Curcol

Covid-19

Halo apa kabar semuanya? sehat-sehat kan?

Seperti yang kalian tahu, awal tahun ini muncul virus yang menghebohkan dunia yaitu Virus Corona atau nama bekennya Covid-19. Awalnya masih pada santai waktu pertama kali denger di China ada kasus Corona terus nyampenya ke Indo agak lama  (ato belum kedeteksi).

Dan akhirnya pemerintah umumin ada 2 orang positif Covid-19 di Indonesia, langsung saya tersadar, kalo virus ini nyata adanya dan semua orang bisa kena tanpa terkecuali. Warga Jakarta khususnya heboh sampe pada panic buying ke supermarket, masker, hand sanitizer jadi langka (saya dari dulu memang stok masker 1-2 kotak karena ngantor dianterin Brown naik motor, dulu itu s*nsi mask 14-20rb/box, sekarang?? rata-rata 300rb/box).

Saya ngebayangin kaya nonton film tentang zombie, orang-orang pada cemas dan panik. Yang sultan banyak duit langsung ngeborong, yang pas-pas-an dan emang butuh gak bisa berbuat apa-apa. Saya bukan mau bahas soal yang kaya dan miskin or apa, intinya semua kalangan merasakan dampak dari virus ini.

Saya termasuk yang gak panic buying, saya dan Brown cuma beli seperlunya kaya hand sanitizer, masker masih ada sisa satu setengah kotak jadi gak beli trus bahan makanan gak stok banyak karena memang saya jarang masak.

Kasus Covid-19 ini makin tambah banyak per harinya, para pelaku usaha seperti perusahaan-perusahaan kena imbasnya termasuk kantor tempat saya bekerja. Mulai 22 Maret kemaren diberlakukan rolling kerja di kantor, jadi sehari masuk sehari libur atau WFH (Work From Home). Tapi ada yang bagiannya gak bisa di rolling harus masuk seperti biasa, semua jadwal disesuaikan demi menjaga kesehatan karyawan.

Meskipun tetep ke kantor tapi setidaknya jumlah karyawan yang masuk berkurang jadi  praktek social distancing bisa dijalankan. Sebelum ada rolling kerja, kantor saya termasuk yang cepat tanggap melakukan pencegahan terhadap Covid-19 seperti disediakan hand sanitizer, disinfektan dan vitamin C buat karyawan. Kalo masker karena emang langka jadi pake punya pribadi masing-masing.

Sampe saat saya menulis blog ini, kantor saya masih diberlakukan rolling kerja entah sampai kapan. Yah, mari kita doakan pandemi ini segera berlalu dan kita bisa beraktivitas normal seperti sedia kala.

Trus selama WFH atau libur ngapain aja Nie?

Kalo saya liat di sosmed paling banyak ngabisin waktu #dirumahaja buat memasak. Ya karena gak bisa kemana-mana dan banyak resto/tempat makan yang tutup jadi harus masak di rumah dan lebih terjamin juga kebersihannya.

Termasuk saya ini..

Walau belom masak yang susah-susah tapi saya ada coba beberapa menu baru kaya pasta aglio olio, carbonara, perkedel kentang kornet, udang saos padang (pake saos homemade beli di temen, cuma pertama kali kupas udang, geli geli gimana gitu, haha) dan cumi goreng tepung.

Yaa skill masak ada nambah lah ya. Semoga kedepannya bisa cobain resep lain.

Selain masak, saya ngabisin waktu dengan menonton drama korea!

Ini juga favorit kalian pastinya. Asiknya sekarang saya ada temen nonton drakor yaitu Brown, hihi. Biasanya saya nonton di VIU dan Netflix. Kalo dulu-dulu sebelum ada 2 aplikasi ini harus streaming tapi jadi males karena harus cari-cari dulu web yang oke. Bersyukur banget ada VIU dan Netflix, kualitas gambarnya bagus dan subtitlenya jelas.

Sejujurnya buat anak introvert kaya saya social distancing or WFH gak terlalu menyiksa. Saya pun gak kangen ke mall atau nongkrong, bahkan saya bisa menemukan beberapa hal positif dari social distancing diantaranya jadi bisa quality time di apartemen, mengurangi jajan yang gak penting alias bisa hemat, lebih rajin cuci tangan dan memperhatikan kebersihan sekitar. Ya tapi saya tetep berharap ini semua segera berlalu ya, mana sebentar lagi mau memasuki bulan puasa.

Trus yang bikin sedih rencana libur lebaran saya dan Brown alamat batal atau di reschedule. Padahal saya udah mempersiapkan tiket, booking hotel yang semuanya udah di bayar lunas plus udah juga nuker valas. Cuma biarlah kehendak Tuhan aja yang jadi dan semoga bisa kesampean liburan, kalo engga pun yaa nikmatin aja liburan disini.

Situasi memang sedang tidak kondusif tapi saya yakin kalo kita menggantungkan harapan kita pada Tuhan semua akan terlewati. Awalnya saya parno dan was-was tapi makin kesini cuma bisa berserah dan tetap berusaha.

Semangat!

Nie yang lagi WFH ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s