie, bersyukur banget deh punya suami yg pengertian. Asikkkkk neh cerita nya sekarang bisa pulang pagi donk yah wkwkwkwkwkwkwkwk

    Suka

    1. Kenapa sulit di percaya ci? Haha

      Pro drmananya 🀣 lom bs masak apa2 itu. Yaa skrg mule kebiasa bangun pagi2 walo sampe kantor suka ngantuk.. apa abis makan ngantuk ya huahaha..

      Gak lah.. ak gak pernah ngelayap mpe pagi kok hihi

      Suka

  4. Tenang Nie kamu tidak sendiri, aku juga awal2 ga bisa masak nasi waha..ha..ha..tau gimana cara nakar airnya cuma ga tau cara ngolahnya xD

    R*k*bento ini ngehitz banget y hi..hi..hi.. tapi belum kesampaian cobain..ku jadi tertarik sama bakmienya, kayaknya enak xD

    Suka

    1. Haha bener gk bs juga? km kelihatannya keibuan bgt tp, iaa praktek lebih penting dr teori yak.

      iaa hitz bgt dan enak2 si roku haha, penolong istri2 yg bekerja LOL. Bakminya mayan tekstur mienya bagusss cakep yaaak.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s