Curcol · Jalan-Jalan · Kuliner · Libur Lebaran · Malaysia

Jalan-jalan ke Malaysia (part 2)

3 Juni 2019

Morning from KL!

Udah bikin alarm buat bangun jam 7 pagi, abis itu siap-siap buat breakfast. Sebenarnya gak mau ambil hotel yang include sama breakfast tapi Travelodge ini harga di Agoda udah include breakfast dan budgetnya masih masuk, yaudah lumayan buat isi perut sebelum ngebolang. Varian menu breakfastnya ya standart semua gak ada yang special, saya sengaja gak mau makan banyak biar gak terlalu kekenyangan buat jalan en yang penting perut keisi.

20190603_080238_resized

Selesai makan balik ke kamar masing-masing, siap-siap lagi buat start ngebolang. Tujuan utama kita hari ini adalah ke Batu Caves. Semalem udah cari info pake gugel cara kesananya. Jadi kita harus ke KL Sentral (KL Sentral adalah stasiun kereta api utama di Kuala Lumpur) dan lanjut naik KTM Komuter arah Batu Caves, oke sip.

Perjalanan dimulai dengan mencari stasiun MRT terdekat, sesampainya di stasiun MRT trus naik eskalator ke bawah, jalan sedikit nanti ketemu mesin buat beli token. Kalo punya kartu touch and go bisa langsung ke ngetap, karena cuma seminggu en belum tau pastinya naik transpotasi apa jadi beli per sekali jalan aja. Cara pake mesinnya gampang tinggal pilih tujuan kita kemana lalu tentukan jumlah token yang mau di beli, masukin uang kertas trus tinggal tunggu tokennya keluar plus kembaliannya.

20190603_091807_resized20190603_091856_resized20190603_092338_resized

Selanjutnya tapping token ke gerbang masuk, gerbang akan terbuka otomatis. Token di pegang masing-masing dan jangan sampai hilang. Kita turun ke bawah dan nunggu MRT-nya dateng. Oiya belakangan saya baru tau nama MRT ini adalah MRT Sungai Buloh-Kajang. Ini pertama kalinya saya naik MRT, excited dan happy, di Jakarta sekarang udah punya MRT tapi belum sempet nyobain. Jujur setelah naik MRT yang pertama ini saya jadi kepingin naik terus, nagihin.

Kita turun di Muzium Negara trus jalan kaki ke KL Sentral. Sebenarnya kalo mau agak ribet kemaren dari KLIA naik KLIA Express bisa turun di KL Sentral baru lanjut ke Bukit Bintang, cuma males harus geret koper jadi langsung naik grab ke hotel. Di KL Sentral kita beli tiket KTM Komuter menuju Batu Caves.

20190603_094851_resized20190603_094908_resized

Nah, sebelum naik KTM Komuter, saya ngajak untuk beli tiket bus ke Genting buat besok soalnya baca-baca dari blog orang kalo lagi musim libur suka kehabisan. Bus ke Genting ini namanya Go Genting trus lokasi loketnya ada di KL Sentral tapi gak tau posisi pasnya dimana. Tanyalah saya ke petugas bagian informasi dimana loket Go Genting berada, dikasih tau lurus aja dari bagian informasi trus turun ke basement, kita ikutin petunjuk petugas tadi trus sempet nanya security juga. Ternyata di basement itu Terminal Bus dan jalan sedikit udah kelihatan rame-rame di loket bus Go Genting. Hati-hati banyak calo yang bilang kalo tiket bus sudah abis dan nawarin jasa mobil buat ke Genting. Kita gak ikutin omongan calo dan tetep ngantri, sempet deg-deg-an karena antrinya lumayan panjang takut ketinggalan KTM Komuter.

Akhirnya kita berhasil dapet tiket bus Go Genting dan tiket SkyWay PP, harga bus 4.9RM dan skyway 9RM untuk 1 kali jalan. Abis itu langsung seribu langkah balik ke atas dan menuju gerbang KTM Komuter.

20190603_103201_resized
Nunggu KTM Komuter, kurleb kaya di stasiun Gambir

Naik KTM Komuter nyaman dan asik, bisa sambil lihat pemandangan, mirip kaya naik kereta di Indonesia. Lama perjalanan dari KL Sentral – Batu Caves kurleb setengah jam. Sesampainya disana turun dari KTM Komuter langsung kelihatan deh Batu Cavesnya dan lagi-lagi hujan so kita beli payung disini harganya 15RM/payung.

Sayangnya patung Hanoman lagi di renovasi jadi gak bisa foto karena ditutup (gugel aja buat fotonya). Trus lewatin kolam ikan dan tempat ibadahnya, lalu finally tampaklah dengan megah patung Dewa Murugan, Dewa Murugan adalah Dewa Hindu yang terkenal di kalangan orang Tamil di negara bagian Tamil Nadu di India dan Sri Lanka. Dewa Murugan merupakan Dewa perang dan pelindung negeri Tamil. Di belakang patung Dewa Murugan terdapat 272 anak tangga yang di cat warna warni, kece banget.

20190603_114116_resized20190603_115406_resized20190603_115414_resized20190603_115723_resized

20190603_115557_resized

Kita foto-foto di sekitar patung Dewa Murugan aja, gak naik ke atas, di atas terdapat Temple Cave, merupakan gua utama tempat berlangsungnya upacara-upacara umat Hindu Tamil di Malaysia. Lalu ada Dark Cave, Dark Cave ini bisa ditemukan di tengah perjalanan menuju Temple Cave. Dark Cave merupakan habitat laba-laba terlangka di dunia, Trapdoor Spider. Selain itu ada Cave Villa, disini memajang berbagai lukisan patung, puisi dan tokoh-tokoh dari mitologi Hindu dan Ramayana Cave terletak tak jauh dari patung Hanoman.

Temen saya pernah ceritain pengalaman dia masuk ke Dark Cave dan dari cerita dia saya gak berminat buat menjelajah (anaknya gak demen yang menantang adrenalin, haha).

Di Batu Caves kita bisa menjumpai banyak burung merpati dan monyet liar berkeliaran, hati-hati jangan terlalu deket. Yang saya sebel pas abis dari WC ada om-om dan familynya lagi kasih makan pisang ke monyet-monyet tapi di lempar-lempar jadinya para monyet lompat kesana kemari heboh, trus monyetnya mendekat, mereka kaya mau pukul dan tendang monyetnya, trus mereka ketawa-tawa, teriak-teriakan. Ya gak bisa gitu baik-baik ngasih makannya yang ada nanti monyetnya pada marah dan nyerang manusia.

Kita sempet ngadem di warung yang menjual makanan ringan dan minuman. Saya dan Brown pesen es campur trus Cimon dan Pibi jajan es krim. Sembari ngadem kita sambil gugling cari tempat buat makan siang. Dipilihlah Village Park Restaurant yang terkenal dengan nasi lemak ayam gorengnya, kita kesana naik grab.

Nyampe tkp hujan deras dan Village Park tutup karena Hari Raya Aidil Fitri, keciwa dah mana udah ngiler nyobain nasi lemaknya yang femeus, kalo saya baca reviewnya sampe harus antri panjang. Trus berhubung hujan kita gak bisa jauh-jauh dan di sebelahnya Village Park ini ada resto namanya Hayaki, kita coba cek buku menunya dan ada menu nasi lemak juga. Yauda daripada sia-sia kita putusin buat makan siang disana.

20190603_132429_resized
Tutup T_T

Saya dan Cimon pesen nasi lemak ayam goreng sedangkan Brown dan Pibi pesen nasi kukus hayaki trus minumnya teh tarik. Nunggu agak lama akhirnya dateng pesanan kita. Entah kenapa ya kalo nasi lemak disini tuh simple tapi enak banget, di Jakarta jarang banget pesen nasi lemak karena gak ada yang istimewa,  kalo di Malaysia nasi lemaknya juara banget, wangi trus ayam gorengnya beda sama ayam goreng di Jakarta yang kaya ayam kuning kunyit gitu. Ikan terinya juga garing dan berasa. Kalo nasi kukus itu mirip nasi padang, nasinya biasa trus disirem kuah kuning gitu. Puas banget makan di Hayaki, trus masi kebayang-bayang gimana kalo si Village Park buka, huhu.

20190603_133642_resized
Nasi lemak ayam goreng
20190603_134136_resized
Nasi kukus

Selesai makan kita naik grab lagi menuju Central Market, Pasar Seni tertua di Malaysia, disini kita bisa berbelanja dan membeli oleh-oleh. Saya sempet nyobain Cha Tra Mue disini, doi penyajiannya pake gelas plastik tebel jadi kaya minum di tumbler, niat banget, pengen saya bawa pulang tapi males. Rasa thai teanya mirip sama si D*m d*m cuma tetep enakan ini lebih mantep berasa tehnya.

central-market-kl
Saya gak ada fotonya karena waktu itu kondisi hujan lebat gak sempet foto, ini ambil dari gugel

Lumayan lama puter-puter Central Market sekalian beli oleh-oleh. Kalo soal harga saran saya beli di lantai 2-nya lebih miring daripada lantai 1. Trus kalo beli banyakan ada  diskon.  Selesai belanja kita ke restoran yang wajib dikunjungi kalo ke Central Market yaitu Restoran Yusoof dan Zakhir, restoran ini menyajikan masakan india dan melayu. Kita masih kenyang tapi saya penasaran jadi masuk dan pesen beberapa macam buat sharing, ada Maggie goreng ayam, murtabak ayam dan roti canai, minumnya teh o es. Yang terkenal disini ada namanya ayam tandoori dimasaknya pake tungku tapi kita gak sempet cobain. Overall enak-enak dan masuk di selera kita trus gak mahal.

9f1fe8216f7b528da3d8a00ef50c32ef_featured_v2
Ini juga ambil dari gugel ya gaes

20190603_160828_resized20190603_160959_resized20190603_161042_resized20190603_161912_resized20190603_162326_resized

Selesai dari Yusoof dan Zakhir kita balik ke hotel naik bus Go KL purple line, sempet nunggu di tempat yang salah untung jalanan lagi macet, kita bingung busnya lewat aja gak berhenti trus supir bus Go KL ngasih arahan pake bahasa tangan. Ternyata harus jalan ke depan lagi dan disana ada halte Go KL yang bener dan orang-orang pada nunggu disana. Makasih pak supir ^3^v

Kita balik ke hotel trus mandi dan istirahat. Di jalan pulang tadi deket hotel ada yang jualan Samosa, Pibi beli dan kita dibagi, Samosa itu kaya gorengan lumpia isi ayam di bentuk segitiga, enak tapi kulitnya terlalu tebel menurut saya.

Malemnya saya dan Brown meet up sama temen grup WA yaitu Sharon, doi dan suaminya juga liburan ke Malaysia (mereka dari Penang trus hari itu baru tiba di KL). Kita ketemuan di Alor Night Food Market trus mereka bilang mau ke Petronas, saya kasih tau naik Go KL aja dan nganterin ke halte terdekat. Jalan pulang dari halte kita mampir ke Starbucks saya kepingin beli tumbler yang ada tulisan Malaysia-nya dan dibolehin sama Brown.

20190603_195001_resized20190603_221656_resized

Abis dari Starbucks kita balik ke Alor Night Food Market, kita gak makan malem tapi jajan es coconut yang letaknya di ujung jalan namanya Aroy Coconut Ice Cream, harganya kalo gak salah 12RM, lumayan mahal tapi toppingnya boleh bebas ambil dan dapet free coconut water. Sempet underestimated tapi ternyata enak banget! coconutnya berasa dan pas es-nya abis lanjut makan daging coconutnya lembut gak keras. Sempet cobain es coconut lain karena disana ada beberapa yang jual jadi penasaran tapi ternyata masih enakkan yang Aroy walau lebih mahal. Ada harga ada rupa lah yaw.

20190603_203434_resized20190603_203428_resized

20190603_212658_resized
Ini yang kurang endeus

Trus yang rame disana, lagi tak lain tak bukan adalah MUSANG KING!, penasaran tapi gak tau mesti beli yang mana trus saya nawarin Cimon dan Pibi pada gak mau, beli 1 biji utuh takut gak abis, akhirnya beli yang udah dibuka dan dibungkus cling wrap, harganya 20RM, cap cip cup aja pilihnya. Sampe di hotel saya cobain dan rasanya mantep, sama kayak durian pada umumnya sih cuma dagingnya lebih tebel dan warnanya kuning aja, yang penting udah cobain tuh Musang King.

20190603_223247_resized

Abis itu siap-siap bobo deh. Sekian cerita hari ke-2 di Malaysia, besok tujuan kita seharian adalah Genting Highland.

See ya on next post! ^^

7 tanggapan untuk “Jalan-jalan ke Malaysia (part 2)

  1. asik sekali liburan lebarannya Nie, adohhh emang kalo mampir ke blog Nie ga bole lagi laper, bisa keroncongan… Adooo itu Musang King nyam nyammmm…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s